RUU AS Menekan China Pada Perdagangan Dan Hak, Dukung Taiwan

Senator Bob Menendez
Senator Bob Menendez

Washington | EGINDO.co – Senator AS pada Kamis (8 April) meluncurkan undang-undang luas tentang China yang akan meningkatkan tekanan atas dugaan pencurian kekayaan intelektual Beijing dan memperkuat hubungan AS dengan Taiwan.

Dalam inisiatif bipartisan langka di Kongres terpolarisasi, Demokrat dan Republik di Komite Hubungan Luar Negeri Senat bersama-sama mempresentasikan Undang-Undang Persaingan Strategis yang bertujuan untuk mengatur hubungan AS yang penuh dengan Beijing.

 

“Pemerintah Amerika Serikat harus memiliki pandangan yang jernih dan sadar tentang niat dan tindakan Beijing, dan menyesuaikan kebijakan dan strategi kami sesuai dengan itu,” kata Senator Bob Menendez, Demokrat yang memimpin komite.

Undang-undang tersebut menggambarkan sanksi sebagai “alat yang ampuh” untuk Amerika Serikat dan menyuarakan keprihatinan bahwa cabang eksekutif “belum sepenuhnya melaksanakan” langkah-langkah yang telah disetujui oleh Kongres.

Jika disahkan, undang-undang tersebut akan mewajibkan menteri luar negeri untuk mengeluarkan daftar tahunan semua perusahaan milik negara China yang telah diuntungkan dari pencurian kekayaan intelektual yang merugikan perusahaan atau sektor AS mana pun.

Ini juga akan mencari penilaian tentang pemerkosaan, aborsi paksa dan kekerasan berbasis gender lainnya terhadap Uighur di samping pelaporan yang diwajibkan sebelumnya tentang penahanan dan penganiayaan lainnya terhadap sebagian besar orang Muslim.

Pakar hak asasi manusia mengatakan bahwa lebih dari satu juta orang Uighur dan penutur bahasa Turki lainnya, sebagian besar Muslim, telah ditangkap di wilayah barat Xinjiang dalam kampanye yang oleh Amerika Serikat digambarkan sebagai genosida.

Beijing berargumen bahwa mereka memberikan pelatihan kejuruan untuk mengurangi daya tarik ekstremisme Islam. Beijing juga membantah tuduhan AS atas pencurian kekayaan intelektual yang merajalela.

Tindakan itu akan menegaskan kembali dukungan AS yang kuat terhadap Taiwan, yang secara historis menikmati dukungan bipartisan yang luas di Kongres.

Undang-undang tersebut akan mengharuskan Amerika Serikat untuk menggunakan “tatanama dan protokol yang sama” dalam berurusan dengan Taiwan seperti halnya dengan pemerintah asing mana pun, meskipun akan tetap dipertahankan bahwa Washington hanya mengakui Beijing.

Amerika Serikat harus mempertahankan “kredibilitas sebagai pembela nilai-nilai demokrasi dan prinsip-prinsip pasar bebas yang diwujudkan oleh rakyat dan pemerintah Taiwan,” kata undang-undang tersebut.

Taiwan, negara demokrasi dengan pemerintahan sendiri, dianggap oleh Beijing sebagai wilayah yang menunggu penyatuan kembali, dengan kekerasan jika perlu.

Politisi AS di seluruh garis partai semakin mendorong garis keras terhadap China, salah satu dari sedikit area di mana Presiden Joe Biden telah menyuarakan persetujuan dengan pendahulunya Donald Trump.
Sumber : CNA/SL