Resorts World Sentosa Didenda S$2,25 juta oleh GRA

Resorts World Sentosa - Singapura
Resorts World Sentosa - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Resorts World Sentosa (RWS) didenda S$2,25 juta (US$1,7 juta) oleh Otoritas Regulasi Perjudian (GRA) karena gagal melakukan pemeriksaan uji tuntas saat menerima uang tunai sebesar S$5.000 atau lebih dari pihak ketiga untuk disetorkan ke pelanggan. akun.

Operator kasino diharuskan melakukan pemeriksaan tersebut terhadap deposan ketika mereka menerima uang tunai sebesar S$5.000 atau lebih, kata GRA dalam siaran persnya, Jumat (8 Desember).

Denda tersebut merupakan hukuman terbesar yang dijatuhkan GRA kepada operator kasino selama ini.

Pada tahun 2020, GRA mengarahkan operator kasino RWS dan Marina Bay Sands untuk melakukan peninjauan terhadap “aktivitas pelanggan tertentu”. RWS kemudian menemukan ketidakpatuhan pada beberapa transaksi dan melaporkannya ke GRA.

Investigasi lebih lanjut yang dilakukan oleh GRA mengungkapkan bahwa antara bulan Desember 2016 dan Desember 2019, RWS gagal melakukan pemeriksaan uji tuntas pelanggan untuk transaksi tertentu di mana karyawan mengumpulkan uang tunai sebesar S$5.000 atau lebih dari pihak ketiga untuk disetorkan ke rekening pelanggan RWS.

Baca Juga :  Permen Karet Rasa Ganja,Pijat Di Thailand,Singapura Waspadai

“Saat menerima setoran tunai tersebut, RWS gagal mengungkap identitas penyimpan pihak ketiga,” kata GRA.

“RWS tidak mencatat informasi identitas yang diperlukan, juga tidak memverifikasi identitas ini menggunakan sumber yang dapat diandalkan dan independen sebagaimana disyaratkan berdasarkan Peraturan Kontrol Kasino (Pencegahan Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme),” tambahnya.

Ada kegagalan sistemik dalam “kontrol tertentu”, yang mengakibatkan kegagalan RWS dalam mendeteksi pelanggaran, kata regulator.

GRA telah membatalkan izin pegawai khusus salah satu pegawai yang terlibat pelanggaran.

Lisensi karyawan khusus kasino dikeluarkan oleh GRA kepada orang-orang yang bekerja di fungsi terkait kasino atau membuat keputusan mengenai pengoperasian kasino.

Pihaknya sedang melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk menilai kesalahan karyawan lain yang terlibat.

Baca Juga :  1.761 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 6 Orang

Menanggapi pertanyaan CNA, regulator mengatakan mereka tidak dapat memberikan “sejumlah pasti karyawan RWS yang terlibat” karena penyelidikan sedang berlangsung.

“GRA memandang serius penyimpangan tersebut dan tidak akan ragu untuk mengambil tindakan disipliner terhadap operator kasino yang bersalah. GRA akan terus melakukan pengawasan ketat atas kepatuhan operator terhadap persyaratan peraturan kami,” kata regulator.

Ia menambahkan bahwa RWS mengambil tindakan cepat untuk meningkatkan prosesnya dan melibatkan pihak independen untuk meninjau prosedur operasi standar mereka.

Genting Singapore, pemilik RWS, mengatakan dalam pengajuan di Singapore Exchange (SGX) bahwa tidak ada bukti pelanggaran pidana atau pencucian uang, dan tidak ada laporan polisi yang dibuat.

Menanggapi pertanyaan CNA, Genting Singapura mengatakan: “Ketika kami menemukan penyimpangan dalam pelaksanaan uji tuntas pada tahun 2020, kami segera melaporkannya ke GRA dan bekerja sama sepenuhnya dalam penyelidikannya.

Baca Juga :  Operasional Bandara Ngurah Rai Disesuaikan Selama KTT G20

“Selanjutnya, kami telah mengambil tindakan untuk memastikan kepatuhan dengan menerapkan peningkatan teknologi, meningkatkan proses, dan mengintensifkan pelatihan karyawan.”

Ia menambahkan bahwa pihaknya akan terus memantau semua standar kepatuhan dan bekerja sama dengan GRA untuk memperkuat efektivitas proses, pengendalian dan pelatihannya.

Hukuman finansial yang dijatuhkan oleh GRA tidak akan berdampak material terhadap aset berwujud bersih konsolidasi dan laba per saham grup untuk tahun keuangan yang berakhir pada 31 Desember 2023,” kata perusahaan itu dalam pengajuan SGX.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :