Rusia Targetkan Kyiv, Putin Janji Balas Dendam Atas Serangan Di Perbatasan

Putin menargetkan Kyiv
Putin menargetkan Kyiv

Kyiv | EGINDO.co – Rusia menembakkan lebih dari 30 rudal ke Kyiv pada Kamis pagi (21 Maret), serangan terbesar di ibu kota Ukraina dalam beberapa minggu setelah Presiden Rusia Vladimir Putin bersumpah akan membalas dendam atas peningkatan serangan di wilayah perbatasan Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy meminta negara-negara Barat untuk mengirimkan sistem pertahanan udara setelah serangan tersebut, yang melukai 17 orang di Kyiv dan wilayah sekitarnya.

Angkatan udara Ukraina mengatakan pihaknya menembak jatuh 31 rudal Rusia yang ditembakkan ke arah Kyiv.

“Teror seperti itu terus berlanjut setiap hari dan malam,” kata Zelenskyy dalam postingan Telegramnya pada hari Kamis.

“Ada kemungkinan untuk mengakhirinya melalui persatuan global… Teroris Rusia tidak memiliki rudal yang mampu melewati Patriot dan sistem terkemuka dunia lainnya,” katanya.

“Perlindungan ini diperlukan di Ukraina saat ini. Dari Kyiv hingga Kharkiv, Sumy hingga Kherson, dan Odesa hingga wilayah Donetsk. Hal ini sepenuhnya mungkin terjadi jika mitra kami menunjukkan kemauan politik yang cukup.”

Selama berminggu-minggu paket bantuan militer AS yang bernilai US$60 miliar untuk Ukraina telah diblokir di Kongres di tengah perdebatan politik dalam negeri.

Baca Juga :  Moldova Takut Menjadi Target Berikutnya Dalam Bidikan Putin

“Tembak Semua Misil”

Pejabat setempat mengatakan puing-puing yang jatuh dari rudal melukai 17 orang – 13 di Kyiv dan empat di wilayah sekitarnya.

Angkatan udara mengatakan Rusia menembakkan dua rudal balistik Iskander dan 29 rudal jelajah, yang diluncurkan dari pembom strategis.

“Pembela kami bekerja dengan sukses dan menembak jatuh semua rudal,” kata Oleksiy Kuleba, wakil kepala kantor Zelensky.

Zelenskyy memposting video jendela-jendela yang pecah di sebuah bangunan tempat tinggal dan puing-puing berserakan di seberang jalan saat petugas pemadam kebakaran menggunakan selang air di gedung yang berasap tersebut.

Itu adalah serangan rudal pertama di ibu kota Ukraina sejak awal Februari, kata Sergiy Popko, kepala pemerintahan militer kota Kyiv.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah menargetkan situs militer Ukraina dengan “senjata jarak jauh berpresisi tinggi, termasuk rudal hipersonik Kinzhal.”

“Tujuan serangan telah tercapai. Semua target tercapai,” katanya dalam penjelasan harian.

Serangan itu terjadi setelah peningkatan tajam serangan Ukraina terhadap wilayah perbatasan Rusia dan kilang minyak selama dua minggu terakhir.

Baca Juga :  KPK Panggil Mantan Anggota DPR, Kasus Tersangka Yudi Widiana

Putin Bersumpah Dendam

Pada hari Kamis, gubernur Rusia di wilayah Belgorod, di perbatasan dengan Ukraina, mengatakan lima orang terluka dalam pemboman udara terbaru.

“Di kota Belgorod, lebih dari 30 apartemen di enam bangunan tempat tinggal rusak akibat serangan udara angkatan bersenjata Ukraina,” kata gubernur Vyacheslav Gladkov melalui Telegram.

Dia menerbitkan foto-foto yang menunjukkan fasad rusak dan jendela-jendela pecah di blok apartemen bertingkat.

Berbicara pekan lalu setelah gelombang serangan pesawat tak berawak, roket dan artileri Ukraina terhadap Rusia, Putin mengatakan: “Serangan musuh ini tidak akan dibiarkan begitu saja.”

Pada hari Rabu ia berjanji untuk memulihkan “keamanan” di wilayah perbatasan dan mengatakan bahwa Rusia memiliki “rencana” untuk memberikan kemenangan melawan Kyiv.

Dinas keamanan FSB Rusia juga mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah menangkap seorang warga negara Rusia di Belgorod yang sedang mempersiapkan “aksi teroris terhadap militer Rusia”, media pemerintah Rusia melaporkan.

Dikatakan bahwa orang tersebut bekerja dengan “Korps Relawan Rusia”, salah satu kelompok milisi yang mengaku berada di balik serangkaian upaya serangan bersenjata lintas batas pekan lalu.

Baca Juga :  Drone Kamikaze Rusia Hantam Kyiv, Putin Kunjungi Belarusia

Dan Kementerian Pertahanan Rusia mengklaim telah merebut desa Tonenke di Ukraina timur, sekitar 10 kilometer dari kota Avdiivka, yang jatuh ke tangan pasukan Rusia bulan lalu.

Bantuan AS “Segera Mungkin”

Zelensky telah berulang kali menyerukan negara-negara Barat untuk mengirimkan lebih banyak sistem pertahanan udara ke Kyiv ketika serangan rudal Rusia terus membunuh dan melukai puluhan orang di seluruh negeri.

Setidaknya lima orang tewas dalam serangan rudal di kota Kharkiv di timur laut pada hari Rabu, dan 21 orang tewas dalam serangan di kota pelabuhan Laut Hitam, Odesa, pekan lalu.

Di Kyiv untuk pertemuan dengan Zelenskyy pada hari Rabu, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan dia tidak dapat memperkirakan kapan bantuan yang sangat dibutuhkan dari Washington akan disetujui.

“Saya tidak akan membuat prediksi mengenai kapan tepatnya hal ini akan terlaksana, namun kami berupaya untuk menyelesaikannya sesegera mungkin… namun saya tidak dapat membuat prediksi spesifik hari ini,” katanya kepada wartawan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :