Rencana Nippon Steel Selesaikan Kesepakatan Baja AS Akhir Tahun

Nippon Steel - Jepang
Nippon Steel - Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Produsen baja terkemuka Jepang, Nippon Steel, tetap berpegang pada rencananya untuk menyelesaikan kesepakatan pembelian baja AS pada akhir tahun, yang diharapkan dapat meningkatkan produksi dan keuntungan, kata perusahaan itu pada hari Kamis, meskipun ada penolakan terhadap transaksi di AS.

Pada bulan Desember, Nippon Steel menawarkan hampir $15 miliar untuk mengambil alih US Steel yang ikonik, yang memicu perlawanan dari Presiden Joe Biden dan Donald Trump, yang kemungkinan akan menjadi penantangnya dalam pemilu 5 November, serta dari serikat pekerja United Steelworkers (USW).

“Produk baja AS akan tetap ditambang, dilebur, dan dibuat di Amerika, serta akan terus memasok produk baja canggih ke industri Amerika,” kata Nippon Steel.

Mereka menegaskan kembali pedoman terbarunya untuk menyelesaikan kesepakatan pada akhir tahun, sambil menunggu persetujuan AS.

Baca Juga :  Biden, Putin Akan Bertemu Di Jenewa Pada 16 Juni

Bulan ini, Nippon Steel memindahkan tenggat waktu dari akhir September setelah Departemen Kehakiman AS meminta rincian lebih lanjut dan materi dalam tinjauan antimonopoli. Komisi Eropa telah menyetujui kesepakatan tersebut.

Pengambilalihan ini akan meningkatkan kapasitas baja mentah global Nippon Steel menjadi 86 juta ton per tahun, mendekati target 100 juta ton, dan meningkatkan laba bisnis menjadi 1 triliun yen setelah Maret 2025 dari 935 miliar yen tahun lalu.

Untuk mendapatkan dukungan dari USW, Nippon Steel telah berjanji untuk memindahkan kantor pusatnya di Amerika ke Pittsburgh, tempat US Steel bermarkas, dan menawarkan komitmen khusus mengenai keamanan kerja dan investasi tambahan jika kesepakatan tersebut berhasil.

Takahiro Mori, wakil ketua Nippon Steel dan negosiator utama dalam pengambilalihan tersebut, mengatakan dalam sebuah pengarahan bahwa berkat kesepakatan itu, perusahaan AS akan tumbuh, menambah lapangan kerja dan keuntungan.

Baca Juga :  Takeda:Kesalahan Manusia Penyebab Kontaminasi Vaksin Moderna

“Tidak ada yang berubah dalam tekad kuat kami untuk menyelesaikan kesepakatan sedini mungkin,” kata Mori, seraya menambahkan bahwa ‘politik tampaknya mempengaruhi’ penundaan persetujuan USW.

US Steel berbasis di negara bagian Pennsylvania, yang merupakan lokasi penting bagi kedua kandidat. “Ini sudah menjadi isu politik dan tidak akan menjadi isu politik lebih jauh lagi,” kata Mori.

Karena pemegang saham US Steel telah menyetujui kesepakatan tersebut, pesaing lain tidak dapat membeli perusahaan tersebut, tambahnya.

Tahun lalu, US Steel menolak tawaran senilai $7,3 miliar dari perusahaan baja saingannya Cleveland-Cliffs, yang kepala eksekutifnya Lourenco Goncalves terus mengkritik kesepakatan tersebut.

Keuntungan Turun

Nippon Steel mengalahkan perkiraan pada hari Kamis, namun membukukan penurunan laba bersih sebesar 20,8 persen menjadi 549,4 miliar yen ($3,53 miliar) untuk tahun yang berakhir pada bulan Maret, karena kerugian pada fasilitas yang tidak aktif di dalam negeri.

Baca Juga :  Properti Sumbang 40% Emisi Karbon, Jakarta Kini Sehat

Nippon Steel diperkirakan membukukan laba bersih sebesar 464,6 miliar yen, menurut jajak pendapat analis LSEG.

Tidak termasuk kesepakatan Baja A.S., Nippon Steel memperkirakan laba bersih sebesar 300 miliar yen untuk tahun yang berakhir pada bulan Maret 2025, di tengah berlanjutnya kerugian pada fasilitas yang tidak aktif, sementara mereka memperkirakan permintaan baja dalam dan luar negeri akan tetap rendah.

Untuk menebus obligasi subordinasi yang diterbitkan pada bulan September 2019 dan memperkuat posisi keuangannya di tengah usulan pengambilalihan, Nippon Steel berencana untuk mengumpulkan dana hingga 250 miliar yen melalui pinjaman sindikasi subordinasi dan obligasi subordinasi publik.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :