Rusia Tidak Ada Hubungannya Dengan Krisis Belarus-Polandia

Krisis Perbatasan Belarus-Polandia
Krisis Perbatasan Belarus-Polandia

Moskow | EGINDO.co – Presiden Rusia Vladimir Putin pada Sabtu (13 November) membantah klaim bahwa Moskow membantu mengatur krisis yang telah menyebabkan ratusan migran dari Timur Tengah terjebak di perbatasan Belarus-Polandia.

Menyalahkan kebijakan Barat di Timur Tengah atas krisis tersebut, Putin membalas klaim dari Polandia dan lainnya bahwa Rusia bekerja sama dengan Belarus untuk mengirim migran ke perbatasan Uni Eropa.

“Saya ingin semua orang tahu. Kami tidak ada hubungannya dengan itu,” katanya dalam wawancara dengan siaran televisi pemerintah, Sabtu.

 

Putin mengatakan para pemimpin Eropa perlu berbicara dengan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko untuk menyelesaikan krisis dan bahwa “seperti yang saya pahami” Kanselir Jerman Angela Merkel siap melakukannya.

“Kita tidak boleh lupa dari mana krisis yang terkait dengan migran ini berasal … negara-negara Barat sendiri, termasuk negara-negara Eropa,” katanya.

Para migran, terutama orang Kurdi, telah terjebak selama berhari-hari di tanah tak bertuan di perbatasan dalam suhu hampir beku, mendirikan kemah tenda dan membakar kayu agar tetap hangat.

Belarus mengatakan ada sekitar 2.000 orang di kamp itu, termasuk wanita hamil dan anak-anak. Polandia mengatakan ada antara 3.000 hingga 4.000 migran di perbatasan, dengan lebih banyak lagi yang tiba setiap hari.

TENDA, PEMANAS DIBAWA KE KAMP

Ada kekhawatiran yang berkembang atas penderitaan mereka ketika suhu turun, dengan Polandia menolak untuk mengizinkan mereka menyeberang dan menuduh Belarus mencegah mereka meninggalkan daerah itu.

Pihak berwenang Belarusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa mereka mengirimkan bantuan termasuk tenda dan pemanas ke kamp migran – sebuah langkah yang dapat menjadikannya kehadiran semi-permanen di perbatasan Uni Eropa.

Kantor berita negara Belta melaporkan bahwa badan-badan pemerintah sedang mendirikan tenda di kamp dan generator telah dikirim.

Baca Juga :  Putin Dukung Pertukaran Tahanan Dengan AS Jelang KTT Biden

Para migran telah berusaha melintasi perbatasan selama berbulan-bulan, tetapi krisis memuncak ketika ratusan orang melakukan upaya bersama pada hari Senin dan didorong kembali oleh penjaga perbatasan Polandia.

Upaya sporadis untuk menyeberang terus berlanjut, dan polisi Polandia mengatakan Sabtu bahwa mayat seorang pemuda Suriah telah ditemukan di hutan dekat perbatasan.

Polisi mengatakan penyebab kematian tidak dapat segera ditentukan dan bahwa sekelompok sekitar 100 migran telah berusaha melintasi perbatasan pada malam hari di daerah tersebut.

Kematian tersebut menjadikan 11 jumlah migran yang ditemukan tewas di kedua sisi sejak krisis dimulai pada musim panas, menurut kelompok bantuan.

Para pemimpin Eropa menuduh Lukashenko, yang telah memerintah bekas Soviet Belarus selama hampir 30 tahun, memikat para migran ke negaranya untuk dikirim melintasi perbatasan sebagai pembalasan atas sanksi yang dijatuhkan atas tindakan keras berdarah terhadap lawan-lawannya.

Uni Eropa diperkirakan minggu depan akan memperluas hukuman untuk memasukkan sanksi baru untuk “perdagangan manusia”.

UNI EROPA SET UNTUK SANKSI BARU

Wakil presiden Komisi Eropa Margaritis Schinas mengatakan dalam sebuah wawancara di surat kabar Prancis Le Figaro edisi Sabtu bahwa sanksi akan “disetujui dan diterapkan”.

Dia mengatakan mereka akan mengajukan antara lain ke maskapai penerbangan negara Belarusia Belavia, yang telah dituduh mengangkut kelompok migran dari Turki dan tempat lain ke Minsk.

Pemimpin oposisi Belarusia Svetlana Tikhanovskaya mendesak para pemimpin Eropa untuk menolak pembicaraan dengan Lukashenko.

“Tidak mungkin ada dialog dengan diktator yang mencoba memeras negara-negara demokratis,” Tikhanovskaya, yang melarikan diri dari Belarusia setelah mengklaim kemenangan dalam pemilihan presiden yang disengketakan tahun lalu, mengatakan di Twitter.

UE mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka berhasil dalam upaya membendung aliran migran, setelah Ankara melarang warga Irak, Suriah, dan Yaman terbang ke Belarus dari Turki.Penasihat kebijakan luar negeri utama Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada AFP pada hari Sabtu bahwa Turki juga tidak bisa disalahkan.

Baca Juga :  Semua Perjalanan Kereta Kafe Kamboja Tidak Kemana-Mana

“Wisatawan akan pergi ke Belarus dan dari sana ke Lithuania, Polandia dan negara-negara Uni Eropa lainnya. Menyalahkan Turki untuk itu, atau Turkish Airlines, sangat salah arah, salah tempat,” kata Ibrahim Kalin.

Ketegangan tetap tinggi di perbatasan, di mana ribuan tentara telah dikerahkan di kedua sisi.

Belarus mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya akan “menanggapi dengan keras setiap serangan” dan mengadakan latihan bersama dengan pasukan terjun payung Rusia di dekat perbatasan.

Rusia, sekutu utama Lukashenko, mengirim pesawat termasuk pembom strategis untuk berpatroli di Belarus minggu ini.

Tetapi dukungan Moskow untuk Minsk sering kali berhati-hati, dan Putin dalam wawancara itu mengatakan Lukashenko bertindak sepenuhnya sendiri ketika dia mengancam minggu ini untuk menghentikan transit gas Rusia melalui Belarus ke Eropa.

“Jujur saja, itu adalah pertama kalinya saya mendengar tentang itu,” kata Putin. “Dia tidak pernah memberitahuku, bahkan tidak memberi isyarat. Yah, dia mungkin bisa. Tapi itu tidak akan bagus.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :