Rusia Akan Bayar Harga Yang Mengerikan Jika Invasi Ukraina

Tentara Rusia di Perbatasan Ukraina
Tentara Rusia di Perbatasan Ukraina

Wilmington, Delaware | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada Sabtu (11 Desember) mengatakan dia telah menjelaskan kepada Presiden Rusia Vladimir Putin bahwa Rusia akan membayar “harga yang mengerikan” dan menghadapi konsekuensi ekonomi yang menghancurkan jika menginvasi Ukraina.

Biden mengatakan kepada wartawan kemungkinan mengirim pasukan tempur darat AS ke Ukraina jika terjadi invasi Rusia “tidak pernah ada di atas meja”, meskipun Amerika Serikat dan NATO akan diminta untuk mengirim lebih banyak pasukan ke negara-negara NATO sayap timur untuk memperkuat. pertahanan mereka.

“Saya menjelaskan dengan sangat jelas kepada Presiden Putin … bahwa jika dia pindah ke Ukraina, konsekuensi ekonomi bagi ekonominya akan menghancurkan, menghancurkan,” katanya setelah berkomentar tentang tornado mematikan yang melanda Amerika Serikat pada hari Jumat.

Biden, yang berbicara dengan Putin melalui telepon selama dua jam pekan lalu, mengatakan dia telah menjelaskan kepada pemimpin Rusia itu bahwa posisi Rusia di dunia akan berubah “secara mencolok” jika terjadi serangan ke Ukraina.

Biden menghabiskan akhir pekan di rumahnya di Wilmington.

Menteri luar negeri dari Kelompok Tujuh negara demokrasi terkaya pada hari Sabtu mengirim pesan serupa ke Moskow setelah pertemuan di Liverpool, memperingatkan konsekuensi yang mengerikan untuk setiap serangan dan mendesak Moskow untuk kembali ke meja perundingan.

Menteri keuangan G7 bertemu secara virtual pada hari Senin untuk meninjau masalah ekonomi, termasuk inflasi, tetapi juga akan menyentuh sanksi potensial terhadap Rusia jika bergerak melawan Ukraina, kata para pejabat.

Ukraina menuduh Rusia mengumpulkan puluhan ribu tentara dalam persiapan untuk kemungkinan serangan militer skala besar.

Rusia membantah merencanakan serangan apa pun dan menuduh Ukraina dan Amerika Serikat melakukan perilaku tidak stabil, dan mengatakan pihaknya membutuhkan jaminan keamanan untuk perlindungannya sendiri.

Baca Juga :  Luhut Sebut Covid-19 Akan Selalu Ada Dan Menjadi Endemi

Biden pekan lalu berjanji kepada anggota NATO Eropa Tengah lebih banyak dukungan militer di tengah meningkatnya kekhawatiran atas penumpukan itu, yang dikhawatirkan negara-negara di dekat perbatasan Rusia dapat mengakibatkan hasil yang sama seperti pencaplokan wilayah Krimea Ukraina oleh Rusia pada 2014, kata penasihat presiden Lituania.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :