Rencana AS di COP28 Kurangi Pelepasan Metana Dari Minyak,Gas

Wapres AS, Kamala Harris
Wapres AS, Kamala Harris

Dubai | EGINDO.co – Pemerintahan Biden pada Sabtu (2 Desember) meluncurkan aturan akhir yang bertujuan untuk menindak pelepasan metana dari industri minyak dan gas AS, yang merupakan bagian dari rencana global untuk mengendalikan emisi yang berkontribusi terhadap perubahan iklim.

Aturan tersebut, yang dibuat selama dua tahun, diumumkan oleh pejabat AS pada konferensi perubahan iklim COP28 PBB di Dubai. Amerika Serikat dan negara-negara lain yang menghadiri KTT tersebut diperkirakan akan merinci bagaimana mereka akan mencapai janji 150 negara yang dibuat dua tahun lalu untuk mengurangi emisi metana sebesar 30% dari tingkat emisi pada tahun 2020 pada tahun 2030.

Metana cenderung bocor ke atmosfer tanpa terdeteksi dari lokasi pengeboran, jaringan pipa gas, dan peralatan minyak dan gas lainnya. Gas ini memiliki potensi pemanasan yang lebih besar dibandingkan karbon dioksida dan terurai lebih cepat di atmosfer, sehingga mengekang emisi metana dapat memberikan dampak yang lebih cepat dalam membatasi perubahan iklim.

“Standar baru ini akan membantu kita memenuhi komitmen internasional untuk secara agresif mengatasi perubahan iklim, sekaligus meningkatkan kualitas udara bagi masyarakat di seluruh negeri,” kata Administrator Badan Perlindungan Lingkungan AS Michael Regan pada konferensi pers di Dubai.

Baca Juga :  Kemerdekaan Indonesia Diumumkan, Jadi Lapangan Merdeka

Wakil Presiden Kamala Harris mengutip peraturan metana di antara beberapa inisiatif AS untuk melawan pemanasan global dan mengatakan peraturan tersebut menunjukkan pemerintahan Biden telah memulihkan Amerika Serikat sebagai pemimpin global dalam perjuangan melawan perubahan iklim.

“Hari ini, kami menunjukkan melalui tindakan bagaimana dunia dapat dan harus menghadapi krisis ini,” kata Harris dalam konferensi tersebut.

Kebijakan baru EPA akan melarang pembakaran rutin gas alam yang dihasilkan oleh sumur minyak yang baru dibor, mewajibkan perusahaan minyak untuk memantau kebocoran dari lokasi sumur dan stasiun kompresor, serta menetapkan program untuk menggunakan penginderaan jarak jauh pihak ketiga untuk mendeteksi pelepasan metana dalam jumlah besar dari apa yang disebut dengan gas metana. penghasil emisi super,” kata badan tersebut dalam sebuah pernyataan.

Aturan tersebut akan mencegah sekitar 58 juta ton metana mencapai atmosfer antara tahun 2024 dan 2038, hampir setara dengan seluruh emisi karbon dioksida dari sektor listrik pada tahun 2021, tambah EPA.

Baca Juga :  Buruh Khawatir Jika Pemerintah Tetap Naikkan Cukai Rokok

Gubernur New Mexico Michelle Lujan Grisham, yang negara bagiannya telah menerapkan peraturan metana yang menjadi model bagi EPA, mengatakan bahwa peraturan metana yang baru memungkinkan Amerika Serikat untuk memimpin dengan memberi contoh dan mendorong negara-negara lain untuk mengambil tindakan serupa.

“Sekarang kita mempunyai kredibilitas untuk memastikan bahwa kita dapat menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa kita dapat meminta pertanggungjawaban para pencemar dan mengambil tindakan,” katanya pada konferensi pers.

Beberapa kelompok lingkungan memuji peraturan tersebut.

“Standar metana yang kuat sangat penting untuk mengekang polusi iklim dan lebih melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja dan masyarakat yang tinggal di dekat ekstraksi bahan bakar fosil,” kata wakil presiden litigasi iklim dan energi Earthjustice, Jill Tauber, dalam sebuah pernyataan.

Aturan ini akan menghasilkan manfaat iklim dan kesehatan hingga $7,6 miliar per tahun hingga tahun 2038, kata EPA. Hal ini juga akan meningkatkan perolehan gas alam hingga $13 miliar selama jangka waktu tersebut.

Aturan tersebut agak berbeda dengan rancangan proposal EPA yang dirilis pada tahun 2021 dan 2022, antara lain karena memberikan lebih banyak waktu bagi industri untuk mematuhinya.

Baca Juga :  Lokasi Samsat Keliling 14 Titik Di Jadetabek Pada Kamis

Badan tersebut juga mengubah Program Super Emitter sehingga pihak ketiga mengirimkan informasi kebocoran metana ke EPA secara langsung untuk verifikasi. Sebelumnya mereka bisa mengirimkan informasi langsung ke perusahaan, sebuah ketentuan yang menurut industri minyak dan gas akan memberikan terlalu banyak kekuasaan kepada kelompok lingkungan hidup yang mencari kebocoran metana.

American Petroleum Institute, sebuah kelompok perdagangan industri minyak dan gas, mengatakan pihaknya sedang meninjau aturan tersebut.

“Agar benar-benar efektif, aturan ini harus menyeimbangkan pengurangan emisi dengan kebutuhan untuk terus memenuhi peningkatan permintaan energi,” kata Dustin Meyer, wakil presiden senior bidang kebijakan, ekonomi, dan regulasi API, dalam sebuah pernyataan.

CEO Exxon Darren Woods mengatakan kepada Reuters di COP28 bahwa pihaknya masih perlu meninjau peraturan tersebut tetapi: “Secara konseptual, kami mendukungnya selama kebijakan tersebut masuk akal dan masuk akal.”

BP mengatakan pihaknya “secara aktif berkolaborasi” dengan EPA saat mereka mengerjakan peraturan final dan “menyambut baik finalisasi tersebut.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :