Rusia Merayakan 60 Tahun Penerbangan Gagarin Ke Luar Angkasa

Yuri Gagarin
Yuri Gagarin

Moskow | EGINDO.co – Rusia pada Senin (12 April) merayakan ulang tahun ke-60 penerbangan berawak pertama ke luar angkasa yang dilakukan oleh kosmonot Yuri Gagarin karena pahlawan Soviet tetap menjadi salah satu tokoh paling dikagumi di negara itu.

Presiden Rusia Vladimir Putin akan melakukan perjalanan ke Engels, sebuah kota di selatan negara di tepi sungai Volga, ke lokasi pendaratan kosmonot di mana sebuah tugu peringatan berdiri untuk menghormati penerbangan bersejarah tersebut.

Peringatan penerbangan luar angkasa adalah “hari kebanggaan nasional” bagi Rusia, juru bicara Putin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan, Jumat.

Pada 12 April 1961, pesawat ruang angkasa Vostok Gagarin lepas landas dari kosmodrom Baikonur di Kazakhstan, yang kemudian menjadi bagian dari Uni Soviet, saat kosmonot berusia 27 tahun itu meneriakkan slogannya yang ikonik, “Ayo pergi!”.

Penerbangannya hanya berlangsung 108 menit, waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu putaran mengelilingi Bumi, sebelum kembali ke tanah air.

Legenda pria yang bangkit dari awal yang sederhana menjadi pahlawan Soviet hidup hingga hari ini dan hari penerbangan Gagarin dirayakan setiap tahun di Rusia sebagai Hari Kosmonautika.

Kapsul Vostoknya yang sekarang berkarat dipajang di Museum Kosmonautika Moskow di mana pameran yang didedikasikan untuk Gagarin akan dibuka pada hari Selasa.

Pengunjung akan diperlihatkan dokumen, foto, dan barang-barang pribadi Gagarin, beberapa berasal dari masa kecil dan sekolahnya.

“Ini mungkin satu-satunya nama keluarga yang diketahui semua orang, dari anak-anak berusia empat tahun hingga orang-orang di atas 80 tahun,” kata Vyacheslav Klimentov, sejarawan dan wakil direktur penelitian museum, kepada AFP.

“Saya akan mengatakan bahwa prestasi Gagarin, yaitu melihat seorang pria pergi ke luar angkasa untuk pertama kalinya, mengikat semua orang Rusia bersama,” tambahnya.

KEBANGGAAN NASIONAL

Penerbangan Gagarin tetap menjadi sumber kebanggaan nasional di Rusia dan simbol dominasi Uni Soviet di luar angkasa selama era itu. Empat tahun sebelum Gagarin, Uni Soviet telah menjadi negara pertama yang mengirim satelit yang disebut Sputnik ke orbit.

Enam puluh tahun kemudian, Rusia terus mengirim kosmonotnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS).

Pada hari Jumat, sebuah pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia, untuk menghormati hari jadi penerbangan Gagarin, meluncur dari kosmodrom Baikonur dengan dua orang Rusia dan seorang astronot AS di dalamnya.

Tetapi peringatan itu juga datang pada saat yang sulit bagi industri luar angkasa Rusia, yang telah mengalami sejumlah kemunduran baru-baru ini, dari skandal korupsi hingga lepas landas yang dibatalkan yang membahayakan misi berawak pada tahun 2018.

Roket Soyuz Rusia yang menua dapat diandalkan dan memungkinkan Moskow tetap relevan dalam industri luar angkasa modern, tetapi negara itu berjuang untuk berinovasi dan mengikuti pemain kunci lainnya.

Dalam pukulan besar, Rusia tahun lalu kehilangan monopoli untuk peluncuran ISS berawak setelah roket yang dapat digunakan kembali dari Space X milik Elon Musk, yang membawa astronot NASA, berhasil berlabuh di stasiun luar angkasa.

Bersama dengan berkurangnya dana, ini bisa berarti masa-masa sulit bagi badan antariksa Rusia Roscosmos meskipun pimpinannya Dmitry Rogozin terus menjanjikan proyek-proyek ambisius, termasuk misi ke Venus dan stasiun di Bulan.
Sumber : CNA/SL