Rusia Praktikkan Senjata Nuklir Taktis Dalam Latihan Hadapi Barat

Vladimir Putin
Presiden Vladimir Putin

Moskow | EGINDO.co – Rusia mengatakan pada Senin (6 Mei) bahwa pihaknya akan mengadakan latihan militer yang mencakup latihan penggunaan senjata nuklir taktis setelah apa yang dikatakan kementerian pertahanan sebagai ancaman provokatif dari pejabat Barat.

Kementerian mengatakan latihan itu diperintahkan oleh Presiden Vladimir Putin dan akan menguji kesiapan kekuatan nuklir non-strategis untuk melakukan misi tempur.

Latihan militer tersebut akan mencakup latihan persiapan dan penempatan senjata nuklir non-strategis, kata kementerian pertahanan. Formasi rudal di Distrik Militer Selatan dan angkatan laut akan ambil bagian.

“Selama latihan tersebut, serangkaian tindakan akan dilakukan untuk mempraktekkan masalah persiapan dan penggunaan senjata nuklir non-strategis,” kata kementerian tersebut.

Latihan tersebut bertujuan untuk memastikan integritas dan kedaulatan teritorial Rusia “sebagai respons terhadap pernyataan provokatif dan ancaman pejabat Barat tertentu terhadap Federasi Rusia”, katanya.

Baca Juga :  TSMC Buat Chip Yang Lebih Canggih Di AS Atas Dorongan Apple

Namun mereka tidak menyebutkan nama para pejabat tersebut. Namun Rusia telah berulang kali mengatakan bahwa pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron tentang kemungkinan intervensi Prancis di Ukraina sangatlah berbahaya.

Rusia mengatakan Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di Eropa mendorong dunia ke jurang konfrontasi antara kekuatan nuklir dengan mendukung Ukraina dengan senjata senilai puluhan miliar dolar dalam perjuangannya melawan pasukan Rusia yang menginvasi Ukraina pada Februari 2022.

Negara-negara yang memiliki kekuatan nuklir secara rutin memeriksa senjata nuklir mereka, namun jarang secara terbuka mengaitkan latihan tersebut dengan ancaman tertentu.

Risiko Nuklir

Sejak perang dimulai, Rusia telah berulang kali memperingatkan akan meningkatnya risiko nuklir – peringatan yang menurut Amerika harus ditanggapi dengan serius meskipun para pejabat AS mengatakan mereka tidak melihat adanya perubahan dalam postur nuklir Rusia.

Baca Juga :  [HOAKS] Subsidi Pulsa Rp 200.000 & Kuota 50 GB Kemendikbud

Putin telah menghadapi seruan di dalam negeri Rusia dari sejumlah kelompok garis keras untuk mengubah doktrin nuklir Rusia, yang menetapkan kondisi di mana Rusia akan menggunakan senjata nuklir, meskipun Putin mengatakan tahun lalu bahwa ia memandang tidak perlu mengubah doktrin tersebut.

Secara umum, doktrin tersebut mengatakan bahwa senjata semacam itu akan digunakan sebagai respons terhadap serangan yang menggunakan nuklir atau senjata pemusnah massal lainnya, atau penggunaan senjata konvensional terhadap Rusia “ketika keberadaan negara terancam”.

Putin memperingatkan negara-negara Barat pada bulan Maret bahwa konflik langsung antara Rusia dan aliansi militer NATO pimpinan AS akan berarti planet ini selangkah lagi menuju Perang Dunia Ketiga, namun ia mengatakan hampir tidak ada orang yang menginginkan skenario seperti itu.

Baca Juga :  Krisis Rusia Ungkapkan Keretakan Nyata Dalam Kekuasaan Putin

Rusia dan Amerika Serikat sejauh ini merupakan negara dengan kekuatan nuklir terbesar di dunia, yang memiliki lebih dari 10.600 dari 12.100 hulu ledak nuklir yang ada di dunia. Tiongkok memiliki persenjataan nuklir terbesar ketiga, diikuti oleh Prancis dan Inggris.

Putin menyebut perang tersebut sebagai bagian dari pertempuran berabad-abad dengan Barat yang menurutnya mempermalukan Rusia setelah runtuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989 dengan memperbesar NATO dan melanggar apa yang dianggap Moskow sebagai wilayah pengaruh historis Rusia.

Ukraina dan negara-negara pendukungnya di Barat mengatakan perang tersebut adalah perampasan tanah bergaya kekaisaran yang dilakukan oleh kediktatoran yang korup. Para pemimpin Barat telah berjanji untuk berupaya mengalahkan pasukan Rusia di Ukraina, dan mengesampingkan penempatan personel NATO di sana.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :