RUU Infrastruktur Besar AS Oleh Biden Lewati Rintangan Utama

RUU Infrastruktur Besar AS
RUU Infrastruktur Besar AS

Washington | EGINDO.co – RUU infrastruktur besar yang dianggap bersejarah oleh Presiden Joe Biden melewati rintangan prosedural utama pada Sabtu (7 Agustus), dengan cukup banyak senator Republik bergabung dengan Demokrat untuk membuat bagian terakhirnya di majelis tinggi tampak hampir pasti.

RUU senilai US$1,2 triliun, yang dirancang untuk mendanai peningkatan yang sangat dibutuhkan untuk jalan raya AS, jalan raya, jembatan, dan internet berkecepatan tinggi, menarik dukungan dari 18 senator Republik dan 49 Demokrat – contoh langka dari bipartisanship di Washington yang sangat terpecah.

Dukungan Partai Republik – dengan pemimpin Senat partai Mitch McConnell di antara 18 yang mendukung – akan mengakhiri perdebatan tentang RUU tersebut, sebuah langkah prosedural yang membutuhkan 60 suara.

Dengan hanya 51 suara yang dibutuhkan untuk pengesahan akhir Senat, pemungutan suara pada hari Sabtu sangat meningkatkan peluang RUU, meskipun perdebatan sengit tentang amandemen terus berlanjut.

Pemungutan suara terakhir diharapkan pada awal minggu depan.

Undang-undang tersebut – dalam pembuatan berbulan-bulan – menyerukan US$550 miliar dalam pengeluaran federal baru untuk infrastruktur negara yang menua, termasuk pengeluaran untuk memperlambat dampak perubahan iklim.

Tag harga total US$1,2 triliun – sama dengan PDB Spanyol 2020 – termasuk beberapa dana yang sebelumnya disetujui tetapi belum dibelanjakan.

Biden, seorang veteran 36 tahun manuver Senat, telah mengikuti kemajuan RUU dengan cermat, dan pejabat Gedung Putih mengatakan dia tidak akan ragu untuk menelepon para senator jika diperlukan.

Membuat permohonan menit terakhir untuk disahkan, Biden mentweet pada hari Sabtu bahwa RUU itu mewakili “investasi bersejarah, sekali dalam satu generasi dalam infrastruktur negara kita”.

“Kami tidak mampu untuk tidak melakukannya,” tambahnya.

Baca Juga :  Teten: JaKreatif Fest 2021 Dampak Besar Ke Pelaku UMKM

Biden juga mengirim Wakil Presiden Kamala Harris, mantan senator lainnya, ke Capitol Hill Sabtu untuk menopang dukungan bagi undang-undang tersebut.

Jika Senat menyetujui rencana tersebut, itu akan pindah ke Dewan Perwakilan Rakyat, di mana tidak ada jaminan untuk lolos. Demokrat memegang mayoritas tipis di sana, dan sayap sentris dan liberal partai telah menentang isi RUU tersebut.

Bagian terakhir oleh kedua majelis akan mewakili kemenangan besar bagi presiden Demokrat, yang telah mempertaruhkan warisan politiknya pada pemulihan ekonomi dan perjuangan melawan kerusakan akibat COVID-19.

Pendahulu Biden dari Partai Republik, Donald Trump, mengeluarkan pernyataan Sabtu yang menyebut RUU itu “aib”.

Trump, yang tidak dapat mengesahkan RUU infrastruktur selama masa jabatan empat tahunnya, menambahkan bahwa akan “sangat sulit” baginya untuk “mendukung siapa pun yang cukup bodoh untuk memilih mendukung kesepakatan ini.”

Posisinya dapat membuat pemungutan suara terakhir lebih bermasalah bagi Partai Republik yang menantikan pemilihan paruh waktu 2022.

Tapi Partai Republik juga tahu bahwa pengeluaran dalam RUU sangat populer di kalangan pemilih, menurut jajak pendapat.

Sumber : CNA/SL