Rusia Menolak Menyerahkan Jenazah Navalny

Jenazah Alexei Navalny belum diserahkan
Jenazah Alexei Navalny belum diserahkan

Moskow | EGINDO.co – Pendukung Alexei Navalny pada Sabtu (17 Februari) menuduh pihak berwenang Rusia sebagai “pembunuh” yang “menutupi jejak mereka” dengan menolak menyerahkan jenazahnya, sementara Kremlin tetap diam meskipun ada tuduhan Barat dan membanjirnya penghormatan kepada mendiang. pemimpin oposisi.

Kritikus Kremlin berusia 47 tahun itu meninggal di penjara Arktik pada hari Jumat setelah menghabiskan lebih dari tiga tahun di balik jeruji besi, sehingga memicu kemarahan dan kecaman dari para pemimpin Barat dan para pendukungnya.

Kematiannya, yang oleh Barat disalahkan pada Kremlin, membuat oposisi Rusia kehilangan kekuasaannya hanya sebulan sebelum pemilu yang akan memperluas kekuasaan Presiden Vladimir Putin.

Pada hari Sabtu, ibu Navalny, Lyudmila dan pengacaranya ditolak aksesnya ke jenazah Navalny, setelah tiba di wilayah koloni penjara terpencil tempat dia ditahan, kata juru bicara Navalny Kira Yarmysh.

Jelas sekali bahwa para pembunuh ingin menutupi jejak mereka dan oleh karena itu tidak menyerahkan jenazah Alexei, menyembunyikannya bahkan dari ibunya.

“Jelas bahwa para pembunuh ingin menutupi jejak mereka dan oleh karena itu tidak menyerahkan jenazah Alexei, bahkan menyembunyikannya dari ibunya,” kata tim Navalny dalam sebuah postingan di Telegram.

Polisi Rusia pada hari Sabtu bergerak cepat untuk membubarkan protes kecil dan peringatan untuk menghormati mendiang kritikus Kremlin.

Mereka menangkap lebih dari 340 orang di 30 kota, kata kelompok hak asasi OVD-Info.

Di ibu kota Moskow, wartawan AFP melihat dua orang ditahan pada acara penghormatan darurat di pusat kota Moskow, sementara ratusan pelayat menangis sambil meletakkan bunga di salju.

“Kematian Alexei Navalny adalah hal terburuk yang bisa terjadi pada Rusia,” kata salah satu catatan yang tertinggal di antara bunga-bunga itu.

Baca Juga :  Utusan Berlin Dan Kremlin Akan Bertemu Di Ukraina

Putin “Bertanggung Jawab”

Setelah awalnya menolak tuduhan bahwa mereka yang harus disalahkan, Kremlin tidak menyebutkan kematiannya pada hari Sabtu, meskipun ada banyak kecaman dari para pemimpin Barat.

Pertemuan para menteri luar negeri G7 di Munich mengadakan mengheningkan cipta selama satu menit untuk pemimpin tersebut pada hari Sabtu, sementara Presiden AS Joe Biden menyalahkan Putin.

“Jangan salah, Putin bertanggung jawab atas kematian Navalny,” ujarnya pada Jumat.

Berbicara di Konferensi Keamanan Munich beberapa jam setelah berita kematian suaminya, Yulia Navalnaya mengatakan Putin dan rombongannya akan “dihukum atas semua yang telah mereka lakukan terhadap negara kami, terhadap keluarga saya, dan suami saya”.

Dia menyerukan komunitas internasional untuk “bersatu dan mengalahkan rezim yang jahat dan menakutkan ini”.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Rusia Dmitry Muratov mengatakan kematian Navalny adalah “pembunuhan” dan dia “disiksa dan tersiksa” selama tiga tahun yang dia habiskan di penjara.

Penghormatan terus mengalir pada hari Sabtu, ketika para pendukung melancarkan protes anti-Putin dan mendirikan peringatan untuk Navalny di misi diplomatik Rusia di seluruh dunia.

Di Rusia, polisi menahan ratusan orang yang meletakkan bunga di monumen korban penindasan politik, kata kelompok hak asasi manusia.

Dalam sebuah video yang diposting oleh outlet independen Sota dari ibu kota Moskow, seorang wanita terdengar berteriak ketika sekelompok petugas polisi menahannya dengan paksa, hingga teriakan “malu” dari para penonton.

Video lainnya menunjukkan sekelompok orang berpakaian preman sedang mengambil bunga dari sebuah monumen di seberang bekas markas polisi rahasia Soviet, sementara polisi memblokir area tersebut.

Baca Juga :  Aksi Diplomat Rusia Picu Kebuntuan Di Australia

Di sebuah jembatan di sebelah Kremlin, pria-pria berkerudung terlihat memungut bunga ke dalam kantong sampah yang diletakkan pada peringatan tidak resmi sekutu Navalny, kritikus Kremlin yang terbunuh, Boris Nemtsov.

Lembaga pemasyarakatan federal Rusia pada Jumat mengatakan pengkritik Kremlin itu meninggal setelah dia “merasa tidak enak badan setelah berjalan-jalan” dan kehilangan kesadaran.

Salah satu pengacara Navalny, Leonid Solovyov, mengatakan kepada surat kabar Novaya Gazeta bahwa dia “normal” ketika pengacara lain menemuinya pada hari Rabu.

Dalam rekaman sidang pengadilan dari koloni penjaranya pada hari Kamis, Navalny terlihat tersenyum dan bercanda saat berbicara kepada hakim melalui tautan video.

“Saya Tidak Takut”

Navalny, yang memimpin protes jalanan selama lebih dari satu dekade, menjadi terkenal karena kampanye anti-korupsinya.

Pembeberannya mengenai korupsi yang dilakukan pejabat, yang diunggah di saluran YouTube-nya, berhasil ditonton jutaan kali dan menyebabkan puluhan ribu warga Rusia turun ke jalan, meskipun ada undang-undang anti-protes yang keras.

Dia dipenjara pada awal tahun 2021 setelah kembali ke Rusia dari Jerman, tempat dia memulihkan diri dari serangan keracunan yang hampir fatal dengan Novichok, agen saraf era Soviet.

Investigasi selanjutnya oleh timnya dan beberapa media mengatakan regu pembunuh FSB Rusia berada di balik serangan itu.

Sekembalinya ia dikenai serangkaian dakwaan, termasuk hukuman penjara 19 tahun karena “ekstremisme”, yang dikutuk secara luas oleh kelompok hak asasi manusia dan dipandang di Barat sebagai pembalasan atas penentangannya terhadap Kremlin.

Keputusannya untuk kembali ke Rusia meski mengetahui ia akan menghadapi hukuman penjara membuatnya mendapat kekaguman global.

Baca Juga :  Pengamat: Sistem E-TLE Akan Diberlakukan Di Ruas Jalan Tol

“Saya tidak takut dan saya meminta Anda untuk tidak takut,” katanya dalam seruan kepada para pendukungnya saat ia mendarat di Moskow, beberapa saat sebelum ditahan atas tuduhan terkait dengan tuduhan penipuan lama.

Penangkapannya memicu terjadinya demonstrasi terbesar yang pernah terjadi di Rusia dalam beberapa dekade terakhir, dan ribuan orang ditahan pada demonstrasi nasional yang menyerukan pembebasannya.

“Jangan Lakukan Apa Pun”

Dari balik jeruji besi, Navalny adalah penentang keras serangan militer besar-besaran Moskow terhadap Ukraina dan terpaksa menyaksikan, tanpa daya, saat Kremlin membubarkan organisasinya dan mengurung sekutunya.

Lusinan pendukung utamanya melarikan diri ke pengasingan dan terus berkampanye melawan serangan terhadap Ukraina dan penindasan di Rusia.

Akhir tahun lalu, Navalny dipindahkan ke koloni penjara terpencil di Arktik yang dijuluki “Serigala Kutub” di wilayah Yamalo-Nenets Rusia di Siberia utara.

Dia mengatakan pada bulan Januari bahwa rutinitas hariannya termasuk berjalan-jalan di penjara dalam suhu yang sangat dingin.

Sejak dipenjara, dia menghabiskan lebih dari 300 hari di sel isolasi, di mana otoritas penjara menahannya karena dugaan pelanggaran protokol ringan.

Postingan terakhir di saluran Telegram Navalny, yang dikelolanya melalui pengacara dan timnya di pengasingan, adalah postingan penghormatan kepada istrinya di Hari Valentine.

Dalam film dokumenter yang difilmkan sebelum dia kembali ke Rusia, Navalny ditanya pesan apa yang ingin dia sampaikan kepada rakyat Rusia jika dia mati atau dibunuh.

“Jangan menyerah. Jangan menyerah, jangan menyerah,” ujarnya.

“Yang diperlukan agar kejahatan bisa menang adalah jika orang baik tidak melakukan apa pun. Oleh karena itu, jangan melakukan apa pun.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :