Saham Asia Didukung Lonjakan Teknologi AS,Payroll Jadi Fokus

ilustrasi Saham Asia
ilustrasi Saham Asia

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia didukung oleh kenaikan yang terjadi pada sektor teknologi AS pada hari Jumat karena hasil dari Meta dan Amazon mengalahkan ekspektasi, sementara investor bersiap untuk angka pekerjaan AS, yang dapat mempercepat pertaruhan penurunan suku bunga jika angka tersebut berada di bawah perkiraan.

Hasil kuartalan dari Meta Platforms dan Amazon.com mengesankan para investor, dengan saham mereka masing-masing melonjak 15 persen dan 7 persen dalam perdagangan setelah jam kerja, sehingga menambah total nilai pasar saham sebesar $280 miliar pada hari Kamis. Namun Apple turun 3 persen setelah penutupan karena penjualan di China yang mengecewakan.

Nasdaq berjangka memperpanjang kenaikan menjadi naik 1 persen, sementara S&P 500 berjangka naik 0,6 persen.

Di Asia, Nikkei Jepang bertambah 1 persen, membawa kenaikan mingguan menjadi 1,7 persen, sementara indeks MSCI yang mencakup saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang juga naik 1,1 persen dan naik 0,6 persen pada minggu ini.

Indeks Hang Seng Hong Kong melonjak 1,5 persen sementara saham bluechip Tiongkok menambah sedikit kenaikan sebesar 0,1 persen.

Baca Juga :  Pembicaraan Nuklir Iran Diselimuti Oleh Tuntutan Rusia

Semua ini akan membantu menghilangkan kekhawatiran seputar real estat komersial dan bank-bank regional AS – setidaknya untuk saat ini – meskipun bagian pasar tersebut masih berada di bawah tekanan. Indeks Perbankan Regional KBW turun 2 persen, menyusul penurunan 6 persen pada hari sebelumnya.

Kekhawatiran mengenai kesehatan pemberi pinjaman regional muncul kembali setelah New York Community Bancorp melaporkan meningkatnya tekanan dalam portofolio real estat komersialnya.

“Hal ini memberikan sedikit hambatan bagi sentimen di pasar ekuitas. Namun bagi The Fed, saya pikir pada tahap ini, hal tersebut belum menjadi kekhawatiran yang akan membuat mereka condong atau memaksa mereka mengambil tindakan kebijakan,” kata Rodrigo Catril, senior Ahli strategi valas di National Australia Bank.

Untuk saat ini, sebagian besar investor menunggu data gaji AS pada hari Jumat. Para ekonom memperkirakan perekonomian AS akan menambah 180.000 lapangan pekerjaan baru di bulan Januari, sementara tingkat pengangguran meningkat menjadi 3,8 persen dari 3,7 persen.

Hal ini terjadi setelah lonjakan mengejutkan dalam klaim pengangguran dan lemahnya laporan gaji swasta.

Baca Juga :  Sebagian Besar Pasar Saham Asia Perpanjang Reli Global

“Jika Anda melihat sebaran survei, sebenarnya sebarannya sangat luas, sehingga terdapat tingkat ketidakpastian yang lebih besar dalam hal hasilnya,” kata Catril dari NAB.

“Meskipun kemarin Ketua Fed Powell tidak berpikir kemungkinan penurunan suku bunga pada bulan Maret, pada akhirnya…data akan menentukan kapan The Fed harus mulai melakukan pelonggaran.”

Penurunan gaji yang meleset dapat menyebabkan penurunan suku bunga di bulan Maret kembali berlaku. Pasar masih melihat peluang pergerakan di bulan Maret sekitar 40 persen, sementara kemungkinan pergerakan di bulan Mei mencapai 34 basis poin – menyiratkan kemungkinan 100 persen sebesar 25 basis poin dan kemungkinan pelonggaran sebesar 50 basis poin.

Mencerminkan pemotongan yang masih cukup besar pada tahun ini – sekitar 145 basis poin – dan kekhawatiran baru terhadap bank-bank regional AS yang menambah permintaan safe-haven, imbal hasil Treasury AS turun ke level terendah tahun ini dan tetap stabil di Asia.

Imbal hasil Treasury jangka panjang bertahan di 3,8802 persen, setelah merosot 10 basis poin menjadi 3,817 persen, sementara imbal hasil obligasi dua tahun yang sensitif terhadap suku bunga stabil di 4,204 persen, setelah turun 4 basis poin ke level terendah 4,134 persen dalam semalam.

Baca Juga :  Peringatan Status Siaga Gunung Semeru Ke Tingkat Tertinggi

Penurunan imbal hasil menekan dolar AS, yang turun 0,5 persen semalam terhadap mata uang lainnya dan terjebak di titik terendah kisaran terkini di 103,02.

Euro menguat di $1,0878, setelah terangkat 0,5 persen semalam setelah data menunjukkan tekanan harga di zona euro masih kuat. Sterling bertengger di $1,2752, setelah menguat 0,5 persen semalam setelah Bank of England mengatakan akan berhati-hati mengenai penurunan suku bunga.

Di pasar energi, harga minyak memulihkan beberapa kerugian dari hari sebelumnya setelah laporan gencatan senjata antara Israel dan Hamas yang tidak berdasar membantu meredakan kekhawatiran pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent naik 0,7 persen menjadi $79,26 per barel, setelah turun lebih dari 2 persen pada hari sebelumnya, dan minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 0,6 persen menjadi $74,3 per barel.

Emas safe-haven datar di $2,054.78.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :