Sabalenka Mengalahkan Zheng Di Final Australia Terbuka

Sabalenka Juara Australia Terbuka
Aryna Sabalenka Juara Australia Terbuka

Melbourne | EGINDO.co – Aryna Sabalenka terus menjadi kekuatan yang tak tertahankan di Australia Terbuka saat ia meraih kemenangan 6-3, 6-2 atas unggulan ke-12 asal Tiongkok Zheng Qinwen pada Sabtu (27 Januari) untuk berhasil mempertahankan gelarnya dan menambah trofi Grand Slam kedua ke kabinetnya.

Unggulan kedua asal Belarusia ini nyaris tidak melakukan kesalahan apa pun di tempat yang berubah menjadi tempat berburu paling membahagiakan saat ia menjadi wanita pertama yang mempertahankan mahkota Melbourne Park sejak rekan senegaranya Victoria Azarenka pada tahun 2013.

Sabalenka memasuki pertandingan tersebut tanpa kehilangan satu set pun pada turnamen besar pertama tahun ini dan tetap tampil sempurna untuk bergabung dengan Ash Barty, Serena Williams, Maria Sharapova, dan Lindsay Davenport di klub pemain elit yang berhasil mencapai prestasi tersebut sejak tahun 2000.

Baca Juga :  Vietnam vs Thailand 2-2 Di Leg Pertama Final Piala AFF

Dia melepaskan pukulan groundstroke yang luar biasa untuk mencapai final dengan break awal dan ribuan pendukung Tiongkok dan jutaan orang di kampung halaman menyaksikan Zheng tertinggal 3-0.

Sabalenka tidak mengibarkan bendera negaranya di tribun karena larangan atas peran negaranya dalam invasi Rusia ke Ukraina, tetapi pemain karismatik berusia 25 tahun itu memiliki basis penggemar yang besar di Melbourne dan dia mengendarai dukungan Rod Laver Arena untuk merebut set pertama. .

Zheng, yang telah menyelamatkan empat set point, menunjukkan bahwa ia perlahan-lahan semakin percaya diri pada pertemuan keduanya dengan Sabalenka dengan melepaskan pukulan forehandnya yang besar di tengah seruan “Jia You” dari rekan senegaranya di antara penonton.

Baca Juga :  Verstappen Difavoritkan Raih Kemenangan Ke-100 Bagi Red Bull

Pemenang lintas lapangan yang bersih membuat Sabalenka mendapatkan break point pada game pembuka set kedua dan kesalahan ganda Zheng menghadiahkannya kepadanya, harapan pemain berusia 21 tahun itu untuk meniru kemenangan idolanya Li Na pada tahun 2014 mulai menguap.

Sabalenka mengabaikan servis game yang goyah untuk menutup final yang paling berat sebelah sejak Azarenka mengalahkan Maria Sharapova 6-3, 6-0 pada tahun 2012 dengan pukulan forehand penentu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :