Rusia Intensif Serang Kota Tambang Garam Ukraina

Rusia menyerang di Kramatorsk - Ukraine
Rusia menyerang di Kramatorsk - Ukraine

Kyiv | EGINDO.co – Rusia telah meningkatkan “serangan kuat” yang dipimpin oleh milisi kontrak Wagner di Soledar di Ukraina timur, kata Kyiv pada Senin (9 Januari), menggambarkan situasi yang sulit bagi pasukan untuk menangkis gelombang serangan di sekitar kota pertambangan garam dan front terdekat. .

Soledar, di kawasan industri Donbas, terletak beberapa mil dari Bakhmut, tempat pasukan dari kedua belah pihak mengalami kerugian besar dalam beberapa perang parit paling intens sejak Rusia menginvasi Ukraina hampir 11 bulan lalu.

Pasukan Ukraina memukul mundur upaya sebelumnya untuk merebut kota itu tetapi sejumlah besar unit Wagner dengan cepat kembali, mengerahkan taktik baru dan lebih banyak tentara di bawah perlindungan artileri berat, kata Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar di Telegram.

“Musuh benar-benar melangkahi mayat tentara mereka sendiri, menggunakan artileri massal, sistem MLRS, dan mortir,” kata Malyar. Dia mengatakan para penyerang diambil dari cadangan terbaik Wagner.

Kementerian pertahanan Rusia tidak menyebutkan baik Soledar atau Bakhmut dalam jumpa pers reguler pada hari Senin, sehari setelah menghadapi kritik atas klaim yang tampaknya salah tentang serangan rudal di barak sementara Ukraina.

Wagner didirikan oleh Yevgeny Prigozhin, sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin. Menarik beberapa rekrutan dari penjara Rusia dan dikenal karena kekerasan tanpa kompromi, aktif dalam konflik di Afrika dan telah mengambil peran penting dalam upaya perang Rusia di Ukraina.

Baca Juga :  Pajak Karbon PLTU Diberlakukan Mulai 1 Juli 2022

Prigozhin telah mencoba menangkap Bakhmut dan Soledar selama berbulan-bulan dengan mengorbankan banyak nyawa di kedua sisi. Dia mengatakan pada hari Sabtu signifikansinya terletak pada jaringan terowongan pertambangan besar di bawah tanah:

“Itu tidak hanya (memiliki kemampuan untuk menampung) sekelompok besar orang di kedalaman 80-100 meter, tetapi tank dan kendaraan tempur infanteri juga dapat bergerak.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan dalam sambutan video malam pada hari Minggu bahwa Bakhmut dan Soledar bertahan meskipun ada kehancuran yang meluas, tetapi di Soledar “segala sesuatunya sangat sulit”.

Analis militer mengatakan manfaat militer strategis bagi Moskow untuk merebut kota-kota akan terbatas. Seorang pejabat AS mengatakan Prigozhin mengincar garam dan gipsum dari tambang, yang diyakini terbentang lebih dari 100 mil di bawah tanah dan berisi gua-gua berskala auditorium.

Di pusat pengungsian di dekat Kramatorsk, Olha, 60, mengatakan dia telah melarikan diri dari Soledar setelah pindah dari apartemen ke apartemen karena masing-masing apartemen hancur dalam pertempuran tank.

“Sepanjang minggu lalu kami tidak bisa keluar. Semua orang berlarian, tentara dengan senjata otomatis, berteriak,” kata Olha, yang hanya menyebutkan nama depannya.

“Tidak ada satu rumah pun yang masih utuh,” katanya. “Apartemen terbakar, terbelah dua.”

Baca Juga :  KPK Periksa Mantan Bupati Indramayu Supendi

Blogger pro-Rusia mengutip Prigozhin yang mengatakan pasukannya berjuang untuk gedung administrasi di Soledar.

Militer Ukraina mengatakan bala bantuan telah dikirim ke kota itu. Dua pekerja sukarela Inggris hilang di dekat Soledar, kata polisi Ukraina.

Sekitar 40 km ke utara di kota Siversk, tentara Ukraina Heorhil, 28 tahun, mengatakan masing-masing pihak saling menyerang dengan artileri berat. Pasukan reguler Rusia telah menggantikan pejuang yang kurang terlatih di daerah itu, katanya.

“Sayangnya, kedua belah pihak menderita kerugian besar, yang berarti unit kami juga mengalami kerugian,” katanya, berbicara di dekat rumah-rumah yang hancur diselimuti salju. “Seseorang seharusnya tidak pernah meremehkan musuh.”

Pasar Diserang
Lebih jauh ke utara di wilayah Kharkiv, serangan rudal Rusia di pasar di desa Shevchenkove menewaskan dua wanita dan melukai empat lainnya, termasuk seorang gadis berusia 10 tahun, kata jaksa wilayah.

Orang-orang yang terluka parah tergeletak di tanah dan petugas penyelamat menyaring tumpukan puing, membalikkan dan membakar kios, dan kawah besar, rekaman video dari polisi dan kantor kepresidenan Ukraina menunjukkan. Seorang petugas polisi membawa seorang gadis dengan darah di wajahnya dari tempat kejadian.

Rusia tidak segera mengomentari laporan dari desa tersebut, yang direbut kembali Kyiv dari Moskow pada bulan September.

Baca Juga :  Rusia Menyatakan Banyak Pejuang Ukraina Menyerah Di Mariupol

Otoritas Ukraina melaporkan beberapa serangan Rusia di seluruh negeri, termasuk di kota kedua Ukraina, Kharkiv, dan infrastruktur di wilayah Donetsk, Kherson, dan Mykolaiv – di mana gubernur regional mengatakan 15 orang terluka dalam penembakan di sebuah kota pesisir.

Saat perang menuju tanda satu tahun, militer Rusia berada di bawah tekanan domestik untuk memberikan kesuksesan di medan perang. Suara Hawkish mencari eskalasi, setelah hilangnya wilayah yang direbut dan tingginya tingkat kematian dan cedera.
Rusia, yang awalnya menyebutkan kebutuhan untuk menyingkirkan Ukraina dari kaum nasionalis, sekarang mengatakan sedang melawan ancaman Barat terhadap keberadaannya sendiri. Kyiv dan sekutu Baratnya, yang telah memberlakukan sanksi luas terhadap Moskow dan mengirim senjata ke Ukraina untuk mempertahankan diri, mengatakan bahwa invasi itu sama sekali tidak beralasan.

Inggris sedang mempertimbangkan untuk memasok Ukraina dengan tank untuk pertama kalinya, Sky News melaporkan, mengutip sumber Barat. Kementerian Pertahanan Inggris tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Prancis, Jerman, dan Amerika Serikat semuanya berjanji minggu lalu untuk mengirim kendaraan tempur lapis baja, memenuhi permintaan lama Ukraina.

Kremlin mengatakan senjata baru itu akan “memperdalam penderitaan rakyat Ukraina” tetapi tidak mempengaruhi hasil konflik.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :