Saham Asia Ditutup Pada Bulan Terkuat Sejak Januari

Saham Asia menguat
Saham Asia menguat

Hong Kong | EGINDO.co – Saham-saham Asia bersiap untuk mencatat kinerja terkuatnya dalam 10 bulan pada akhir perdagangan hari Kamis, bahkan ketika sebagian besar pasar saham regional dibuka lesu setelah pesan beragam dari The Fed dan perjuangan serupa di saham-saham AS semalam.

Indeks saham MSCI Asia-ex-Jepang naik 6,7 persen sepanjang bulan ini, menjadikannya bulan terbaik sejak Januari.

KOSPI Korea Selatan memimpin kenaikan di Asia dengan kenaikan 10,5 persen pada bulan ini, diikuti oleh indeks Nikkei Average dari Taiwan dan Jepang.

Pasar saham di seluruh dunia mengalami kesulitan pada hari Rabu, setelah bulan yang kuat didorong oleh ekspektasi pasar terhadap puncak suku bunga Federal Reserve, dan jatuhnya dolar dan imbal hasil obligasi AS melemahkan kondisi keuangan.

Imbal hasil (yield) obligasi AS tenor sepuluh tahun turun lebih dari 60 basis poin di bulan November, berada di jalur penurunan bulanan paling tajam sejak akhir tahun 2008.

Sementara para pejabat bank sentral AS pada hari Rabu mengirimkan pesan yang beragam, investor masih fokus pada komentar yang dibuat pada hari Selasa oleh Gubernur Fed Christopher Waller, seorang yang berpengaruh dan sebelumnya bersuara hawkish di bank tersebut. Waller mengatakan penurunan suku bunga bisa dimulai dalam beberapa bulan jika inflasi terus mereda.

Baca Juga :  UE Menyetujui Larangan Sebagian Besar Impor Minyak Rusia

Sementara itu, data dari AS menunjukkan perekonomian yang kuat pada kuartal ketiga dan juga tren penurunan inflasi, memperkuat ekspektasi The Fed akan menurunkan suku bunga lebih awal dari perkiraan.

“Kami pikir likuiditas dan momentum masih dapat mendukung pasar hingga bulan Desember,” kata Redmond Wong, ahli strategi pasar, Greater China di Saxo Markets, dan penurunan suku bunga bisa dilakukan pada kuartal pertama karena ekonomi AS telah menunjukkan tanda-tanda perlambatan.

Kondisi keuangan AS adalah yang paling longgar sejak awal September dan telah turun 100 basis poin dalam sebulan, menurut Goldman Sachs. Indeks bank global dan negara berkembang sedikit meningkat pada minggu lalu, namun kondisi keuangan juga lebih longgar sekitar 100 bps dibandingkan bulan lalu. Pasar suku bunga berjangka AS sekarang memperkirakan penurunan suku bunga lebih dari 100 basis poin tahun depan yang dimulai pada bulan Mei, dan imbal hasil Treasury dua tahun merupakan yang terendah sejak bulan Juli – telah merosot hampir 40 basis poin pada minggu ini saja.

Baca Juga :  Pengunjuk Rasa Sri Lanka Mengakhiri Pendudukan Gedung Resmi

“Tanpa pelonggaran kebijakan The Fed yang cepat, kami memperkirakan latar belakang makro yang lebih menantang untuk saham tahun depan dengan tren konsumen yang melemah pada saat posisi dan sentimen investor sebagian besar telah berbalik arah,” kata analis di J.P.Morgan dalam catatan mengenai prospek global 2024 mereka.

“Ekuitas kini bernilai tinggi dengan volatilitas yang mendekati titik terendah dalam sejarah, sementara risiko geopolitik dan politik tetap tinggi. Kami memperkirakan pertumbuhan pendapatan global yang lesu dan penurunan ekuitas dibandingkan level saat ini.”

Di wilayah lain di Tiongkok, survei pabrik yang diawasi dengan ketat menunjukkan aktivitas manufaktur mengalami kontraksi selama dua bulan berturut-turut di bulan November dan dengan kecepatan yang lebih cepat, menunjukkan bahwa diperlukan lebih banyak dukungan pemerintah untuk membantu menopang pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga :  Ratusan Korban Banjir ,Longsor Di Indonesia Dan Timor-Leste

Indeks Hang Seng Hong Kong dan indeks acuan CSI300 Tiongkok keduanya dibuka turun 0,1 persen. Patokan Tiongkok turun lebih dari 2 persen pada bulan November.

Harga minyak naik lebih dari $1 pada hari Rabu karena investor sudah melupakan lonjakan stok minyak mentah, bensin, dan sulingan AS dan fokus pada pertemuan OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, dan sekutunya seperti Rusia yang akan datang.

Pembicaraan menjelang pertemuan tersebut berfokus pada pengurangan tambahan, meskipun rinciannya belum disepakati, kata sumber yang dekat dengan kelompok tersebut kepada Reuters.

Minyak mentah AS pada hari Kamis turun 0,33 persen menjadi $77,6 per barel dan Brent turun 0,34 persen menjadi $82,82.

Harga emas di pasar spot naik tipis 0,03 persen mencapai $2,045.29 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :