Rusia Gabung Kembali Kesepakatan Ekspor Gandum Ukraina

Kesepakatan Ekspor Gandum melalui Laut Hitam
Kesepakatan Ekspor Gandum melalui Laut Hitam

Moskow | EGINDO.co – Rusia pada Rabu (2 November) bergabung kembali dengan kesepakatan untuk mengizinkan ekspor gandum Ukraina melalui Laut Hitam, tetapi Presiden Vladimir Putin memperingatkan Moskow dapat kembali menarik diri dari perjanjian tersebut.

Kebangkitan kembali pengaturan yang bertujuan meredakan kekhawatiran kerawanan pangan global terjadi ketika Washington mengatakan “semakin khawatir” Rusia dapat menggunakan senjata nuklir dalam kampanyenya di Ukraina.

Moskow telah mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya untuk sementara menarik diri dari kesepakatan biji-bijian, menuduh Ukraina menggunakan koridor pengiriman yang aman yang ditetapkan berdasarkan perjanjian untuk meluncurkan serangan pesawat tak berawak pada armada Laut Hitamnya.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan sekarang telah menerima jaminan yang cukup dari Kyiv bahwa mereka tidak akan menggunakan koridor maritim untuk melakukan serangan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyambut baik keputusan Rusia untuk melanjutkan partisipasi dalam perjanjian, yang ditengahi oleh PBB dan Turki pada bulan Juli dan memungkinkan untuk inspeksi kapal bersama.

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan di Twitter bahwa dia berterima kasih kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan atas perannya dalam melestarikan kesepakatan biji-bijian. Pemimpin Ukraina itu kemudian memuji pembukaannya kembali sebagai “hasil diplomatik yang signifikan bagi negara kita dan seluruh dunia”.

Baca Juga :  Turki Pamerkan Drone Di Pertunjukan Udara Azerbaijan

Tetapi Putin mengatakan Rusia dapat meninggalkan kesepakatan itu lagi jika Ukraina melanggar jaminannya, meskipun Moskow tidak akan mengganggu pengiriman biji-bijian bahkan jika itu terjadi.

Moskow telah memperingatkan rute itu berbahaya untuk pengiriman tanpa partisipasinya dalam perjanjian, tetapi beberapa pengiriman dari Ukraina masih dilanjutkan pada Senin dan Selasa.

“JAMINAN NYATA”
Sebuah sumber keamanan Turki mengatakan koridor itu dibuka kembali mulai pukul 0900 GMT meskipun tidak ada keberangkatan dari Ukraina yang direncanakan pada Rabu.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Andrei Rudenko mengatakan Moskow belum memutuskan apakah itu akan tetap menjadi bagian dari kesepakatan setelah 18 November.

Kesepakatan itu muncul untuk pembaruan pada 19 November, tetapi perpanjangan adalah masalah terpisah dan keputusan itu akan dibuat “dengan mempertimbangkan semua faktor yang menyertainya,” kantor berita negara RIA Novosti melaporkannya.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS, Ned Price, Rabu menyerukan agar kesepakatan itu diperbarui, dengan mengatakan ini “pada akhirnya akan menyuntikkan lebih banyak prediktabilitas dan stabilitas di pasar ini dan, yang paling penting, menerapkan tekanan ke bawah pada harga” makanan global.

Baca Juga :  Usai OTT KPK Pejabat Kemensos Perintahkan Staf Hapus Data

Kesepakatan itu, yang diawasi oleh Pusat Koordinasi Gabungan di Istanbul, telah memungkinkan lebih dari 9,7 juta metrik ton biji-bijian dan bahan makanan lainnya meninggalkan pelabuhan Ukraina.

Ini telah membawa bantuan yang sangat dibutuhkan untuk krisis pangan global yang dipicu oleh konflik antara Rusia dan Ukraina, keduanya pengekspor biji-bijian global utama.

Putin telah menuntut “jaminan nyata”, sementara Zelenskyy pada hari Selasa mendesak “perlindungan yang andal dan jangka panjang” dari koridor tersebut.

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pihaknya memperoleh jaminan tertulis dari Kyiv.

Dikatakan Ukraina menjamin “tidak digunakannya koridor kemanusiaan dan pelabuhan Ukraina yang ditentukan untuk kepentingan ekspor produk pertanian untuk melakukan operasi militer melawan Federasi Rusia”.

“SITUASI TURBULEN”
Gedung Putih mengatakan diskusi berulang oleh pejabat Rusia tentang potensi penggunaan senjata nuklir di Ukraina telah membuat pejabat AS khawatir bahwa risiko bisa menjadi kenyataan.

“Kami semakin khawatir tentang potensi itu seiring berlalunya bulan-bulan ini,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby.

Kirby juga mengatakan Korea Utara mengirim amunisi artileri dalam jumlah “signifikan” ke Rusia di bawah perlindungan pengiriman ke “negara-negara di Timur Tengah atau Afrika Utara”.

Baca Juga :  Biden Butuh US$ 33 Miliar Untuk Dukung Ukraina

Dia tidak mengkonfirmasi laporan New York Times bahwa pejabat tinggi militer Rusia baru-baru ini membahas kapan dan bagaimana mereka dapat menggunakan senjata nuklir taktis di medan perang.

Laporan itu, yang mengutip pejabat AS yang tidak disebutkan namanya, mengatakan Putin tidak ambil bagian dalam diskusi dan tidak ada indikasi militer Rusia telah memutuskan untuk mengerahkan senjata.

Kementerian luar negeri Rusia mengatakan “prioritas utama” dunia seharusnya menghindari bentrokan kekuatan nuklir.

“Kami sangat yakin bahwa dalam situasi yang sulit dan bergejolak saat ini – konsekuensi dari tindakan tidak bertanggung jawab dan tak tahu malu yang bertujuan merusak keamanan nasional kami – prioritas utama adalah mencegah bentrokan militer antara kekuatan nuklir,” kata pernyataan kementerian luar negeri.

Moskow meminta kekuatan nuklir lainnya untuk “meninggalkan upaya berbahaya untuk melanggar kepentingan vital masing-masing”.

Dikatakan bahwa doktrin nuklir Moskow “murni bersifat defensif”, hanya mengizinkan Kremlin untuk menggunakan senjata semacam itu jika terjadi agresi nuklir atau “ketika keberadaan negara kita terancam”.
Rusia telah berulang kali menyatakan bahwa wilayah Ukraina yang diklaimnya telah dicaplok dilindungi oleh doktrin nuklirnya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :