Restoran,Bar Jepang Sambut Kembali Tamu Saat Covid-19 Mereda

Restoran Jepang
Restoran Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Angin topan dan hujan meredam suasana yang mungkin lebih meriah di Tokyo pada Jumat (1 Oktober), karena restoran diizinkan untuk menjual alkohol dan tetap buka setelah dicabutnya keadaan darurat COVID-19 terbaru.

Jepang dengan hati-hati melonggarkan pembatasan yang telah berlaku di sebagian besar negara selama hampir enam bulan.

Tokyo melaporkan total 200 kasus COVID-19 baru pada hari Jumat, penurunan tajam dari lebih dari 5.000 per hari pada Agustus di tengah gelombang kelima yang didorong oleh varian Delta menular yang membawa sistem medis ke jurang.

Pembatasan, yang dimaksudkan untuk menumpulkan infeksi dengan mengurangi mobilitas dan interaksi, sangat ketat di sektor jasa.

Minoru Sasaki, presiden perusahaan grosir minuman keras Sasaki Co, mengatakan sekitar 20 persen pelanggannya harus menutup pintu mereka selama pandemi, dan dia lega bahwa orang sekarang bisa minum lagi di restoran.

“Aku benar-benar senang!” Sasaki mengatakan tentang pelonggaran. “Para karyawan menantikan untuk kembali ke bisnis. Sampai sekarang, mereka telah berbicara tentang bagaimana mereka harus diet untuk menurunkan berat badan yang mereka peroleh sementara itu. Semua orang berpikir positif, yang merupakan hal besar. Tolong.” Bisnis besar dan kecil siap menyambut para peminum mulai Jumat, bahkan saat hujan turun.

PESANAN BIR JUMP

Suntory Holdings mengatakan pesanan untuk tong dan botol bir naik 230 persen menjelang Jumat, dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Aula bir yang dijalankan oleh Kirin Holdings dan Sapporo Holdings dibuka kembali dengan kontrol infeksi yang ditingkatkan, seperti partisi plastik, pengukur kualitas udara, dan batasan jumlah orang per pesta.

Tetapi bahkan ketika kasus mereda dan jumlah orang Jepang yang divaksinasi lengkap mencapai 60 persen dari populasi – di atas tingkat di Amerika Serikat – para ahli kesehatan masyarakat khawatir tentang kemungkinan rebound musim dingin ini yang dapat mengirim negara itu kembali ke situasi darurat lainnya. .

Baca Juga :  Semua Negara Tengah Berjuang Mulai Sehatkan APBN Mereka

“Setelah keadaan darurat yang begitu lama, mulai hari ini akan ada banyak orang yang ingin keluar, dan itu dapat menyebabkan pemulihan yang lebih cepat,” kata Koji Wada, profesor kesehatan masyarakat di Universitas Kesehatan dan Kesejahteraan Internasional di Tokyo.

“Rebound ini cenderung terjadi dalam waktu sekitar tiga minggu ketika tidak ada vaksin, jadi poin kuncinya adalah melihat bagaimana kita melakukannya di luar waktu itu sekarang setelah vaksinasi telah berkembang, dan juga waspada terhadap kemungkinan memburuknya situasi sekitar November. ,” dia menambahkan. Bahkan mulai hari ini, beberapa pembatasan sukarela akan tetap berlaku.

Restoran dan bar hanya dapat menyajikan alkohol sampai jam 8 malam dan diminta tutup pada jam 9 malam.

Pemerintah mengatakan pembatasan tersebut dapat dicabut lebih lanjut dengan penerapan sistem untuk memeriksa vaksinasi atau status pengujian COVID-19, tetapi rincian tentang rencana tersebut masih samar.

Sepanjang pandemi, Jepang telah menghindari jenis penguncian keras pada perdagangan dan perjalanan yang diberlakukan di Eropa dan Amerika Serikat, sebagian besar mengandalkan permintaan yang kuat dan tekanan sosial untuk mendapatkan kepatuhan dari publik.

Tapi tidak semua orang ikut bermain. Global-Dining, yang mengelola 43 restoran termasuk salah satu yang menginspirasi film “Kill Bill: Volume I”, telah menggugat pemerintah Tokyo karena mencoba memberlakukan pembatasan jam operasional dan penjualan alkohol.

“Saya tidak berpikir kami akan melakukan sesuatu yang istimewa,” kata Kepala Eksekutif Kozo Hasegawa tentang pelonggaran pembatasan. “Kami telah mengoperasikan restoran kami seperti biasa kecuali yang ada di pusat perbelanjaan.”

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :