Ribuan Penduduk Asli Peru Terpapar Zat Beracun

Penduduk Asli Peru Terpapar Zat Beracun
Penduduk Asli Peru Terpapar Zat Beracun

Lima | EGINDO.co – Ribuan penduduk asli Peru yang tinggal di dekat proyek pertambangan besar menghadapi krisis kesehatan setelah dinyatakan positif mengandung logam tingkat tinggi dan zat beracun, kata Amnesty International dalam laporan yang diterbitkan pada Selasa (18 Mei).

Mereka menuduh pemerintah Peru “gagal” dalam kewajiban kesehatannya terhadap penduduk asli K’ana di provinsi Espinar tenggara, di wilayah Cusco yang merupakan rumah bagi objek wisata paling populer di negara itu, Machu Picchu.

Penelitian yang dilakukan antara 2018 dan 2020 pada 11 komunitas adat di daerah tersebut menemukan bahwa 8.000 orang dipengaruhi oleh timbal, arsenik, kadmium, merkuri dan mangan tingkat tinggi, kata kepala penelitian Maria Jose Veramendi kepada AFP.

“Bukti ilmiah dan independen ini menunjukkan bahwa masyarakat di Espinar sedang menghadapi krisis kesehatan yang memerlukan tanggapan segera dan tegas dari pemerintah,” kata Erika Guevara-Rosas, direktur Amnesty International untuk Amerika.

“Pihak berwenang harus bertindak untuk menjamin hak atas kesehatan penduduk dan mencegah Espinar terus menjadi contoh lain dari kegagalan sistem kesehatan Peru.”

Pengujian terhadap 150 sukarelawan menemukan bahwa 78 persen memiliki kadar logam dan zat beracun yang menimbulkan risiko bagi kesehatan mereka.

“Dengan pengecualian mangan, yang merupakan elemen berguna dalam tubuh manusia dalam jumlah yang sangat kecil, tidak ada logam lain dan zat beracun yang disebutkan memainkan peran penting dalam fungsi tubuh manusia,” kata laporan itu.

“Sebaliknya, timbal, kadmium dan merkuri beracun bahkan pada tingkat yang rendah di dalam tubuh dan arsenik, terutama arsen anorganik, sangat beracun.”

NEGARA PERTAMBANGAN

Peru adalah salah satu penghasil tembaga, emas, perak, seng, dan timah terbesar di dunia.

Pertambangan menyumbang 16 persen dari investasi swasta Peru selama dekade terakhir, mewakili 60 persen ekspor dan menghasilkan 1,8 juta pekerjaan langsung dan tidak langsung.

Veramendi mendesak otoritas kesehatan untuk “membuat program pengawasan epidemiologi permanen di Espinar untuk menentukan dampak total pada populasi yang terpapar.”

Dia mengatakan penduduk mengeluh selama studi tentang sakit kepala, ginjal, prostat dan masalah gigi, gangguan perut dan bahkan tumor kanker pada dua orang.

Peru telah dilanda kerusuhan sosial di daerah yang dekat dengan pertambangan dan produksi hidrokarbon selama beberapa dekade.

Keadaan darurat diberlakukan di beberapa provinsi selatan, termasuk Espinar, pada 2015 setelah protes meletus terhadap proyek produksi tembaga Las Bambas – yang terbesar di negara itu – menewaskan empat orang.

Menurut kantor ombudsman, konflik seputar kegiatan pertambangan mewakili 41 persen konflik sosial di negara ini.
Amnesty International mengatakan negara bagian mengakui bahwa 10 juta penduduk – hampir sepertiga populasi – berisiko terpapar logam berat, dengan lebih dari 20 persen (6,8 juta) berisiko terkena metaloid seperti arsen.

Veramendi menambahkan bahwa “perusahaan swasta memiliki kewajiban untuk tidak melanggar hak asasi manusia penduduk, dan negara memiliki tanggung jawab esensial untuk mengawasi tanggung jawab perusahaan itu.”
Sumber : CNA/SL