Saham Asia Berada Pada Level Tertinggi, Suku Bunga Turuna

Saham Asia meningkat
Saham Asia meningkat

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham Asia menyentuh level tertinggi dalam lima bulan pada hari Kamis karena pasar bertaruh pada penurunan suku bunga yang semakin agresif memperpanjang reli besar-besaran pada saham dan obligasi AS, namun juga menyisakan banyak ruang untuk kekecewaan pada tahun depan.

S&P 500 telah naik 14 persen hanya dalam dua bulan hingga mendekati puncak penutupan sepanjang masa, sementara rasio harga terhadap pendapatan naik seperempat tahun ini menjadi 24,0.

Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang juga naik 10 persen dalam dua bulan dan bertambah 0,3 persen lagi pada hari Kamis, yang merupakan level tertinggi sejak Agustus.

Nikkei Jepang turun 0,4 persen karena rebound yen telah menjaga kenaikannya pada level minimum di bulan Desember.

Saham-saham Tiongkok secara umum kehilangan dukungan global karena investor asing menghindari negara tersebut, khawatir terhadap goyahnya pemulihan ekonomi dan ketegangan dengan Amerika Serikat. Blue chips naik 0,5 persen pada hari Kamis, namun sejauh ini turun 4 persen pada bulan Desember.

Baca Juga :  Harga Minyak Jatuh Tapi Tetap Didukung Oleh Prospek China

EUROSTOXX 50 berjangka bertambah 0,3 persen dan FTSE berjangka 0,2 persen. Kontrak berjangka S&P 500 naik tipis 0,1 persen ke rekor tertinggi lainnya, sementara kontrak berjangka Nasdaq menguat 0,2 persen.

Kurangnya berita penting tidak menghentikan investor untuk meningkatkan taruhannya terhadap penurunan suku bunga Federal Reserve secara cepat. Kontrak berjangka sekarang menyiratkan peluang penurunan suku bunga sebesar 88 persen pada awal bulan Maret, perubahan besar dibandingkan bulan lalu ketika probabilitasnya hanya sebesar 21 persen.

Pasar memperkirakan pelonggaran sebesar 157 basis poin pada tahun 2024, dan memperkirakan tingkat pelonggaran akan mencapai 3,00-3,25 persen pada tahun 2025.

“Penurunan inflasi yang cepat kemungkinan akan menyebabkan The Fed memangkas suku bunga lebih awal dan cepat untuk mengatur ulang suku bunga kebijakan dari tingkat yang kemungkinan besar akan dianggap offside oleh sebagian besar peserta,” tulis analis di Goldman Sachs dalam sebuah catatan.

“Kami memperkirakan tiga pemotongan berturut-turut sebesar 25bp pada bulan Maret, Mei, dan Juni, diikuti oleh satu pemotongan per kuartal hingga suku bunga dana mencapai 3,25-3,5 persen pada kuartal ketiga 2025. Perkiraan kami menyiratkan 5 pemotongan pada tahun 2024 dan 3 pemotongan lagi pada tahun 2025.”

Baca Juga :  Berbagai Teknik Kejahatan Di Dunia Digital Semakin Marak

Tombol Obligasi

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun mencapai 3,812 persen, setelah mencapai level terendah dalam lima bulan dalam semalam. Imbal hasil obligasi dua tahun turun menjadi 4,273 persen, setelah sempat mencapai 5,295 persen pada bulan Oktober.

Penurunan ini sangat membebani dolar AS dan mengangkat euro ke level tertinggi sejak Juli di $1,1129. Mata uang tunggal tersebut terakhir berada di $1,1115, setelah naik 2 persen sepanjang bulan ini hingga mendekati level tertingginya pada tahun 2023 di $1,1276.

Sterling mencapai level tertinggi lima bulan di $1,2812, setelah menembus resistensi di $1,2794 semalam.

“Investor lebih menaruh perhatian pada ekspektasi Fed yang menggerakkan mata uang, dibandingkan sinyal dari bank sentral lain seperti ECB,” kata Alan Ruskin, kepala strategi FX G10 global di Deutsche Bank.

“Hal ini sebagian karena The Fed juga mempunyai dampak yang lebih besar terhadap lingkungan risiko global secara keseluruhan, yang menjadi lebih ramah terhadap risiko dan dengan demikian juga kurang positif terhadap USD.”

Baca Juga :  Saham Asia Jatuh Karena Penurunan Suku Bunga China

Dolar juga melemah terhadap yen pada 141,49 yen, setelah kehilangan 1,4 persen pada bulan tersebut. Angka ini masih meningkat tajam pada tahun ini karena Bank of Japan mengambil pendekatan yang sangat longgar untuk memperketat kebijakannya yang sangat longgar.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Rabu, Gubernur BOJ Kazuo Ueda mengatakan dia tidak terburu-buru untuk membatalkan kebijakan longgar tersebut karena risiko inflasi yang berada jauh di atas 2 persen dan percepatannya kecil.

Penurunan dolar dan imbal hasil memberikan dorongan bagi emas yang naik menjadi $2,083 per ounce setelah mencetak rekor penutupan tertinggi sepanjang masa pada hari Rabu.

Harga minyak stabil, setelah merosot pada hari Rabu karena kekhawatiran mengenai pasokan berkurang setelah pengirim besar mengumumkan bahwa mereka akan kembali ke Laut Merah.

Brent naik tipis 20 sen menjadi $79,85 per barel, sementara minyak mentah AS naik 11 sen menjadi $74,22 per barel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :