Saham Asia Capai Puncak Seiring Berlanjutnya Reli Poros FED

Saham Asia Naik
Saham Asia Naik

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia mencapai puncaknya dalam empat bulan pada hari Jumat karena penurunan tajam dolar dan imbal hasil AS memperpanjang reli yang dipicu oleh The Fed, namun penolakan terhadap penurunan suku bunga dari bank sentral di Eropa mungkin memberikan pukulan terhadap harapan poros global.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 1,3 persen ke level tertinggi sejak awal Agustus dan naik 3 persen dalam seminggu. Nikkei Jepang melonjak 1,2 persen, menuju kenaikan mingguan sebesar 2,5 persen.

Saham-saham bluechip Tiongkok yang terpuruk naik 0,8 persen menjauh dari level terendah dalam lima tahun, sementara indeks Hang Seng Hong Kong melonjak 3,0 persen.

Bank sentral Tiongkok pada hari Jumat meningkatkan suntikan likuiditas tetapi mempertahankan suku bunga tidak berubah ketika meneruskan pinjaman kebijakan jangka menengah yang jatuh tempo, sesuai dengan ekspektasi.

Data dari negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini menunjukkan sektor pabrik dan ritel meningkat pada bulan November, namun beberapa indikator tidak sesuai ekspektasi.

Baca Juga :  Fed Rapat Suku Bunga Karena Inflasi Terus Mendingin

“Semua orang kini mengambil tindakan dan merayakan bahwa kita telah mendapatkan poros The Fed. Namun poros The Fed terjadi dua bulan yang lalu… Sekarang telah sampai pada titik di mana saya pikir Anda perlu sedikit berhati-hati,” kata Tony Sycamore , analis di IG.

“Saya pikir penurunan suku bunga diperkirakan terlalu besar. Saya tidak akan terkejut jika penurunan suku bunga akan diundur ke bulan Mei atau Juni menjelang pertengahan tahun dalam hal pemotongan pertama dan hanya empat pemotongan.”

Di Wall Street, Dow Jones naik ke level tertinggi baru sepanjang masa dan S&P 500 dan Nasdaq mencapai puncak baru pada tahun 2023, karena pasar bertaruh dengan total 150 basis poin dalam mengurangi ekspektasi – setara dengan enam pemotongan – untuk The Fed berikutnya. tahun.

Semalam, sejumlah bank sentral Eropa tetap berpegang pada rencana untuk mempertahankan kebijakan ketat hingga tahun depan, menghilangkan segala harapan bahwa kebijakan The Fed terhadap penurunan suku bunga menandai titik balik global.

Baca Juga :  Minyak Lanjut Naik Karena Pembelian Cadangan Strategis AS

Bank Sentral Eropa mengatakan pelonggaran kebijakan bahkan tidak dibicarakan dalam pertemuan dua hari, Bank of England mengatakan suku bunga akan tetap tinggi untuk “jangka panjang,” dan bank sentral Norwegia bahkan menaikkan suku bunga.

Euro melonjak 1,1 persen semalam dan sterling melonjak 1,2 persen sebelum sebagian besar stabil di Asia pada hari Jumat. Hal ini membantu menekan dolar AS yang sudah lemah, yang turun 1,9 persen dalam seminggu dan berada di dekat level terendah empat bulan di 102,03 terhadap mata uang utama lainnya.

Imbal hasil obligasi Inggris menelusuri kembali penurunan tajam pada hari Kamis dan imbal hasil obligasi 10-tahun Jerman memantul dari posisi terendah sesinya. Namun, obligasi Treasury masih menuju minggu terbaik dalam setahun terakhir, dengan imbal hasil obligasi pemerintah bertenor 10 tahun turun sebesar 30 basis poin menjadi di bawah 4 persen untuk pertama kalinya sejak bulan Juli.

Baca Juga :  Kim Awasi Uji Coba Rudal Jelajah Saat Seoul,AS Mulai Latihan

Data juga menunjukkan penjualan ritel AS secara tak terduga meningkat pada bulan November dan klaim pengangguran menurun, menunjukkan perekonomian masih terlalu kuat untuk membenarkan penurunan suku bunga yang dilakukan pada tahun depan, namun pasar terlalu gembira untuk melihatnya.

Treasury memangkas sebagian kenaikannya pada hari Jumat, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun naik 2 basis poin menjadi 3,9488 persen. Secara mingguan, mereka turun 29,6 basis poin. Imbal hasil obligasi dua tahun juga naik 2 bps menjadi 4,4217 persen, turun 30 bps dalam minggu ini.

Harga minyak melanjutkan kenaikannya pada hari Jumat bertentangan dengan pelemahan dolar setelah Badan Energi Internasional (IEA) menaikkan perkiraan permintaan minyak untuk tahun depan.

Minyak mentah AS naik 0,3 persen menjadi $71,82 per barel, setelah melonjak lebih dari 3 persen, sementara Brent juga naik 0,3 persen menjadi $76,87 per barel.

Harga emas di pasar spot datar pada $2,036.69 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :