Rekor 2.700 Migran Capai Area Ceuta Spanyol Dalam Satu Hari

Migran Mencapai Area Ceuta Spanyol
Migran Mencapai Area Ceuta Spanyol

Madrid | EGINDO.co – Setidaknya 2.700 migran, sekitar seribu di antaranya anak di bawah umur, mencapai daerah kantong Ceuta di Afrika Utara di Spanyol pada Senin (17 Mei), kata pejabat Spanyol, sebuah rekor dalam satu hari.

Seorang juru bicara delegasi pemerintah Spanyol di Ceuta mengatakan jumlah yang tiba Senin itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Para migran telah mencapai daerah kantong dengan berenang atau berjalan saat air surut dari pantai di tetangga Maroko, tambahnya. Tidak ada yang dirawat di rumah sakit dan “mereka baik-baik saja”, katanya.

Pada pagi hari, delegasi menyebutkan jumlah kedatangan 100 orang, mengatakan bahwa mereka sebagian besar adalah laki-laki muda tetapi juga termasuk anak-anak dan beberapa wanita yang telah menggunakan cincin renang tiup dan perahu karet.

Yang lainnya hampir bisa berjalan ke sana ketika air pasang surut, kata juru bicara itu kepada AFP, dengan jumlah yang meningkat pesat sepanjang hari. Arus masuk tampaknya telah berhenti pada 1800 GMT, katanya.

Setelah diperiksa oleh Palang Merah, para migran dibawa ke pusat penerimaan migran, dengan pihak berwenang akan bertemu untuk membahas bagaimana menangani situasi mengingat catatan kedatangan.

Video yang diposting di media sosial menunjukkan arus migran – beberapa hanya mengenakan pakaian pantai tetapi yang lain mengenakan pakaian luar biasa – berangkat dari pantai berbatu.

Pada awalnya, polisi Maroko melihat, sebelum bergerak untuk mendorong kerumunan penonton yang berkumpul.

MENINGKATKAN ANGKA

Selama akhir pekan terakhir bulan April, sekitar 100 migran berenang ke Ceuta dalam kelompok yang terdiri dari 20 hingga 30 orang. Sebagian besar dideportasi kembali ke Maroko.

Ceuta, bersama dengan Melilla – daerah kantong Afrika Utara lainnya di Spanyol – memiliki satu-satunya perbatasan darat Uni Eropa dengan Afrika, menjadikannya titik masuk yang populer bagi para migran yang mencari kehidupan yang lebih baik di Eropa.

Para migran mencoba mencapai daerah kantong dengan berenang di sepanjang pantai atau memanjat pagar perbatasan tinggi yang memisahkan mereka dari Maroko.

Angka yang diterbitkan oleh kementerian dalam negeri Spanyol menunjukkan bahwa antara 1 Januari dan 15 Mei, 475 migran mencapai Ceuta melalui darat atau laut, lebih dari dua kali lipat dari 203 yang tiba pada periode yang sama tahun lalu.

Mohamed Benaissa, presiden kelompok Observatorium Utara untuk Hak Asasi Manusia di Fnideq, beberapa kilometer (mil) ke Maroko, mengatakan sebagian besar dari mereka yang berhasil mencapai sisi Spanyol adalah “anak di bawah umur, pemuda tetapi juga keluarga, semuanya Maroko. ”

Gelombang kedatangan itu terjadi pada titik ketegangan diplomatik antara Madrid dan Rabat setelah diketahui bahwa pemimpin Front Polisario Brahim Ghali tiba di Spanyol utara pada pertengahan April dan sedang dirawat di rumah sakit karena COVID-19.

Front Polisario telah lama memperjuangkan kemerdekaan Sahara Barat dari Maroko, dan para analis telah memperingatkan pertengkaran itu dapat mengancam kerja sama bilateral antara Madrid dan Rabat dalam perang melawan imigrasi ilegal.

Benaissa mengatakan masuknya Senin “bisa dikaitkan dengan krisis diplomatik antara Maroko dan Spanyol.”
Sumber : CNA/SL