Rusia Punya Bukti Rudal Patriot AS Jatuhkan Pesawat Militer

Serpihan Rudal Patriot AS
Serpihan Rudal Patriot AS

Moskow | EGINDO.co – Penyelidik Rusia mengatakan pada Kamis (1 Februari) bahwa mereka memiliki bukti yang menunjukkan bahwa militer Ukraina menembak jatuh sebuah pesawat angkut militer Il-76 Rusia pekan lalu dengan rudal permukaan-ke-udara Patriot buatan AS.

Il-76 Angkatan Udara Rusia jatuh dari langit pada 24 Januari. Rusia mengatakan seluruh penumpang yang berjumlah 74 orang, termasuk 65 tentara Ukraina yang ditangkap dalam perjalanan untuk ditukar dengan tawanan perang Rusia, tewas, dan menyalahkan Kyiv atas jatuhnya pesawat tersebut.

Para penyelidik merilis rekaman bagian tubuh yang menurut mereka membuktikan bahwa mereka yang berada di dalam pesawat adalah personel militer Ukraina.

Kyiv, yang berperang melawan pasukan Rusia di Ukraina, tidak membenarkan atau menyangkal bahwa pihaknya telah menjatuhkan pesawat tersebut, namun menantang rincian pernyataan Moskow dan menyerukan penyelidikan internasional.

Baca Juga :  Remaja Bunuh 19 Anak Dalam Penembakan Massal Terbaru Di AS

Komite Investigasi Negara Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tentara Ukraina di daerah Lyptsi di wilayah Kharkiv telah menembakkan dua rudal ke pesawat tersebut.

Di antara potongan-potongan itu terdapat nomor seri dengan akronim bahasa Inggris, termasuk “RAHASIA diklasifikasikan berdasarkan PANDUAN KLASIFIKASI KEAMANAN PATRIOT TANGGAL: 22/9/83 TAMBAHAN TANGGAL 28/11/83 8/8/84 NO KONTRAK/DAAH01-86C-A018′,” yang kata panitia dalam sebuah pernyataan.

Pemandangan menunjukkan apa yang menurut Komite Investigasi Rusia adalah pecahan rudal yang digunakan untuk menembak jatuh pesawat angkut militer Ilyushin Il-76 Rusia, di lokasi jatuhnya pesawat dekat desa Yablonovo di wilayah Belgorod,…lihat lebih lanjut

“Fragmen yang disita dari tempat kejadian, menurut fitur desain, karakteristik geometris, dan penandaan yang tersedia, adalah elemen struktural dari peluru kendali antipesawat MIM-104A dari kompleks Patriot Amerika Serikat, yang dikembangkan oleh perusahaan Raytheon dan Hughes dan diproduksi. oleh Raytheon,” kata panitia.

Baca Juga :  Antony Blinken Akan Ke China Dalam Beberapa Minggu Ke Depan

Mereka menerbitkan video pendek yang menunjukkan para penyelidik memeriksa beberapa dari 116 pecahan rudal di darat di lokasi yang tidak ditentukan. Salah satu fragmennya memuat apa yang tampak seperti “ATRIOT” dalam bahasa Inggris.

Sebuah video terpisah dari Komite Investigasi, yang tampaknya diambil di lokasi kecelakaan, menunjukkan para pejabat memasukkan apa yang mereka katakan sebagai potongan tubuh ke dalam tas sebagai bukti.

Dokumen tersebut menunjukkan kulit yang ditato dan mengatakan bahwa, setelah diperiksa berdasarkan DNA dan catatan identitas yang dimiliki otoritas Rusia terhadap tawanan perang Ukraina, penyelidikan membuktikan bahwa mereka yang terbunuh adalah tentara Ukraina.

Rusia mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menemukan dokumen identitas Ukraina dan tato bagian tubuh dari lokasi kecelakaan di dekat perbatasan Ukraina.

Baca Juga :  Korsel Panggil Dubes Jepang Atas Pernyataan Tidak Diplomatis

Ukraina tidak segera mengomentari pernyataan komite investigasi tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :