Ribuan Orang Australia – NZ Berkumpul Hormati Pasukan ANZAC

Ribuah Orang Australia - NZ Berkumpul Hormati Pasukan ANZAC
Ribuah Orang Australia - NZ Berkumpul Hormati Pasukan ANZAC

Sydney | EGINDO.co – Ribuan warga Australia dan Selandia Baru menghadiri kebaktian fajar Hari Anzac pada hari Minggu (25 April) untuk menghormati angkatan bersenjata mereka, setahun setelah menandai kesempatan khidmat dari isolasi jalan masuk mereka.

Kedua negara sebagian besar kembali ke layanan tatap muka setelah pembatalan pawai dan upacara pada tahun 2020 karena pembatasan virus corona membuat banyak orang merayakan hari peringatan tahunan di rumah.

Hari Anzac menandai pendaratan 1915 Korps Angkatan Darat Australia dan Selandia Baru di Gallipoli, di tempat yang sekarang Turki, selama Perang Dunia I untuk menghadapi pasukan Ottoman yang didukung Jerman.

Sementara sebagian besar negara memperingati kemenangan militer, Selandia Baru dan Australia fokus pada kampanye delapan bulan naas yang menelan korban lebih dari 11.000 jiwa bagi negara-negara muda.

Pada pertemuan di Museum Peringatan Perang di Auckland Minggu pagi, Perdana Menteri Jacinda Ardern menyoroti pengorbanan wanita dalam perang.

“Mereka berani dan bersemangat selama kondisi yang paling mengerikan,” katanya. “Ini adalah wanita yang membuka jalan bagi wanita untuk sepenuhnya diintegrasikan ke dalam kekuatan pertahanan kita yang kita kenal sekarang, di angkatan udara kita, angkatan laut kita dan di tentara kita.”

Peringatan tersebut sekarang meluas ke setiap konflik yang diikuti negara-negara dalam dekade berikutnya, termasuk perang di Korea, Vietnam, dan Afghanistan.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan tahun ini sebuah “babak dalam sejarah kita akan segera berakhir” setelah pengumuman pekan lalu bahwa negara itu akan menarik pasukannya yang tersisa dari Afghanistan sejalan dengan jadwal AS untuk pergi pada September.

Berbicara di sebuah tugu peringatan resmi di Canberra, Morrison mengatakan perang terpanjang Australia telah menimbulkan “kerugian besar” bagi bangsa itu.

“Empat puluh satu orang Australia tewas di Afghanistan, yang secara khusus kami ingat dan hormati pagi ini,” katanya. “Lebih dari 39.000 orang Australia telah bertugas dalam operasi untuk mendukung misi Australia di Afghanistan, banyak yang membawa luka dan luka perang, terlihat dan tidak terlihat.”

Keberhasilan kedua negara dalam menahan penyebaran COVID-19 memungkinkan banyak layanan peringatan publik dan parade untuk terus berlanjut, meskipun dengan kerumunan yang terbatas di Australia dan upacara dibatalkan di kota Perth yang terkunci.

Sumber : CNA/SL