Ronaldo Tinggalkan Piala Dunia Sambil Menangis

Ronaldo menangis tinggalkan Piala Dunia
Ronaldo menangis tinggalkan Piala Dunia

Doha | EGINDO.coCristiano Ronaldo meninggalkan Piala Dunia sambil menangis pada hari Sabtu (10 Desember), berjalan menyusuri terowongan dengan mimpinya memenangkan trofi compang-camping.

Maroko meraih kemenangan mengejutkan 1-0 di perempat final atas Portugal, kegembiraan orang Afrika utara sangat bertolak belakang dengan kesengsaraan Ronaldo.

Penyerang Portugal, 37, mungkin tidak akan pernah memiliki kesempatan lain untuk memenangkan trofi terbesar dalam permainan, dan tersingkirnya dari Piala Dunia sangat pahit karena ia memulai permainan sebagai pemain pengganti.

Dengan hasil lain, Ronaldo mungkin merayakan penyamarataan rekor penampilan internasional pria sepanjang masa dengan cap Portugal ke-196, tetapi menit-menit terakhirnya sangat menyedihkan.

Segera setelah peluit akhir dibunyikan, Ronaldo pergi, menuju terowongan dengan air mata mengalir di wajahnya, mengabaikan para pemain Maroko yang bergegas ke fans mereka untuk merayakannya.

Baca Juga :  Qatar Izinkan Jual Bir Di Piala Dunia 3 Jam Sebelum Kickoff

“Jika Anda mengambil dua orang yang paling kecewa mungkin itu adalah Cristiano Ronaldo dan saya sendiri,” kata pelatih Portugal Fernando Santos.

“Tentu saja kami kesal, tentu saja itu memengaruhi kami, itu bagian dari permainan, itu bagian dari pekerjaan.”

Ronaldo memenangkan Euro 2016 bersama negaranya, meskipun ditarik keluar karena cedera saat menang atas Prancis di final dan menonton dari pinggir lapangan saat Eder menjadi pahlawan negaranya.

Piala Dunia tetap menjadi impian bagi Ronaldo dan negaranya, tetapi mereka gagal melawan paket kejutan Maroko.

Dalam keputusan yang mengejutkan, Ronaldo diturunkan ke bangku cadangan melawan Swiss saat Portugal meraih kemenangan 6-1 di babak 16 besar dan Santos mempertahankan rencana itu.

Baca Juga :  Maroko Ukir Sejarah Kalahkan Portugal 1-0,Maju Ke Semifinal

Namun, tak lama setelah jeda, dengan timnya tertinggal dari gawang Youssef En-Neysri, Santos memasukkan Ronaldo dan Joao Cancelo, mencari pencetak gol terbanyak sepanjang masa untuk menyelamatkan mereka.

Ronaldo berjuang untuk terlibat dalam permainan, dengan Maroko mengerumuninya setiap kali bola sudah dekat.

Striker itu hanya memiliki satu pukulan ke gawang, tetapi kiper Maroko Yassine Bounou dengan cepat turun untuk menggagalkannya.

Ditanya apakah dia menyesal memulai dengan Ronaldo di bangku cadangan, pelatih menyatakan dia puas dengan pilihannya.

“Saya tidak menyesal, saya pikir ini adalah tim yang bermain sangat baik melawan Swiss,” tambah Santos.

“Cristiano adalah pemain hebat, dia masuk ketika saya pikir itu perlu, jadi tidak, saya tidak menyesal.”

Baca Juga :  Lewis Dicalonkan Untuk Menjadi Presiden FIS Wanita Pertama

Setelah bangkit dari kekecewaan Piala Dunia, Ronaldo harus memutuskan masa depannya dalam permainan di level klub.

Penyerang dan Manchester United berpisah dengan perceraian pahit di awal turnamen dan Ronaldo saat ini tanpa klub.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :