Rusia-Slovakia Berselisih,Minta Kembalikan Dosis Sputnik V

Vaksin Sputnik V Covid-19
Vaksin Sputnik V Covid-19

Prague/Moskow | EGINDO.co – Rusia meminta Slovakia pada Kamis (8 April) untuk mengembalikan ratusan ribu dosis vaksin virus corona Sputnik V, dengan alasan pelanggaran kontrak, dalam pertikaian yang meningkat antara kedua negara setelah pengawas Slovakia meragukan suntikan itu.

Sebelumnya pada hari Kamis, badan obat SUKL Slovakia mengatakan batch vaksin Sputnik V yang diterimanya berbeda dari yang ditinjau oleh para ilmuwan internasional dan oleh regulator Uni Eropa.

Slovakia mengimpor 200.000 dosis Sputnik V bulan lalu, negara Uni Eropa kedua yang melakukannya setelah Hongaria, meskipun kurangnya persetujuan peraturan UE.

Meskipun menyetujui suntikan untuk penggunaan terapeutik vaksin sebagai obat yang tidak terdaftar dan menerima pengiriman awal, vaksin itu belum mulai memberikan suntikan, dan kementerian kesehatan Slovakia juga meminta agen obatnya melakukan peninjauan.

Badan tersebut mengatakan menemukan bahwa bentuk sediaan vaksin – cara obat disajikan, seperti dalam larutan – berbeda dari produk yang saat ini sedang diteliti oleh European Medicines Agency sebagai bagian dari tinjauan bergulir suntikan, yang diperlukan untuk Persetujuan UE.

SUKL mengatakan paket yang dikirim ke Slovakia juga menunjukkan karakteristik yang berbeda dari yang digunakan dalam penelitian yang diterbitkan dalam jurnal medis peer-review The Lancet.

Dana Investasi Langsung Rusia, dana kekayaan kedaulatan Rusia yang bertanggung jawab untuk memasarkan vaksin di luar negeri, dengan keras membantah klaim ini, menggambarkannya sebagai “berita palsu”.

Dikatakan pihak Slovakia belum menguji suntikan di laboratorium bersertifikasi khusus, menambahkan bahwa ini melanggar kewajiban kontrak dan “tindakan sabotase”.

RDIF mengatakan telah meminta pemerintah Slovakia mengirim beberapa paket ke laboratorium bersertifikat Uni Eropa untuk pengujian tambahan, serta mengirim pengiriman utama kembali ke Rusia.

“RDIF … telah mengirim surat pada 6 April 2021 meminta untuk mengembalikan vaksin karena beberapa pelanggaran kontrak sehingga dapat digunakan di negara lain,” kata sebuah pernyataan yang dibagikan di halaman Twitter resmi vaksin.

“Semua paket Sputnik V memiliki kualitas yang sama dan menjalani kontrol kualitas yang ketat di Gamaleya Institute,” katanya.

PERBEDAAN DATA

Badan obat Slovakia juga menyimpulkan bahwa mereka tidak dapat menentukan manfaat dan risiko Sputnik V, karena adanya perbedaan dalam data yang diberikan oleh Moskow tentang pengujian pra-klinis, produksi, dan uji klinis.

“Sebagian besar data, sekitar 80 persen, tidak diberikan bahkan setelah permintaan berulang,” katanya.

RDIF tidak menanggapi pertanyaan tentang perbedaan dalam data yang diidentifikasi oleh SUKL.

Dana kekayaan mengatakan kepala eksekutifnya, Kirill Dmitriev, telah mengadakan pertemuan dengan Menteri Keuangan Slovakia Igor Matovič pada hari sebelumnya, menambahkan bahwa “RDIF tetap berkomitmen untuk membantu rakyat Slovakia dengan vaksinasi oleh Sputnik V.”

Mengingat penundaan serius dalam pesanan vaksin di seluruh UE, Matovič berencana menjadikan Slovakia negara UE kedua setelah Hongaria yang mulai menggunakan vaksin, meskipun tidak ada izin dari badan obat UE EMA.

Slovakia, yang sangat terpukul oleh lonjakan infeksi COVID-19 dalam beberapa bulan terakhir, ingin mempercepat vaksinasi.

Tetapi untuk memerintahkan penyuntikan, Matovič bertindak di belakang mitra koalisinya, dan dipaksa untuk mundur dalam krisis koalisi berikutnya.

Matovič mengatakan Slovakia memesan 2 juta dosis, jumlah yang substansial untuk negara berpenduduk 5,5 juta orang. Tidak ada pengiriman lebih lanjut sejak gelombang awal 200.000 telah tiba, meskipun Matovič mengatakan 400.000 lagi akan jatuh tempo pada Maret.

Kementerian Kesehatan Slovakia mengatakan akan mengumumkan minggu depan langkah-langkah lebih lanjut tentang penggunaan Sputnik V Matovič akan berbicara tentang perjalanannya ke Moskow pada hari Jumat.
Sumber : CNA/SL