Risiko Penyelenggaraan Olimpiade Harus Dipertimbangkan

Naomi Osaka
Naomi Osaka

Tokyo | EGINDO.co – Naomi Osaka dari Jepang mengatakan pada hari Minggu bahwa meskipun dia telah menghabiskan seluruh hidupnya menunggu untuk bersaing di Olimpiade, risiko mengadakan Olimpiade Tokyo di tengah pandemi COVID-19 yang mengamuk harus terus didiskusikan dengan hati-hati.

Survei opini telah menunjukkan bahwa sebagian besar orang Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini karena kekhawatiran tentang virus korona, dan Tokyo sendiri saat ini berada dalam keadaan darurat untuk menjinakkan peningkatan infeksi.

Osaka, petenis putri nomor dua dunia dan salah satu atlet top Jepang, mengatakan pementasan Olimpiade harus tetap menjadi topik diskusi selama topik tersebut “membuat orang sangat tidak nyaman”.

“Tentu saja saya ingin Olimpiade terjadi, tapi saya pikir ada begitu banyak hal penting yang terjadi, terutama tahun lalu,” katanya dalam konferensi pers menjelang Italia Terbuka. “Banyak hal tak terduga telah terjadi.

“Bagi saya, saya merasa jika itu menempatkan orang pada risiko … maka itu pasti harus menjadi diskusi, yang menurut saya seperti sekarang. Pada akhirnya saya hanya seorang atlet, dan ada seluruh pandemi sedang terjadi, jadi, ya. ”

Jepang telah mencatat lebih dari 600.000 kasus virus korona dan lebih dari 10.500 kematian, tetapi kampanye inokulasinya sejauh ini relatif lambat, dengan hanya sekitar 2 persen dari populasi sekitar 126 juta telah menerima setidaknya satu dosis vaksin.

 

Perdana Menteri Yoshihide Suga berjanji pada hari Jumat untuk mempercepat upaya vaksinasi pemerintah, dengan mengatakan itu bertujuan untuk memberikan 1 juta suntikan sehari.

Osaka, yang pada usia 23 tahun telah memenangkan AS Terbuka dan Australia Terbuka dua kali, mengatakan bahwa dia telah divaksinasi untuk melawan COVID-19, dan menambahkan bahwa tidak tepat untuk “memaksa” orang untuk diinokulasi.

“Akan ada banyak orang yang masuk ke negara ini, jadi mereka pasti harus membuat keputusan yang tepat tentang itu,” katanya.

“Saya telah divaksinasi (tetapi) saya pikir pada akhirnya Anda tidak dapat memaksa siapa pun untuk divaksinasi.”
Sumber : CNA/SL