Restoran Inggris Akan Dibuka Kembali Meski Ada Kekhawatiran

Bar, Kafe, Restoran akan diizinkan buka
Bar, Kafe, Restoran akan diizinkan buka

London | EGINDO.co – Senin akan menjadi hari yang penting di sebagian besar wilayah Inggris, karena bar, kafe, dan restoran akan diizinkan untuk melayani pelanggan di dalam tempat mereka.

Setelah penguncian musim dingin yang panjang, hingga enam orang dari dua rumah tangga yang berbeda akan diizinkan untuk bersosialisasi di dalam ruangan. Hingga 30 orang di Inggris dapat bertemu dan bergaul di luar ruangan, sementara Irlandia Utara akan meninjau tindakannya minggu depan.

Meskipun hari Minggu lebih dingin daripada rata-rata di London barat pada bulan Mei, pelanggan mengantri di luar toko kue Chateau Dessert. Anette Megyaszai adalah pemilik dan pendiri bisnis, dan dia hanyalah salah satu dari banyak pemilik bisnis yang tidak sabar menunggu aturan COVID-19 dilonggarkan.

“Itu adalah garis hidup yang sangat besar,” katanya.

“Ini enam bulan perjuangan dan kami akhirnya dapat melayani pelanggan di dalam, memaksimalkan ruang, mengalokasikan area aman yang baik – kami memiliki dua lantai untuk diisi, dan saya tidak sabar untuk mengisinya.”

Keyakinan kembali dan begitu juga pelanggan – terutama karena lebih dari 55 juta orang di Inggris telah menerima satu atau dua suntikan vaksin sejauh ini.

Tapi ini tahun yang berat. Sepersepuluh restoran Inggris tidak akan dibuka kembali menurut satu survei, yang mengatakan bahwa ribuan perusahaan telah tutup, dengan hampir 10 persen lebih sedikit restoran yang beroperasi dibandingkan sebelum pandemi dimulai.

Bahkan restoran yang sangat dihormati dengan bintang Michelin diberikan kepada mereka, harus beradaptasi dan sering meminjam untuk menjaga bisnis mereka tetap berjalan.

Clare Smyth, koki yang diakui Michelin, berkata: “Orang-orang telah meminjam banyak uang. Hutang itu perlu dilunasi. Jadi, saat kita bergerak maju, tuan tanah akan meminta sewa. Ada banyak hal akan terjadi dalam enam bulan hingga satu tahun ke depan dan saya pikir itu mungkin waktu yang paling menantang untuk bisnis. ”

Sementara Wales, Skotlandia, dan Irlandia Utara telah mengikuti peraturan penguncian COVID-19 yang sedikit berbeda, pemerintah Inggris, yang menetapkan kebijakan di Inggris, ingin menghapus sebagian besar pembatasan COVID-19 hanya dalam lima minggu.

Tetapi juga menghadapi kritik karena tidak segera menanggapi varian yang pertama kali ditemukan di India, yang menyebar di beberapa bagian Inggris.

Varian tersebut diyakini mungkin 50 persen lebih dapat ditularkan. Ada kecemasan tentang seberapa resisten vaksin terhadap jenis virus ini.

Jika itu menyebar, mungkin sulit bagi pemerintah untuk memberlakukan kembali aturan jarak sosial setelah pembukaan kembali besar-besaran bulan ini.

Pada acara berita TV hari Minggu, Matt Hancock, Sekretaris Kesehatan Inggris, mengakui bahwa para menteri khawatir.

“Varian baru adalah salah satu risiko terbesar untuk pembukaan ini karena kecepatan penularan yang satu ini. Ini benar-benar dapat menyebar seperti api di antara kelompok yang tidak divaksinasi,” katanya.
“Oleh karena itu, kami perlu mendapatkan sebanyak mungkin orang yang divaksinasi, terutama pada mereka yang paling rentan untuk dirawat di rumah sakit.”

Bosnya, Perdana Menteri Boris Johnson, membela keputusannya untuk tidak melarang perjalanan dari India lebih awal dari 23 April.

Meski India melaporkan lonjakan kasus lebih dari dua minggu sebelumnya. Varian B.1.617.2 tersebut tentunya mengkhawatirkan para ahli kesehatan. Asosiasi Medis Inggris adalah yang terbaru menanyakan seberapa bijaknya untuk mencabut pembatasan COVID-19 sementara ada begitu banyak ketidakpastian tentang varian di Inggris.

Namun, pemilik kafe dan restoran seperti Anette ingin membuka kembali dan berharap virus akan surut, sehingga keuntungan mereka bisa kembali.

“Kami masih mungkin melihat untuk mulai membayar tarif bisnis mulai Juni dan seterusnya, mungkin dengan tarif yang diturunkan,” katanya.

“Skema cuti akan segera berakhir di musim panas, jadi berapa pun tabungan yang kami miliki, secara finansial selama setahun terakhir, kami habis. Harus berdiri sendiri mulai Juni dan seterusnya, atau Juli dan seterusnya, adalah hal yang menakutkan. . ”

Karena sebagian besar wilayah melonggarkan aturan COVID-19, pengujian lonjakan terjadi di beberapa kota dan kota di Inggris, di mana varian virus telah terdeteksi – termasuk Bolton, Blackburn dan beberapa wilayah London, serta Sefton, Worcestershire, dan Nottingham.
Sumber : CGTN/SL