Saat Titanic Melapuk, Ekspedisi Akan Memantau Kerusakan

Tim Ekspedisi dan Kapal Titanic
Tim Ekspedisi dan Kapal Titanic

Washington | EGINDO.co – Titanic menghilang. Kapal laut ikonik yang tenggelam oleh gunung es sekarang perlahan-lahan menyerah pada bakteri pemakan logam: Lubang-lubang menutupi puing-puing, sarang burung gagak sudah hilang dan pagar haluan ikon kapal bisa runtuh kapan saja.

Berpacu dengan yang tak terhindarkan, ekspedisi perusahaan eksplorasi bawah laut ke lokasi reruntuhan dapat dimulai minggu ini, memulai apa yang diharapkan menjadi catatan tahunan kerusakan kapal. Dengan bantuan turis kaya, para ahli berharap untuk belajar lebih banyak tentang kapal serta ekosistem bawah laut yang muncul dari bangkai kapal.

“Lautan mengambil benda ini, dan kita perlu mendokumentasikannya sebelum semuanya menghilang atau tidak dapat dikenali lagi,” Stockton Rush, presiden OceanGate Expeditions, mengatakan pada hari Jumat dari sebuah kapal yang menuju ke lokasi bangkai kapal Atlantik Utara.

Kapal laut berusia 109 tahun itu dihantam arus laut dalam dan bakteri yang mengonsumsi ratusan pon zat besi setiap hari. Beberapa telah memperkirakan kapal itu bisa lenyap dalam hitungan dekade karena lubang-lubang menganga di lambung dan bagian-bagiannya hancur.

Sejak penemuan kapal tahun 1985, tiang depan setinggi 30 meter telah runtuh. Sarang gagak tempat seorang pengintai berteriak, “Gunung es, tepat di depan!” lenyap. Dan dek kotoran, tempat penumpang berkerumun saat kapal tenggelam, terlipat di bawahnya sendiri.

Gimnasium di dekat tangga besar telah runtuh. Dan ekspedisi tahun 2019 menemukan bahwa bak mandi kapten yang menghantui, yang terlihat setelah dinding luar kabin kapten runtuh, hilang.

“Pada titik tertentu Anda akan mengira pagar di haluan, yang sangat ikonik, runtuh,” kata Rush.

Perusahaan telah melengkapi kapal selam serat karbon dan titaniumnya dengan kamera definisi tinggi dan peralatan sonar multi-beam, kata Rush. Memetakan dekomposisi dapat membantu para ilmuwan memprediksi nasib bangkai kapal laut dalam lainnya, termasuk yang tenggelam selama perang dunia.

OceanGate juga berencana untuk mendokumentasikan kehidupan laut di situs tersebut, seperti kepiting dan karang. Ratusan spesies hanya terlihat di bangkai kapal, kata Rush.

Fokus lain adalah bidang puing-puing dan artefaknya. David Concannon, seorang penasihat OceanGate yang terlibat dalam berbagai ekspedisi Titanic, mengatakan bahwa dia pernah mengikuti jejak “puing-puing ringan dan barang-barang pribadi kecil seperti sepatu dan koper” sejauh dua kilometer.
Ekspedisi tersebut melibatkan para arkeolog dan ahli biologi kelautan. Tapi OceanGate juga membawa sekitar 40 orang yang membayar untuk ikut. Mereka akan bergantian mengoperasikan peralatan sonar dan melakukan tugas lain di kapal selam lima orang.

Mereka mendanai ekspedisi dengan membelanjakan masing-masing mulai dari US$100.000 hingga US$150.000.

“Seseorang membayar US$28 juta untuk pergi dengan Blue Origin ke luar angkasa, bahkan tidak ke bulan,” kata Renata Rojas, 53, dari Hoboken, New Jersey. “Ini murah dibandingkan.”

Terobsesi dengan Titanic sejak dia masih kecil, Rojas mengatakan dia mulai belajar oseanografi dengan harapan suatu hari menemukan bangkai kapal itu. Tetapi ditemukan pada tahun yang sama, mendorongnya untuk mengejar karir di perbankan sebagai gantinya.

“Saya agak perlu melihatnya dengan mata kepala sendiri untuk mengetahui bahwa itu benar-benar nyata,” katanya.

Bill Sauder, seorang sejarawan Titanic yang sebelumnya mengelola penelitian untuk perusahaan yang memiliki hak penyelamatan kapal, mengatakan dia ragu ekspedisi akan menemukan “apa pun yang menjadi berita halaman depan”. Tetapi dia mengatakan itu akan meningkatkan pemahaman dunia tentang tata letak bangkai dan bidang puing-puing Misalnya, dia ingin konfirmasi tentang di mana dia yakin kandang anjing kapal itu berada.

Ekspedisi Peluruhan Titanic
OceanGate tidak akan mengambil apa pun dari situs tersebut, membuat ekspedisi ini jauh lebih kontroversial daripada rencana yang sekarang dibatalkan oleh perusahaan lain untuk mengambil radio Titanic.

RMS Titanic, perusahaan yang memiliki hak penyelamatan bangkai kapal, ingin memamerkan peralatan radio karena telah menyiarkan panggilan darurat Titanic. Namun proposal tersebut memicu pertempuran pengadilan tahun lalu dengan pemerintah AS. Dikatakan ekspedisi itu akan melanggar hukum federal dan perjanjian dengan Inggris untuk membiarkan bangkai kapal itu tidak terganggu karena itu adalah situs kuburan.

Semua kecuali sekitar 700 dari sekitar 2.200 penumpang dan awak tewas setelah kapal menabrak gunung es pada tahun 1912.

Pertarungan pengadilan berakhir setelah perusahaan menunda rencananya tanpa batas waktu karena komplikasi yang disebabkan oleh pandemi virus corona. Tapi mungkin saja tidak semua orang akan menyetujui misi selanjutnya ini.

Pada tahun 2003, Ed Kamuda, yang saat itu menjabat sebagai presiden Masyarakat Sejarah Titanic, mengatakan kepada The Associated Press bahwa aktivitas manusia, termasuk pariwisata dan ekspedisi, perlu dibatasi. Dia mengatakan situs itu harus menjadi tugu peringatan maritim yang sederhana dan dibiarkan begitu saja.

“Biarkan alam mengambil kembali apa yang menjadi miliknya,” katanya. “Hanya masalah waktu sebelum menjadi noda cokelat dan kumpulan pig iron di dasar laut.”
Sumber : CNA/SL