Sabalenka Perlu Temukan Keseimbangan Untuk Kesuksesan Besar

Sabalenka
Sabalenka

Minsk | EGINDO.co – Aryna Sabalenka memiliki semua senjata untuk memenangkan Grand Slam tetapi petenis Belarusia itu perlu menyeimbangkan antara melepaskan kekuatan dan memilih pukulan yang lebih aman, kata mantan peringkat empat dunia Jelena Dokic.

Sabalenka, 23, telah memenangkan 10 gelar di Tur WTA dan mencapai semifinal besar berturut-turut di Wimbledon dan AS Terbuka tahun ini.

Dia memenangkan 45 pertandingan pada tahun 2021, meraih dua gelar di Abu Dhabi dan Madrid dan naik ke peringkat kedua dalam karir tertingginya.

“Saya pikir dia punya kualitas untuk melakukannya, saya pikir permainannya sangat besar,” kata Dokic, yang pensiun dari bermain pada 2014, kepada Australia Terbuka. “Anda harus memiliki senjata untuk memenangkan Grand Slam, dan dia punya cukup banyak senjata.

“Tapi saya pikir baginya ini tentang keseimbangan. Ini tentang, kadang-kadang, menarik kembali dari naluri alaminya, dan memanfaatkan senjata-senjata itu dengan cara yang benar. Bahkan dengan melepaskan 20 persen dari groundstroke, dia masih akan memukul besar-besaran.”

Sebelum Wimbledon tahun ini Sabalenka tidak pernah berhasil melewati putaran keempat di Grand Slam, membuat beberapa orang mempertanyakan temperamennya.

Dokic mengatakan Sabalenka memiliki kecenderungan untuk menggunakan kekuatan saat berada di bawah tekanan, yang berkontribusi pada jumlah kesalahannya.

Tampaknya itulah yang terjadi di AS Terbuka, di mana ia melakukan kesalahan ganda dua kali saat melakukan servis pada kedudukan 4-5 di set terakhir semifinalnya melawan Leylah Fernandez.

Sabalenka kemudian mengirim pukulan forehand panjang untuk kesalahan sendiri lainnya untuk memberi kemenangan bagi Kanada.

“Saya tidak mengatakan bahwa dia tidak boleh agresif, tetapi Anda hanya tidak perlu mengambil risiko yang tidak perlu,” kata Dokic dari Australia, yang mencapai empat besar di Wimbledon pada tahun 2000.

Baca Juga :  UEFA Desak FIFA Untuk Berhenti Dukung Rencana Piala Dunia

“Jika dia bisa belajar satu hal dari tahun ini, itu saja. Pada momen-momen besar itu, hal terburuk yang bisa Anda lakukan adalah memukul 10 double fault, dan 20 unforced error, di set ketiga.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :