Rusia dan Belarusia Di Olimpiade Paris Sebagai Atlet Netral

Olimpiade Paris 2024
Olimpiade Paris 2024

Berlin | EGINDO.co – Warga Rusia dan Belarusia yang lolos dalam cabang olahraga mereka untuk Olimpiade Paris 2024 dapat ambil bagian sebagai atlet netral tanpa bendera, lambang, atau lagu kebangsaan pada acara tersebut tahun depan, kata Komite Olimpiade Internasional (IOC) pada Jumat (8 Desember).

Para atlet tersebut awalnya dilarang berkompetisi secara internasional setelah invasi Rusia ke Ukraina tahun lalu.

Namun pada bulan Maret, IOC mengeluarkan serangkaian rekomendasi pertama bagi federasi olahraga internasional untuk mengizinkan peserta dari Rusia dan Belarusia untuk kembali dan sejak itu mereka telah melakukannya di sebagian besar ajang.

Dewan Eksekutif (EB) IOC telah memutuskan bahwa Atlet Netral Perorangan (AIN) yang telah lolos melalui sistem kualifikasi Federasi Internasional (IF) yang ada di lapangan permainan akan dinyatakan memenuhi syarat untuk bertanding di Olimpiade Paris. 2024 sesuai dengan ketentuan yang diuraikan di bawah ini,” kata badan Olimpiade dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Ajax Mempertahankan Rekor 100% Saat Haller Mencetak Gol Lagi

“Atlet Netral Perorangan adalah atlet dengan paspor Rusia atau Belarusia.”

Atlet netral dari Rusia dan Belarusia hanya akan bertanding di cabang olahraga individu dan tidak ada tim kedua negara yang diperbolehkan berpartisipasi di Paris.

IOC, yang pada bulan Oktober memberhentikan Komite Olimpiade Rusia karena mengakui organisasi regional dari empat wilayah yang dianeksasi dari Ukraina, juga mengatakan bahwa para atlet yang secara aktif mendukung perang di Ukraina tidak akan memenuhi syarat.

Dikatakan juga tidak ada pemerintah atau pejabat negara Rusia atau Belarusia yang akan diundang atau diakreditasi untuk Paris 2024.

Namun para atlet, tambahnya, tidak boleh dihukum atas tindakan pemerintah mereka.

Baca Juga :  China Tuduh AS Tingkatkan Ketegangan Terkait Masalah Ukraina

“Perlindungan terhadap hak-hak atlet individu untuk berpartisipasi dalam kompetisi meskipun Komite Olimpiade Nasional mereka ditangguhkan adalah praktik yang sudah mapan, menghormati hak asasi manusia,” kata IOC.

Ukraina menentang kehadiran pesaing Rusia, meski netral, di Olimpiade Paris.

Dari 4.600 atlet global yang lolos ke Olimpiade Paris sejauh ini, delapan di antaranya adalah atlet Rusia dan tiga lainnya memegang paspor Belarusia.

Lebih dari 60 orang Ukraina telah lolos. Sebanyak sekitar 11.000 peserta akan ambil bagian di Olimpiade tahun depan.

Atletik, olahraga terbesar dalam Olimpiade, sudah lama mendapat larangan dari Federasi Atletik Rusia karena rezim doping yang disponsori negara, namun hal ini mengizinkan sejumlah atlet Rusia untuk berkompetisi secara netral jika mereka dapat membuktikan adanya doping. latar belakang gratis.

Baca Juga :  Putin,Senjata Nuklir Taktis Dikerahkan Di Belarus Bulan Juli

Namun, opsi tersebut juga dihapus setelah invasi Ukraina, dan semua warga Rusia dan Belarusia dilarang – sebuah keputusan yang dikuatkan dalam pertemuan Dewan tahun ini.

Presiden Atletik Dunia Sebastian Coe mengatakan bahwa “semua atlet, staf pelatih, personel dan seluruh rombongan – menggunakan ungkapan IOC – dikecualikan dari rangkaian acara Atletik Dunia di masa mendatang karena situasi di Ukraina”.

Coe mengatakan “tidak terbayangkan” bagi atlet Rusia dan Belarusia untuk berkompetisi di Kejuaraan Dunia tahun ini di Budapest dan, berbicara tentang masalah yang dihadapi oleh atlet Ukraina, mengatakan pada bulan Agustus bahwa “ini adalah situasi yang tidak dapat ditoleransi dan itulah mengapa saya menang”. saya tidak akan mengubah pandangan saya dalam waktu dekat.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :