Restrukturisasi Jalur E-Gate Johor Untuk Kurangi Kemacetan

Gerbang Elektronik (e-gates) di Johor Bahru
Gerbang Elektronik (e-gates) di Johor Bahru

Iskandar Puteri, Johor | EGINDO.co – Langkah-langkah untuk mengurangi kemacetan di kompleks Bea Cukai, Imigrasi, dan Karantina (CIQ) Johor Bahru termasuk di antara inisiatif yang diumumkan selama pengajuan anggaran negara Johor 2023 pada Kamis (1 Desember).

Dalam menghitung anggaran, menteri utama Johor Onn Hafiz Ghazi mencatat bahwa sejak perbatasan internasional dibuka kembali sepenuhnya pada 1 April, rata-rata 211.000 orang melewati Bangunan Sultan Iskandar (BSI) yang menampung CIQ setiap hari. Dia mengatakan bahwa langkah-langkah akan diterapkan untuk mengurangi kemacetan di Causeway.

Mr Onn Hafiz mengatakan bahwa di antara langkah-langkah yang akan dilaksanakan termasuk restrukturisasi jalur untuk sepeda motor dan mobil masuk serta keluar Johor.

Untuk mempercepat proses imigrasi bagi warga Malaysia, ia menambahkan akan ada lebih banyak gerbang elektronik (e-gates) bagi mereka yang lewat dengan berjalan kaki atau menggunakan bus.

Baca Juga :  Shimao Akan Bayar Utang US$11,8 Miliar Selama 3-8 Tahun

“Akan ada lebih banyak e-gate untuk orang Malaysia, dari 14 menjadi 32 unit di titik masuk dan 14 menjadi 26 unit di titik keluar,” tambahnya.

Mr Onn Hafiz juga mengumumkan bahwa orang asing akan segera dapat menggunakan gerbang elektronik untuk proses imigrasi otomatis.

“Departemen Imigrasi akan memperluas penggunaan e-gates untuk orang asing. Ini akan mengurangi kemacetan di BSI,” kata Pak Onn Hafiz.

Dia juga menyoroti bahwa pemerintah negara bagian sedang mempelajari kelayakan untuk mengizinkan kendaraan ringan menggunakan jalur truk “sebagai rute alternatif” selama jam sibuk.

“Ini akan melibatkan peningkatan loket untuk kenyamanan pengemudi mobil,” tambahnya.

Dalam pidatonya, Mr Onn Hafiz mengatakan bahwa pembukaan kembali perbatasan darat antara Malaysia dan Singapura sangat menguntungkan Johor.

Dia mengatakan bahwa pada tahun 2022, Johor menarik investasi sebesar RM60,9 miliar (US$13,82 miliar), tertinggi di antara semua negara bagian di Malaysia. Dia menambahkan bahwa pengangguran di Johor juga turun dari 4 persen pada kuartal ketiga 2021 menjadi 2,5 persen pada 2022, terendah di antara semua negara bagian.

Baca Juga :  China Mengendalikan Ant Grup Jack Ma Dengan Perombakan

APBN 2023 yang bertemakan “Maju Johor: Sejahtera Bersama Rakyat” diharapkan akan menghasilkan surplus, kata Menkeu.

Pendapatan Johor untuk tahun 2023 diperkirakan mencapai RM1,73418 miliar sementara pengeluarannya diperkirakan sebesar RM1,73174 miliar, menghasilkan surplus bersih sekitar RM2,44 juta.

Ini terjadi setelah dua tahun defisit anggaran di negara bagian selatan.

Di antara inisiatif lain yang akan dilaksanakan adalah peningkatan jalan raya di Johor Bahru untuk meningkatkan pergerakan orang di dalam dan sekitar proyek Link Johor Bahru-Singapore Rapid Transit System (RTS).

Mr Onn Hafiz mengatakan bahwa RM371 juta akan disisihkan untuk meningkatkan jalan tol Eastern Dispersal Link, serta jalan-jalan yang biasanya padat Jalan Lingkaran Dalam dan Jalan Tebrau.

Baca Juga :  Ant Group Bedakan Bisnis Pinjaman Konsumen Jiebei Dari Bank

RTS Link adalah layanan antar-jemput kereta api sepanjang 4 km antara terminal Singapura di stasiun Woodlands North dan terminal Malaysia di stasiun Bukit Chagar di Johor Bahru.

Saat mulai beroperasi pada akhir 2026, layanan ini diharapkan memiliki kapasitas hingga 10.000 penumpang per jam di setiap arah.

Mr Onn Hafiz menambahkan bahwa pemerintah negara bagian juga ingin meningkatkan penawaran pariwisatanya dengan mengembangkan atraksi di wilayah Johor Bahru yang lebih luas.

Ini termasuk dana yang disisihkan untuk mengembangkan taman nasional, Kebun Binatang Johor, museum Royal Abu Bakar, dan air terjun Kota Tinggi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :