Rusia Dan Sekutunya Harus Meningkatkan Latihan Militer Di Asia

Menhan Rusia,Sergei Shoigu
Menhan Rusia,Sergei Shoigu

Astana | EGINDO.co – Rusia dan sekutunya di Asia harus memperluas latihan militer gabungan karena mereka menghadapi ancaman langsung dari upaya Amerika Serikat untuk memperluas pengaruh keamanannya di kawasan tersebut, kata Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu pada Jumat (26 April).

Hal ini disampaikannya pada pertemuan Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO), sebuah kelompok keamanan yang mencakup Rusia, India, Tiongkok, Iran, Pakistan, Kazakhstan, Uzbekistan, Kyrgyzstan, dan Tajikistan.

“Saya yakin semua orang yang hadir mempunyai pendapat yang sama bahwa pengerahan infrastruktur militer di wilayah tersebut oleh Amerika Serikat dan sekutunya tidak dapat diterima,” kata Shoigu.

“Niat seperti itu harus dianggap sebagai ancaman langsung terhadap stabilitas SCO.”

Baca Juga :  PM Finlandia Harapkan Lebih Banyak Pencari Suaka Dari Rusia

Negara-negara anggota SCO harus memperluas cakupan dan geografi latihan militer mereka, katanya pada pertemuan di ibu kota Kazakh, Astana.

Pidatonya menyoroti niat Rusia untuk memperkuat hubungan militer dengan mitra-mitranya di Asia dan menahan erosi pengaruhnya di sana meskipun terdapat tuntutan yang kuat terhadap pasukannya dalam perang yang telah mereka perjuangkan selama lebih dari dua tahun di Ukraina.

Di dalam negeri, posisi Shoigu berada di bawah pengawasan yang lebih ketat setelah penangkapan salah satu wakilnya pekan ini dalam skandal suap, sebuah perkembangan yang mengancam akan melemahkannya secara politik.

Dalam pidatonya, ia menuduh blok QUAD dan AUKUS yang dipimpin AS mencoba membentuk kembali struktur keamanan di Pasifik agar sesuai dengan kepentingan mereka sendiri, dan mengatakan bahwa semakin banyak tekanan yang diberikan kepada Tiongkok terkait Taiwan.

Baca Juga :  Jaksa KPK Tuntut Mustafa Bayar Rp 24 Miliar

Shoigu mengatakan ancaman utama di Asia Tengah datang dari “kelompok teroris radikal yang berlokasi di Afghanistan”. Dia mengatakan Amerika Serikat sedang berupaya memulihkan pengaruhnya di kawasan yang hilang setelah penarikan pasukannya dari Afghanistan pada tahun 2021.

Militan ISIS mengaku bertanggung jawab atas pembunuhan lebih dari 140 orang di sebuah gedung konser dekat Moskow bulan lalu, dan Amerika Serikat mengatakan bahwa jaringan kelompok tersebut di Afghanistan lah yang merencanakan serangan tersebut. Shoigu mengulangi pernyataan Rusia bahwa Ukraina berada di balik serangan tersebut, sebuah tuduhan yang dibantah oleh Kyiv dan dianggap tidak masuk akal oleh Washington.

Di Ukraina, Shoigu mengatakan para penasihat asing membantu Kyiv mempersiapkan tindakan sabotase di wilayah Rusia, dan bahwa Ukraina menggunakan senjata Barat untuk menyerang infrastruktur sipil Rusia. Dia tidak memberikan bukti untuk mendukung pernyataannya.

Baca Juga :  Rusia Minta Ukraina Letakkan Senjata Di Sievierodonetsk

Sumber : CNA/SL

Bagikan :