Rupiah Menguat Setelah BI Tahan Suku Bunga Acuan

rupiah menguat
Rupiah menguat

Jakarta, | EGINDO.co – Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis sore menguat setelah Bank Indonesia menahan suku bunga acuan di level 5 persen. Rupiah ditutup menguat 3 poin atau 0,02 persen di level Rp13.985 per dolar AS dibandingkan posisi hari sebelumnya Rp13.988 per dolar AS.

Direktur PT Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi di Jakarta, Kamis, mengatakan, selain pengumuman kebijakan bank sentral, rupiah juga masih dipengaruhi sentimen kesepakatan dagang AS-China. “Kekhawatiran muncul kembali minggu ini. Terlepas dari perjanjian perdagangan AS dan China, momok perang tarif tidak hilang karena para pedagang menunggu kejelasan tentang kesepakatan itu,” ujar Ibrahim.

Selain itu, drama pemakzulan Presiden AS Donald Trump dan juga bank sentral Jepang yang memutuskan menahan suku bunga acuan, mempengaruhi pergerakan rupiah. “Pemakzulan Presiden AS Donald Trump kemungkinan akan mempengaruhi pasar global, namun pemerintah sudah mempunyai strategi tersendiri untuk menangkis gejolak tersebut,” kata Ibrahim

Menurutnya, pemerintah terus melakukan reformasi birokrasi dan pengampunan pajak jilid II. Bank Indonesia juga siap melakukan intervensi di pasar valas dan obligasi di perdagangan Domestic Non Deliverable Forward (DNDF) jika diperlukan.

Rupiah pada pagi hari dibuka menguat Rp13.983 per dolar AS. Sepanjang hari, rupiah bergerak di kisaran Rp13.979 per dolar AS hingga Rp13.994 per dolar AS. Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada Kamis ini menunjukkan, rupiah menguat menjadi Rp13.983 per dolar AS dibanding hari sebelumnya di posisi Rp14.007 per dolar [email protected]

Ant/TimEGINDO.co