Rusia Siap Hadapi Konfrontasi Militer Dengan Barat

Konfrontasi Militer Rusia Dengan Barat
Konfrontasi Militer Rusia Dengan Barat

Vilnius | EGINDO.co – Rusia sedang mempersiapkan konfrontasi militer dengan Barat dalam dekade mendatang dan dapat dihalangi oleh peningkatan kekuatan bersenjata, kata Badan Intelijen Luar Negeri Estonia pada Selasa (13 Februari).

Semakin banyak pejabat Barat yang memperingatkan adanya ancaman militer dari Rusia terhadap negara-negara di sisi timur NATO, dan menyerukan agar Eropa bersiap-siap dengan mempersenjatai kembali negara-negara tersebut.

Kepala badan intelijen mengatakan penilaian tersebut didasarkan pada rencana Rusia untuk menggandakan jumlah pasukan yang ditempatkan di sepanjang perbatasannya dengan anggota NATO Finlandia dan negara-negara Baltik seperti Estonia, Lituania dan Latvia.

“Rusia telah memilih jalan yang merupakan konfrontasi jangka panjang… dan Kremlin mungkin mengantisipasi kemungkinan konflik dengan NATO dalam dekade mendatang atau lebih,” kata Kaupo Rosin kepada wartawan saat dirilisnya laporan ancaman keamanan nasional Estonia.

Baca Juga :  Rusia Tambahkan Meta Ke Daftar Grup Teroris Dan Ekstremis

Serangan militer oleh Rusia “sangat tidak mungkin terjadi” dalam jangka pendek, katanya, sebagian karena Rusia harus mempertahankan pasukan di Ukraina, dan akan tetap tidak mungkin terjadi jika penumpukan pasukan Rusia diimbangi di Eropa.

“Jika kita tidak bersiap, kemungkinan (serangan militer Rusia) akan jauh lebih tinggi dibandingkan tanpa persiapan apa pun,” tambah Rosin.

Estonia dan negara-negara Baltik lainnya telah meningkatkan belanja militer mereka hingga lebih dari 2 persen nilai perekonomian mereka setelah Rusia mencaplok Krimea pada tahun 2014, dan sekutu NATO telah meningkatkan kehadiran mereka di negara-negara tersebut.

Jerman berencana untuk memiliki 4.800 tentara siap tempur di wilayah tersebut pada tahun 2027, yang merupakan penempatan permanen pertama mereka di luar negeri sejak Perang Dunia Kedua, dan Rosin mengatakan NATO dan sekutunya bergerak ke arah yang benar untuk melawan ancaman Rusia.

Baca Juga :  Amazon Investasi US$120 Juta Fasilitas Satelit Internet

Rosin tidak memperkirakan adanya terobosan Rusia di Ukraina sebelum pemilihan presiden pada bulan Maret, karena negara tersebut perlu memobilisasi lebih banyak pasukan secara signifikan untuk mencapai tujuan tersebut.

Berbicara tentang komentar calon presiden AS Donald Trump bahwa ia tidak akan membela sekutunya yang tidak memiliki cukup dana untuk pertahanan, Rosin mengatakan: “Pernyataan seperti itu tidak pernah membantu”.

Kemampuan Rusia untuk menyediakan amunisi bagi pasukannya terus melebihi kemampuan Ukraina, dan kecuali dukungan Barat dipertahankan atau ditingkatkan, Ukraina tidak mungkin mampu mengubah situasi di medan perang, tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :