Regulator China Perkenalkan Banyak Pembatasan Short-Selling

China Securities Regulatory Commision
China Securities Regulatory Commision

Shanghai | EGINDO.co – Regulator sekuritas Tiongkok mengatakan pada Selasa (6 Februari) bahwa mereka akan menangguhkan pialang dari peminjaman saham untuk pemberian pinjaman dan membatasi ukuran refinancing sekuritas, sebagai bagian dari upaya lebih lanjut untuk mengekang short-selling.

Badan pengawas juga akan melarang pinjaman sekuritas kepada investor yang menjual saham pada hari pembelian yang sama, dan berjanji untuk menindak arbitrase ilegal dengan menggunakan short-selling.

Pihak berwenang Tiongkok telah mengumumkan serangkaian langkah untuk mendukung harga saham setelah pasar jatuh ke posisi terendah dalam lima tahun pada pekan lalu dalam perekonomian yang sedang lesu.

Langkah-langkah baru ini diambil sehari setelah Komisi Regulasi Sekuritas Tiongkok (CSRC) bersumpah “tidak ada toleransi” terhadap short seller yang jahat, dan memperingatkan mereka yang berani memamerkan hukum tersebut akan “kehilangan bajunya dan membusuk di penjara”.

Baca Juga :  Bank Sampah Digital IKPP Serang, Raih Penghargaan KLHK 2023

CSRC mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak ada bisnis baru yang diizinkan untuk melakukan refinancing sekuritas, di mana broker meminjam saham dan meminjamkannya kepada klien untuk short-selling. Bisnis-bisnis yang ada secara bertahap akan ditutup.

Selain itu, badan pengawas tersebut mendesak pialang untuk memperketat pengawasan terhadap perilaku perdagangan klien.

Berdasarkan peraturan Tiongkok, saham tidak dapat dijual pada hari yang sama dengan pembelian, namun beberapa investor melanggar peraturan dengan menggunakan saham pinjaman. CSRC mengatakan pedagang tersebut akan dilarang meminjam saham.

Upaya baru-baru ini untuk mengekang short-selling telah menyebabkan penurunan 24 persen dalam bisnis pinjaman sekuritas, menjadi 63,7 miliar yuan, kata CSRC.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :