Rumah Mantan Pengacara Trump ,Giuliani Digeledah Penyelidik

Rudy Giuliani

New York | EGINDO.co – Agen federal pada Rabu (28 April) menggeledah apartemen dan kantor Rudolph Giuliani di Manhattan, meningkatkan penyelidikan mereka terhadap urusan bisnis Ukraina yang pernah menjadi pengacara pribadi mantan Presiden Donald Trump.

Seorang pengacara Giuliani, 76, membenarkan bahwa surat perintah penggeledahan telah dilaksanakan, dan bahwa pihak berwenang telah menyita telepon genggam dan komputer. Surat perintah tersebut termasuk tuduhan bahwa Giuliani gagal mendaftar sebagai agen asing, pelanggaran hukum lobi.

Sebelum pemilihan presiden 2020, Giuliani memimpin upaya untuk menggali lebih dalam tentang pesaing Demokrat saat itu Joe Biden dan putranya Hunter di Ukraina.

Biden mengalahkan Trump dari Partai Republik dan sekarang menjadi presiden. Dia dan putranya membantah melakukan kesalahan.

Dalam sebuah pernyataan, pengacara Giuliani, Bob Costello, membela kliennya dan mengatakan penyelidikan itu bermotif politik.

“Walikota Giuliani tidak hanya membantah tuduhan ini, tetapi menawarkan dua kali dalam dua tahun terakhir melalui pengacaranya Bob Costello untuk menunjukkan bahwa itu sama sekali tidak benar,” kata pernyataan itu. “Dua kali tawaran itu ditolak.”

 

Costello mengatakan barang elektronik yang disita “penuh” dengan informasi yang dilindungi oleh hak istimewa pengacara-klien.

Costello kemudian mengatakan kepada Reuters bahwa penyelidik juga mengambil laptop, ditambah komputer desktop milik mantan istri Giuliani dari apartemennya, dan bahwa mereka menggeledah kantornya di Park Avenue dan mengambil komputer kerja Jo Ann Zafonte, asisten lama Giuliani.

Zafonte adalah satu dari tiga karyawan Giuliani yang telah menerima panggilan pengadilan untuk tampil di hadapan dewan juri di Manhattan, kata Costello. Dia dijadwalkan tampil pada akhir Mei. Zafonte tidak segera memberikan komentar. Juru bicara Jaksa Penuntut AS Audrey Strauss di Manhattan menolak berkomentar.

Agen federal juga mengeksekusi surat perintah penggeledahan pada hari Rabu di rumah Victoria Toensing dan Joseph diGenova, yang merupakan pasangan, rekan Giuliani dan mantan jaksa, dan menyita ponsel Toensing.

Toensing dan diGenova juga mewakili Dmytro Firtash, seorang oligarki Ukraina yang telah didakwa di Amerika Serikat atas tuduhan penyuapan dan pemerasan dan telah melawan ekstradisi dari Wina.

Jaksa federal telah memeriksa Giuliani selama hampir satu setengah tahun.

Pada November 2019, mereka mencari catatan pembayaran ke Giuliani sebagai bagian dari penyelidikan kriminal aktif, menurut panggilan pengadilan juri yang dilihat oleh Reuters.

Jaksa sedang menyelidiki pencucian uang, penipuan kawat, pelanggaran keuangan kampanye, membuat pernyataan palsu, menghalangi keadilan dan pelanggaran Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing federal (FARA), kata panggilan pengadilan.

FARA mewajibkan “agen dari prinsipal asing tertentu” untuk secara berkala mengungkapkan hubungan mereka dengan mereka, termasuk transaksi keuangan.

“MOMEN SEISMIS”

Meskipun surat perintah penggeledahan tidak berarti Giuliani melakukan kejahatan, itu menandakan bahwa penyidik ​​memiliki alasan untuk meyakini telah terjadi tindakan kriminal, dan meyakinkan hakim bahwa penggeledahan dapat mengungkap bukti kejahatan.

“Ini adalah momen seismik dalam penyelidikan,” kata Jessica Levinson, seorang profesor di Loyola Law School di Los Angeles.

“Ini masalah besar untuk menjalankan perintah penggeledahan tentang seorang pengacara karena masalah hak istimewa pengacara-klien,” tambahnya. “Ini masalah yang lebih besar untuk mengeksekusi surat perintah penggeledahan dari seorang pengacara yang bekerja untuk mantan presiden.”

Giuliani menjadi terkenal pada tahun 1980-an sebagai jaksa penuntut federal Manhattan, mengambil alih para pemimpin keluarga Mafia papan atas dan “raja ikatan sampah” Wall Street, Michael Milken.

Dia kemudian memenangkan ketenaran nasional sebagai “Walikota Amerika” karena membantu Kota New York pulih dari serangan 11 September 2001, dan dinobatkan sebagai Person of the Year majalah Time.

Tetapi citra Giuliani diwarnai oleh hubungannya dengan Ukraina, dan baru-baru ini oleh promosinya atas klaim penipuan yang tidak berdasar untuk membatalkan hasil pemilu tahun lalu dan memberi Trump masa jabatan kedua di Gedung Putih.

PERAN LENGKAP

Giuliani mulai mewakili Trump, sesama Republikan dan rekan lama New Yorker, pada April 2018 sehubungan dengan penyelidikan Penasihat Khusus Robert Mueller terhadap campur tangan Rusia dalam pemilihan presiden 2016.

Di Washington, peran Giuliani sangat kompleks, dengan mantan walikota sering menyatakan dirinya sebagai konsultan bisnis dan pengacara di sektor swasta bahkan saat dia menikmati akses luar biasa ke aula kekuasaan.

Sementara Giuliani belum didakwa melakukan kejahatan, dua mantan rekannya, Lev Parnas dan Igor Fruman, telah didakwa dengan pelanggaran keuangan kampanye dan kejahatan lainnya.

Hunter Biden pernah duduk di dewan direksi Burisma, sebuah perusahaan gas alam Ukraina.

Michael Cohen, mantan pengacara pribadi lainnya untuk Trump dan sekarang menjadi kritikus keras terhadap mantan bosnya, men-tweet setelah pencarian hari Rabu menjadi publik: “Ini dia, teman-teman !!!”

Cohen mengaku bersalah pada 2018 atas dana kampanye, penggelapan pajak, dan kejahatan lainnya dan dijatuhi hukuman tiga tahun penjara. Dia sekarang menjalani hukumannya di kurungan rumah.
Sumber : CNA/SL