Red Bull Kecam Tsunoda Setelah Kemunduran Kualifikasi Mexico

Yuki Tsunoda
Yuki Tsunoda

Mexico City | EGINDO.co – Rookie Jepang Yuki Tsunoda mendapat kecaman dari majikannya Red Bull pada hari Sabtu setelah menjatuhkan pemimpin kejuaraan Formula Satu Max Verstappen dari langkahnya di kualifikasi Grand Prix Mexico City.

Pembalap AlphaTauri, rekan tim Red Bull Racing, dituduh merusak putaran terakhir Verstappen dan pembalap Meksiko Sergio Perez di Autodromo Hermanos Rodriguez.

Pembalap Jepang itu sudah mendapat penalti mesin yang akan menurunkannya ke belakang grid tetapi mencapai fase akhir kualifikasi dengan tujuan membantu rekan setimnya Pierre Gasly dengan derek aerodinamis.

Tsunoda, yang berlari perlahan saat itu, keluar jalur untuk menyingkir saat Perez mencoba putaran terakhirnya, anak didik Honda itu menendang debu yang kemudian mengalihkan perhatian pembalap Meksiko itu.

Verstappen, yang mengikuti di belakang, juga dipaksa melambat.

Pembalap Belanda, yang lolos ketiga dan memimpin Mercedes Lewis Hamilton dengan 12 poin dengan lima balapan tersisa, berseru melalui radio tim: “Luar biasa, idiot bodoh”.

“Saya pikir kami mendapatkan Tsunoda-red,” kata bos tim Red Bull Christian Horner kepada televisi Sky Sports.

“Kedua pembalap naik di lap terakhir mereka. Max naik dua setengah persepuluh dan saya pikir Checo (Perez) hanya di bawah dua persepuluh dan saya tidak mengerti mengapa dia (Tsunoda) hanya melaju di bagian itu. sirkuit.

“Jadi mengecewakan karena mempengaruhi kedua pembalap. Mereka berdua cukup kesal.”

Verstappen, yang akan berbaris di belakang pasangan Mercedes Valtteri Bottas dan Hamilton, mengatakan dia mencatat waktu putaran yang baik.

“Ada dua orang yang melambat jadi saya pikir akan ada bendera kuning, jadi saya mundur dan lap tentu saja hancur,” katanya.

Perez, pahlawan tuan rumah, mengatakan Tsunoda yang keluar di tikungan 11 telah melukai pangkuannya.

Baca Juga :  Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 Butuh Penonton

“Dia bukan pengalih perhatian, itu karena saya terlalu dekat dengannya dan itu memaksa saya untuk mengerem. Setelah saya melakukan itu, saya kehilangan downforce dan saya pikir saya mendapat banyak udara kotor, sayangnya kehilangan mobil dan kehilangan pangkuan saya. ,” dia berkata.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :