Saham AS Tergelincir Dan Harga Minyak Melonjak

Saham Asia tergelincir
Saham Asia tergelincir

Sydney | EGINDO.co – Saham-saham berjangka AS tergelincir di Asia pada hari Senin karena konflik militer di Timur Tengah meningkatkan harga minyak dan Treasury, sementara laporan ketenagakerjaan AS pada bulan September menaikkan tingkat inflasi pada akhir minggu ini.

Liburan di Jepang memberikan kondisi yang tipis namun tawaran awal adalah untuk obligasi dan safe haven yen Jepang dan emas, dengan euro sebagai pihak yang mengalami penurunan terbesar.

“Risikonya adalah harga minyak yang lebih tinggi, kemerosotan ekuitas, dan lonjakan volatilitas yang mendukung dolar dan yen, serta melemahkan mata uang yang ‘berisiko’,” kata analis di CBA dalam sebuah catatan.

“Respons yang dilakukan Iran di Selat Hormuz adalah pertanda buruk bagi pasokan minyak dan reaksi mata uang.”

Israel menggempur daerah kantong Palestina di Gaza pada hari Minggu, menewaskan ratusan orang sebagai pembalasan atas salah satu serangan paling berdarah dalam sejarahnya ketika kelompok Islam Hamas membunuh 700 warga Israel dan menculik puluhan lainnya.

Baca Juga :  Bendungan Pembangkit Listrik Di Cianjur, Jebol

Bahaya gangguan pasokan cukup untuk membuat Brent melonjak $2,93 menjadi $87,51 per barel, sementara minyak mentah AS naik $3,04 menjadi $85,83 per barel.

Emas juga diminati, naik 0,8 persen menjadi $1,848 per ounce.

Di pasar mata uang, yen merupakan pemenang utama meskipun pergerakannya secara keseluruhan tidak terlalu besar. Euro merosot 0,3 persen menjadi 157,44 yen, sedangkan dolar merosot 0,1 persen menjadi 149,14 yen. Euro juga turun 0,3 persen terhadap dolar menjadi $1,0556.

Suasana hati-hati menjadi penyejuk bagi obligasi negara setelah aksi jual besar-besaran baru-baru ini dan obligasi Treasury 10-tahun berjangka naik cukup besar sebesar 18 tick. Imbal hasil diindikasikan sekitar 4,71 persen dibandingkan dengan 4,81 persen pada hari Jumat.

Baca Juga :  Minyak Naik Karena Pasar Fokus Pada Terbatasnya Pasokan

Kenaikan harga minyak yang berkelanjutan akan membebani konsumen dan menambah tekanan inflasi, yang membebani ekuitas karena kontrak berjangka S&P 500 merosot 0,8 persen dan kontrak berjangka Nasdaq melemah 0,7 persen.

Ketika Tokyo tutup, Nikkei berjangka diperdagangkan turun 0,7 persen dan mendekati penutupan pasar tunai pada hari Jumat.

Berita dari Timur Tengah juga dapat memperburuk awal musim pendapatan perusahaan dengan 12 perusahaan S&P 500 melaporkan laporan minggu ini termasuk JP Morgan, Citi, dan Wells Fargo.

Kuatnya laporan ketenagakerjaan AS telah memenuhi ekspektasi bahwa suku bunga akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, dengan ujian besar lainnya akan datang dari data harga konsumen bulan September.

Perkiraan median adalah kenaikan sebesar 0,3 persen baik dalam ukuran utama maupun inti, yang akan menyebabkan laju inflasi tahunan sedikit melambat.

Baca Juga :  Minyak Turun Setelah Fed Tidak Terburu Turunkan Suku Bunga

Risalah pertemuan terakhir Federal Reserve akan dirilis minggu ini dan akan membantu mengukur seberapa serius anggotanya dalam mempertahankan suku bunga, atau bahkan menaikkan suku bunga lagi.

Pada Senin pagi, pasar tampaknya berpikir perkembangan di Timur Tengah akan bergantung pada kenaikan suku bunga The Fed lebih lanjut, dan mungkin akan mempercepat pelonggaran kebijakan tahun depan.

Dana Fed berjangka sekarang menyiratkan peluang 86 persen suku bunga akan tetap dipertahankan pada bulan November, dan ada perkiraan pemotongan sekitar 75 basis poin pada tahun 2024.

Tiongkok juga kembali dari liburan minggu ini dengan banyaknya data termasuk inflasi konsumen dan produsen, perdagangan, pertumbuhan kredit dan pinjaman.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :