Rusia Tidak Berencana Serang NATO, Biden Omong Kosong

Presiden Vladimir Putin
Presiden Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin menolak pernyataan Presiden AS Joe Biden yang mengatakan Rusia akan menyerang negara NATO jika memenangkan perang di Ukraina, dan menambahkan bahwa Rusia tidak tertarik melawan aliansi militer NATO.

Perang di Ukraina telah memicu krisis terdalam dalam hubungan Moskow dengan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962, dan Biden tahun lalu memperingatkan bahwa konfrontasi langsung antara NATO dan Rusia akan memicu Perang Dunia III.

Dalam permohonannya kepada Partai Republik untuk tidak menghalangi bantuan militer lebih lanjut awal bulan ini, Biden memperingatkan bahwa jika Putin menang atas Ukraina maka pemimpin Rusia itu tidak akan berhenti dan akan menyerang negara NATO.

“Ini benar-benar tidak masuk akal – dan saya pikir Presiden Biden memahami hal itu,” kata Putin dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Minggu (17 Desember) oleh televisi pemerintah Rossiya, dan menambahkan bahwa Biden tampaknya mencoba membenarkan “kebijakannya yang salah” terhadap Rusia.

Baca Juga :  Xiaomi-Dixon Technologies Bermitra Produksi Ponsel Di India

“Rusia tidak punya alasan, tidak ada kepentingan – tidak ada kepentingan geopolitik, baik ekonomi, politik atau militer – untuk berperang dengan negara-negara NATO,” kata Putin.

Aliansi NATO yang dipimpin AS didirikan pada tahun 1949 untuk memberikan keamanan Barat terhadap Uni Soviet. Setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, wilayah ini diperluas hingga mencakup beberapa negara bekas Uni Soviet dan Pakta Warsawa.

Putin telah berulang kali menyebut perluasan NATO pasca Perang Dingin sebagai bukti arogansi Barat dalam menangani masalah keamanan Rusia.

Berdasarkan Pasal 5 perjanjian NATO, “Para Pihak sepakat bahwa serangan bersenjata terhadap satu atau lebih negara di Eropa atau Amerika Utara akan dianggap sebagai serangan terhadap mereka semua”.

Putin mengatakan bahwa masuknya Finlandia ke dalam NATO pada bulan April akan memaksa Rusia untuk “mengkonsentrasikan unit militer tertentu” di Rusia utara dekat perbatasan mereka.

Baca Juga :  Rusia Respon Jika NATO Bangun Infrastruktur Finlandia,Swedia

Perang Dingin?

Kegagalan serangan balasan Ukraina tahun ini telah menimbulkan pertanyaan di Barat dan di dalam Ukraina mengenai seberapa realistis tujuan Ukraina dan Barat untuk mengalahkan pasukan Rusia di Ukraina.

Para pejabat di Moskow dan negara-negara Barat telah berulang kali berbicara tentang “Perang Dingin baru”, dengan Rusia dan Tiongkok di satu sisi dan Barat di sisi lain.

Ketika ditanya tentang bagaimana menemukan titik temu dengan Barat mengingat retorika kedua belah pihak, Putin berkata: “Mereka harus menemukan titik temu karena mereka harus memperhitungkan kita.”

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bulan lalu bahwa Putin tidak akan berdamai sebelum dia mengetahui hasil pemilu November di Amerika.

Barat, kata Putin, telah gagal memahami sejauh mana perubahan yang terjadi setelah runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, yang menurutnya telah menghilangkan dasar ideologis yang sebenarnya untuk konfrontasi antara Rusia dan Barat.

Baca Juga :  Hongaria Dibawah Tekanan Ratifikasi Upaya Swedia Jadi NATO

“Saya benar-benar mempunyai kesan yang naif,” kata Putin, mantan mata-mata KGB yang berkuasa pada tahun 1999, tentang kesannya terhadap dunia pada tahun 2000.

Kenyataannya adalah setelah jatuhnya Uni Soviet, mereka menganggap bahwa mereka hanya perlu menunggu sebentar untuk menghancurkan Rusia sepenuhnya, kata Putin.

Putin menyebut perang tersebut sebagai bagian dari perjuangan yang jauh lebih besar melawan Amerika Serikat, yang menurut para elit Kremlin bertujuan untuk memecah belah Rusia, mengambil sumber daya alamnya yang sangat besar, dan kemudian melakukan penyelesaian dengan Tiongkok.

Negara-negara Barat, yang menganggap Rusia dan Tiongkok sebagai ancaman utama, mengatakan bahwa mereka tidak mempunyai rencana untuk menghancurkan Rusia. Ukraina mengatakan mereka tidak akan berhenti sampai setiap tentara Rusia diusir dari wilayahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :