Rusia : Pyongyang Menghadapi Kekurangan Parah Setelah Tindakan Covid-19

Pyongyang - Korea Utara
Pyongyang - Korea Utara

 Moskow | EGINDO.co –  Kedutaan Besar Rusia di Pyongyang mengatakan pada Kamis (1 April) bahwa kondisi di ibu kota Korea Utara menjadi sangat sulit setelah tindakan drastis diberlakukan untuk memerangi virus corona. Negara totaliter yang kedap udara, yang belum mengonfirmasi satu kasus pun dari virus corona, telah menutup perbatasannya, mengunci seluruh kota, dan mengambil berbagai langkah lain untuk mencoba mencegah wabah. Dalam sebuah posting di halaman Facebook-nya, kedutaan Rusia mengatakan personel diplomatik asing meninggalkan Pyongyang, dengan kurang dari 300 orang asing yang tersisa di kota itu.  “Tidak semua orang, jauh dari itu, dapat menanggung pembatasan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam tingkat keparahannya, kekurangan barang esensial yang paling akut, termasuk obat-obatan, dan ketidakmampuan untuk memecahkan masalah kesehatan,” katanya. Pelapor khusus PBB tentang situasi hak asasi di Korea Utara bulan lalu memperingatkan bahwa tindakan anti-virus korona telah menyebabkan “kesulitan ekonomi yang parah” di negara yang sudah penuh dengan kerawanan pangan.  Korea Utara yang miskin – yang berada di bawah sanksi internasional atas senjata nuklir dan program rudal balistiknya – telah lama berjuang untuk memberi makan dirinya sendiri, menderita kekurangan pangan kronis. Penutupan anti-virus telah membatalkan semua penerbangan masuk atau keluar negara, serta kereta lintas batas.  Negara tetangga, Rusia, memiliki hubungan dekat dengan Korea Utara dan mempertahankan kehadiran diplomatik yang signifikan. Pada bulan Februari, delapan diplomat Rusia dan anggota keluarga – yang termuda dari mereka seorang gadis berusia tiga tahun – tiba pulang dari Korea Utara dengan kereta yang didorong dengan tangan karena pembatasan Pyongyang. Video menjadi viral dari troli, yang sarat dengan koper dan wanita, didorong melintasi jembatan kereta api perbatasan ke Rusia.

Sumber : CNA/SL