Ribuan Pengunjuk Rasa pro-Navalny Berkumpul Di Moskow

Pengunjuk Rasa Pro-Navalny Di Moskow

Moskow | EGINDO.co – Ribuan pendukung Alexei Navalny turun ke jalan Moskow pada Rabu (21 April) untuk memprotes penahanannya dan mendukung seruan agar kritikus Kremlin yang mogok makan itu diberikan perawatan medis yang tepat.

Menentang peringatan dan kehadiran polisi yang besar, para pengunjuk rasa di Moskow berbaris melalui pusat kota dekat Kremlin meneriakkan “Kebebasan” dan “Putin adalah pencuri!”, Hanya beberapa jam setelah Presiden Vladimir Putin menyampaikan pidato kenegaraan tahunannya.

Meskipun kerumunan besar berkumpul, protes itu tidak sebesar demonstrasi pro-Navalny yang terlihat awal tahun ini, ketika puluhan ribu orang berunjuk rasa dan ribuan ditangkap.

Polisi mengatakan 6.000 orang telah berkumpul di Moskow.

“Ini adalah pertarungan untuk masa depan, kami tidak memiliki apapun di sini,” kata pengunjuk rasa berusia 51 tahun Andrei Zamyatin kepada AFP di pusat kota Moskow.

“Navalny mencoba mengubah sistem dan dihukum karenanya.”

Di kota kedua Rusia, Saint Petersburg, sekitar 4.500 pengunjuk rasa berkumpul, kata polisi.

‘KAMI AKAN DIPENJARAKAN’

Di pusat kota Vladimir – yang merupakan rumah bagi sebuah penjara tempat Navalny saat ini ditahan di bawah pengawasan medis – sekitar 200 orang berunjuk rasa, seorang koresponden AFP melaporkan.

Para pengunjuk rasa berbaris melalui pusat kota sementara polisi mendesak orang-orang untuk membubarkan diri.

Maria Taikova, seorang pengunjuk rasa berusia 60 tahun di Vladimir, mengatakan polisi ditahan karena protes Rabu mungkin menjadi yang terakhir bagi Rusia selama bertahun-tahun yang akan datang ketika jaksa berusaha untuk melarang Yayasan Anti-Korupsi Navalny.

“Itu akan dicap ‘ekstremis’ dan kami semua akan dipenjara,” katanya kepada AFP.

Demonstrasi sebelumnya terjadi di kota-kota lain termasuk Vladivostok di Timur Jauh, dan Novosibirsk, Irkutsk dan Tomsk di Siberia, dengan polisi mengatakan lebih dari 14.000 orang telah melakukan protes di 29 kota.

Polisi telah mengeluarkan peringatan agar tidak ikut serta dalam “pertemuan ilegal” dan menahan lebih dari 1.000 orang di seluruh negeri, menurut kelompok pemantau OVD-Info.

Sekutu angkatan laut Lyubov Sobol dan juru bicaranya Kira Yarmysh ditahan menjelang unjuk rasa.

Para pengunjuk rasa menuntut Navalny, yang melakukan mogok makan tiga minggu lalu, dibebaskan atau setidaknya diberikan perawatan medis yang layak setelah dokternya mengatakan kesehatannya menurun dan dia bisa mati “kapan saja”.
Mereka yang ambil bagian mengatakan bahwa mereka yakin penting untuk bergabung dengan demonstrasi, tetapi hanya sedikit yang mengharapkan Kremlin untuk mendengarkan.

“Saya tidak berpikir protes ini dapat menyelamatkan Navalny. Setidaknya perlu ada 200.000 hingga 300.000 orang di jalan-jalan,” kata pengunjuk rasa Alexander Butuzov, 51 tahun.

Navalny ditangkap ketika dia kembali ke Rusia pada Januari setelah berbulan-bulan memulihkan diri di Jerman dari racun saraf yang hampir fatal yang dia tuduhkan pada Kremlin – sebuah tuduhan yang ditolaknya.

Dia dijatuhi hukuman dua setengah tahun atas tuduhan penipuan lama yang menurut para pendukungnya bermotivasi politik dan telah menjalani hukuman di koloni hukuman sekitar 100 kilometer timur Moskow.

Kesehatannya menurun sejak dia melakukan mogok makan untuk menuntut perawatan medis yang tepat untuk berbagai penyakit.
Sumber : CNA/SL