Saham Asia Jatuh Bersama Wall Street, Minyak Bantu Obligasi

Saham Asia Jatuh
Saham Asia Jatuh

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia melemah bersama Wall Street pada hari Kamis, sementara penurunan tajam harga minyak ke level terendah dalam lima bulan berjanji akan semakin mengurangi tekanan inflasi dan membantu meningkatkan pasar obligasi global.

Ada juga pembacaan yang lemah di pasar tenaga kerja AS semalam. Para analis mencatat bahwa laporan penggajian swasta ADP secara historis bukan merupakan prediktor yang sangat andal terhadap laporan resmi penggajian non-pertanian yang akan dirilis pada hari Jumat, sehingga membuat klaim pengangguran mingguan di kemudian hari menjadi lebih penting.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,9 persen, setelah turun 2,0 persen sepanjang bulan ini setelah reli sebesar 7,3 persen di bulan November. Nikkei Jepang turun 1,6 persen, dipimpin oleh penurunan saham-saham energi dan teknologi.

Sentimen terhadap Tiongkok masih bearish. Data perdagangan Tiongkok menunjukkan pada hari Kamis bahwa ekspor secara tak terduga meningkat pada bulan November, namun impor mencatat penurunan yang mengejutkan, menunjukkan bahwa permintaan domestik masih lemah. Hal ini terjadi setelah lembaga pemeringkat Moody’s memangkas prospek kredit raksasa Asia tersebut sehari sebelumnya.

Baca Juga :  Dolar Jatuh Dari Level Tertinggi , Mundurnya Imbal Hasil AS

Saham-saham bluechip Tiongkok turun 0,5 persen mencapai level terendah baru dalam lima tahun, sementara indeks Hang Seng Hong Kong anjlok 1,6 persen dan mencapai level terendah baru dalam 13 bulan.

Harga minyak sedikit pulih setelah jatuh hampir 4 persen semalam ke level terendah sejak Juni. Kekhawatiran terhadap permintaan bahan bakar global mendorong harga lebih rendah, meskipun produsen OPEC+ berjanji akan membatasi pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent naik tipis 0,6 persen menjadi $74,72 per barel sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 0,6 persen menjadi $69,8 per barel.

“Ini mungkin pasar minyak yang memberi Anda sedikit gambaran tentang apa yang mereka pikirkan mengenai permintaan dalam beberapa bulan ke depan,” kata Amy Xie Patrick, kepala strategi pendapatan di Pendal Group.

Baca Juga :  Sabtu Dinihari, Banjir Bandang di Humbahas 12 Orang Hilang

Dikombinasikan dengan pergerakan harga baru-baru ini di pasar ekuitas dan obligasi, Xie Patrick mengatakan pasar mulai khawatir apakah perekonomian global akan mengalami hard landing pada tahun depan.

“Meskipun imbal hasil obligasi terus turun, pasar ekuitas tidak lagi menguat, selisih kredit tidak lagi mengetat. Pasar mulai bertanya-tanya apakah ini merupakan kenaikan imbal hasil obligasi yang baik atau apakah pasar obligasi memberi tahu Anda sesuatu yang sedikit sedikit lebih jahat.”

Semalam, Wall Street terseret lebih rendah oleh saham-saham energi karena turunnya harga minyak. Dow Jones tergelincir 0,2 persen, S&P 500 kehilangan 0,4 persen, dan Nasdaq Composite turun 0,6 persen.

Indeks selera risiko (risk appetite) yang dikeluarkan oleh State Street Global Advisors menunjukkan investor global tidak terlalu pesimistis pada bulan November, namun mereka tidak terlalu terburu-buru dalam mengambil risiko, dengan indeks tersebut naik tipis menjadi 0 dari -0,55 pada bulan sebelumnya.

Obligasi Asia menguat seiring dengan Treasury. Imbal hasil obligasi pemerintah Australia bertenor 10 tahun mencapai titik terendah dalam 2,5 bulan di 4,225 persen pada hari Kamis.

Baca Juga :  Taiwan Menangguhkan Misi Pelatihan F-16 Setelah Jet Jatuh

Imbal hasil (yield) obligasi Treasury AS bertenor 10 tahun sedikit berubah pada angka 4,1208 persen, setelah turun 11 basis poin semalam ke level terendah dalam tiga bulan di 4,1040 persen.

Dolar AS melayang mendekati level tertinggi dua minggu di 104,15 terhadap mata uang utama lainnya menjelang rilis NFP pada hari Jumat. Pasar telah memperhitungkan begitu banyak pelonggaran sehingga mereka jelas rentan terhadap kejutan kenaikan gaji.

Para ekonom memperkirakan perekonomian akan menambah 180.000 lapangan kerja baru di bulan November, naik dari 150.000 lapangan kerja di bulan sebelumnya.

Melemahnya data ekonomi dan komentar baru-baru ini dari pejabat Federal Reserve, termasuk Ketua Jerome Powell, telah meningkatkan ekspektasi bahwa suku bunga AS telah mencapai puncaknya dan total pemotongan lebih dari 125 basis poin dapat mulai diperdagangkan pada awal bulan Maret.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :