Rusia Salah Langkah,Penolakan Vaksin Saat Covid-19 Meningkat

Penolakan Vaksin Saat Covid-19 Meningkat
Penolakan Vaksin Saat Covid-19 Meningkat

Oryol, Rusia | EGINDO.co – Petugas ambulans Roman Stebakov telah berkali-kali berhadapan langsung dengan COVID-19 – tetapi dia lebih suka mengambil risiko dengan penyakit itu daripada menyuntik dirinya sendiri dengan vaksin Sputnik V Rusia.
“Saya tidak akan divaksinasi sampai, saya tidak tahu, mereka menghancurkan saya dan memvaksinasi saya dengan paksa. Saya tidak melihat intinya, tidak ada jaminan itu aman,” kata paramedis dari Oryol, 300 km selatan dari Moskow.
Di luar salah satu rumah sakit kota, seorang wanita muda, Alina, memegang setumpuk kertas yang menyatakan kematian neneknya. Wanita tua itu tidak divaksinasi dan meninggal karena COVID-19 tiga minggu setelah dirawat.

Namun terlepas dari kehilangannya, Alina, 26, mengatakan dia tidak akan mengambil vaksin karena dia telah mendengar terlalu banyak cerita menakutkan.

“Tidak ada cukup data, tidak cukup cek.”
Sikap mereka membantu menjelaskan mengapa negara pertama di dunia yang menyetujui vaksin COVID-19 – dan kemudian mengekspornya ke lebih dari 70 negara – sedang berjuang untuk menginokulasi populasinya sendiri dan telah mencapai rekor angka kematian 24 jam dalam 21 hari di bulan lalu.

Dalam percakapan dengan Reuters, dokter dan pejabat mengungkap sejumlah faktor yang memicu penyebaran penyakit dan memaksa Rusia untuk kembali ke pembatasan ketatnya sejak bulan-bulan awal pandemi.
Selain keraguan terhadap vaksin, mereka mengutip pesan campuran dari pihak berwenang, kebijakan yang tidak konsisten, statistik yang tidak dapat diandalkan, dan upaya untuk mengalihkan tanggung jawab dari Moskow dan ke para pemimpin republik dan wilayah Rusia.
Kementerian kesehatan tidak segera membalas permintaan komentar untuk cerita ini.

MENUNGGU DI AMBULANS
Di Rumah Sakit Botkin Oryol, kepala dokter Alexander Lyalyukhin melacak asal mula gelombang COVID terbaru dan paling mematikan hingga tiga minggu setelah dimulainya tahun ajaran pada bulan September. Pada saat itu beberapa wilayah Rusia mengirim siswa pulang untuk belajar jarak jauh. Oryol, seperti kebanyakan orang lain, tetap membuka sekolah.
Rumah sakit ini kekurangan ahli anestesi dan spesialis penyakit menular. Sebagian besar pasien COVID membutuhkan dukungan oksigen dan pasokannya terbatas.

Baca Juga :  Inggris Akan Izinkan Pertemuan Keluarga Selama Paskah

“Mungkin karena virusnya lebih agresif. Kami terkadang memiliki lebih sedikit pasien daripada di musim dingin, tetapi mereka mengonsumsi lebih banyak oksigen, sekitar sepertiganya,” kata Lyalyukhin.
Paramedis ambulans Dmitry Seregin mengatakan pasien biasanya menunggu beberapa jam di ambulans.

“Sistem perawatan kesehatan tidak dapat menahan arus masuk seperti itu. Gelombang ini dua kali lebih kuat dalam hal jumlah kasus dan tingkat keparahan penyakit,” katanya.

Vladimir Nikolayev, wakil kepala departemen kesehatan regional, mengatakan kepada Reuters bahwa masih ada tempat tidur yang tersedia dan pasien yang membutuhkan oksigen mendapatkannya.

“Sayangnya, jika kami melakukan vaksinasi aktif, kami mungkin tidak berada dalam situasi ini,” katanya.

Apa yang dialami Oryol adalah tipikal negara secara keseluruhan. Angka resmi terbaru pada hari Senin menunjukkan wilayah itu berada di peringkat ke-40 dari 85 wilayah Rusia untuk kasus baru, dengan 326 dalam 24 jam sebelumnya, dan lima kematian baru.

Pada minggu lalu, hampir 38 persen orang di Oryol telah disuntik dengan dosis pertama mereka, dibandingkan dengan 39,4 persen secara nasional.

Dalam pandangan Seregin, rendahnya angka tersebut disebabkan oleh miskomunikasi resmi tentang vaksin tersebut. Awalnya pihak berwenang mengatakan suntikan itu akan baik selama dua tahun, kemudian mereka memberi tahu orang-orang bahwa itu perlu diperbarui setelah enam bulan, katanya.

“Pernyataan muncul dengan informasi berbeda dari orang yang sama, dan ini membuat orang tidak percaya pada negara.”

Seorang sumber yang sebelumnya bekerja di pusat operasi COVID di salah satu wilayah Rusia mengatakan negara itu telah mengunci diri lebih awal pada awal pandemi tetapi kemudian melakukan kesalahan dengan menyatakan kemenangan terlalu cepat dan melanjutkan dengan referendum nasional pada Juni 2020 tentang perubahan konstitusi. memungkinkan Presiden Vladimir Putin untuk mencalonkan diri untuk dua periode lagi.

Baca Juga :  Merry Harun: AiTI-Indonesia Dukung Program Pemerintah

“Kami agak menarik garis pada virus corona, vaksinasi, masker, dan yang lainnya. Dan sekarang kami memiliki apa yang kami miliki – segunung mayat yang gila,” kata sumber itu.

DATA TIDAK TERPERCAYA
Angka resmi tentang jumlah korban pandemi sangat bervariasi.

Hingga Senin, kematian kumulatif mencapai 239.693, menurut satuan tugas virus corona nasional. Kantor statistik negara menempatkan angka itu hampir dua kali lebih tinggi, sekitar 462.000 antara April 2020 dan September 2021, sementara Reuters menghitung bahwa jumlah kematian berlebih di Rusia pada periode yang sama lebih dari 632.000 dibandingkan dengan tingkat kematian rata-rata pada tahun 2015. -2019.

Beberapa ahli mengatakan kurangnya pelaporan kematian telah membuat orang berpuas diri.

“Orang-orang berpikir apa gunanya saya melarikan diri jika itu tidak lebih menakutkan daripada flu,” kata Elena Shuraeva, kepala serikat pekerja dokter Oryol.
Suaminya Aleksei Timoshenko, seorang dokter di rumah sakit COVID, mengatakan gambar yang dilihatnya di tempat kerja 6-7 kali lebih buruk daripada yang tersirat oleh angka resmi. “Dan sekarang orang takut, mereka benar-benar melihat banyak yang sakit dan banyak yang sekarat,” katanya.

Semua ini meninggalkan dilema bagi Putin, yang telah berulang kali mendesak orang untuk divaksinasi tetapi mengatakan bulan lalu bahwa bahkan beberapa temannya sendiri telah menunda melakukannya.

Sebuah sumber yang dekat dengan Kremlin mengatakan ada bukti bahwa pembatasan terbaru – yang mencakup penutupan tempat kerja nasional minggu ini dan meningkatnya persyaratan bagi orang untuk membuktikan status vaksin mereka untuk mendapatkan akses ke tempat-tempat tertentu – mendorong peningkatan penerimaan. Gubernur Oryol Andrei Klychkov mengatakan orang-orang divaksinasi tiga kali lebih cepat dari sebelumnya.

Sumber yang dekat dengan Kremlin mengatakan bahwa vaksinasi wajib tidak mungkin dilakukan karena akan berdampak pada pemerintah. “Itu akan dilihat sebagai serangan terhadap kebebasan. Dan itu, Anda tahu, bisa seperti tong mesiu.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :