Sabalenka Tiba Di US Open Dengan Incaran Peringkat Teratas

Aryna Sabalenka - Belarusia
Aryna Sabalenka - Belarusia

New York | EGINDO.co – Aryna Sabalenka memiliki peluang untuk melengserkan Iga Swiatek dan meraih peringkat satu dunia untuk pertama kalinya di AS Terbuka dan pemain Belarusia yang sukses besar itu akan menikmati kembali ke lapangan keras di New York.

Sabalenka meraih gelar mayor pertamanya di Australia Terbuka pada bulan Januari setelah meraih gelar di Adelaide dan terus berkembang di turnamen lapangan keras AS dengan mencapai final Indian Wells dan perempat final Miami Terbuka.

Setelah menambah akurasi pada servisnya yang menggelegar setelah bertugas dengan pelatih biomekanik dan menjadi lebih tangguh secara mental meski kehilangan psikolog olahraganya selama pramusim, Sabalenka telah mencatatkan rekor Grand Slam 17-2 musim ini.

Baca Juga :  Eksklusivitas Sheikh Qatar Dalam Transaksi US$ 6 Miliar MU

Sejujurnya, saya tidak bisa mengeluh tentang hasil saya tahun ini,” kata Sabalenka kepada wartawan tak lama setelah kekalahannya di semifinal Wimbledon dari petenis Tunisia Ons Jabeur bulan lalu.

“Semakin jauh Anda melangkah, semakin banyak yang Anda inginkan… Apa yang saya harapkan di AS Terbuka? Ya, agar tampil lebih baik. Jika saya mencapai semifinal, tampil lebih baik daripada yang saya lakukan di semifinal sebelumnya.”

Lewatkan Kesempatan

Sabalenka kembali ke Flushing Meadows dengan mengetahui bahwa gelar di permukaan pilihannya dapat membantunya meraih peringkat teratas dari Swiatek setelah dia nyaris melewatkan kesempatan untuk melakukannya di All England Club, dengan pemain Polandia itu kalah di perempat final.

Baca Juga :  Argentina Menang Adu Penalti Atas Ekuador Dan Melaju Ke Semifinal

Petenis peringkat dua dunia itu telah memasuki AS Terbuka jauh sebelum kampanye gemilangnya di tahun 2023 dimulai, saat ia mencapai semifinal kedua berturut-turut di New York tahun lalu.

Namun Sabalenka, yang bersama Swiatek dan juara Wimbledon 2022 Elena Rybakina telah menggembar-gemborkan kemunculan “Tiga Besar” putri tahun ini berkat dominasi mereka, memiliki nasib yang beragam dalam persiapannya untuk Grand Slam terakhir tahun ini.

Petenis berusia 25 tahun itu mengatasi kekalahan pada putaran ketiga dari Liudmila Samsonova di Kanada Terbuka untuk mencapai semifinal Cincinnati Terbuka, di mana ia kalah dalam tiga set dari Karolina Muchova dari Ceko – penakluknya di empat besar Prancis Terbuka.

Baca Juga :  Putusan Dalam Persidangan Korupsi Blatter Dan Platini

“Bagi saya, ini lebih tentang bagaimana Anda menyelesaikan tahun ini dibandingkan pada tahun Anda menjadi yang pertama, kedua, Anda hanya bolak-balik,” kata Sabalenka, yang dikalahkan oleh juara Swiatek di New York tahun lalu.

Saya akan terus mendorong diri saya sendiri dan melakukan semua yang saya bisa untuk menyelesaikan tahun ini sebagai petenis nomor satu dunia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top