Reaktor Nuklir Korea Utara Kedua Menggunakan Bahan Bakar

Reaktor Nuklir Korea Utara
Reaktor Nuklir Korea Utara

Vienna | EGINDO.co – Sebuah reaktor baru di kompleks nuklir Yongbyon Korea Utara tampaknya beroperasi untuk pertama kalinya, kata pengawas nuklir PBB dan para ahli independen pada Kamis (21 Desember), yang berarti merupakan sumber potensial tambahan plutonium untuk senjata nuklir.

Korea Utara selama bertahun-tahun telah menggunakan bahan bakar bekas dari reaktor nuklir berkekuatan 5 megawatt di Yongbyon untuk memproduksi plutonium untuk persenjataan nuklirnya, namun pelepasan air hangat dari reaktor air ringan yang lebih besar menunjukkan bahwa reaktor tersebut juga mulai beroperasi, International Atomic Energy kata agensi.

“Pembuangan air hangat merupakan indikasi bahwa reaktor telah mencapai kondisi kritis,” kata Ketua IAEA Rafael Grossi dalam sebuah pernyataan, yang berarti reaksi berantai nuklir di dalam reaktor akan berlangsung secara mandiri.

Baca Juga :  Negara G7 Kutuk Kegagalan Peluncuran Satelit Korea Utara

IAEA tidak memiliki akses ke Korea Utara sejak Pyongyang mengusir inspekturnya pada tahun 2009. Badan tersebut sekarang mengamati negara tersebut terutama menggunakan citra satelit. Tanpa akses, IAEA tidak dapat memastikan status operasional reaktor tersebut, kata Grossi.

IAEA mengatakan mereka telah mengamati aliran air yang keluar dari sistem pendingin reaktor air ringan sejak Oktober, yang menunjukkan bahwa reaktor tersebut sedang dioperasikan. Indikasi terbaru menunjukkan bahwa airnya hangat, kata Grossi.

“LWR, seperti reaktor nuklir lainnya, dapat menghasilkan plutonium dalam bahan bakar iradiasinya, yang dapat dipisahkan selama pemrosesan ulang, jadi hal ini memprihatinkan,” katanya, seraya menambahkan bahwa kemajuan program nuklir Korea Utara “sangat disesalkan”. .

Baca Juga :  Kim Jong Un Inspeksi Galangan Pembuatan Kapal Perang

“Lonjakan Plutonium”

Para peneliti di Pusat Studi Nonproliferasi James Martin (CNS) di California juga menyimpulkan bahwa reaktor tersebut kemungkinan besar masih beroperasi, dan menambahkan bahwa reaktor tersebut mungkin merupakan “sumber bahan nuklir yang signifikan” untuk program senjata nuklir, yang dilarang oleh resolusi Dewan Keamanan PBB. .

Dalam laporan bulan April, Institute for Science and International Security yang berbasis di DC memperkirakan reaktor air ringan “dapat memungkinkan peningkatan jumlah plutonium dengan perkiraan laju sekitar 20 kg plutonium per tahun, empat hingga lima kali lebih besar dari itu. dari reaktor kecil yang berdekatan”.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa Korea Utara mungkin memiliki 31 hingga 96 hulu ledak nuklir, tergantung pada jenis perangkat yang dibuat dan bahan bakar yang digunakan.

Baca Juga :  Dari Larangan Ekspor Batu Bara, Pemerintah Akan Ubah DMO

Berita mengenai pengoperasian reaktor tersebut muncul ketika pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengatakan uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) minggu ini menunjukkan negaranya tidak akan ragu melancarkan serangan nuklir jika musuh memprovokasi dengan senjata strategis.

Korea Utara telah melakukan enam uji coba nuklir; yang terakhir pada tahun 2017.

Aktivitas di lokasi uji coba nuklir Korea Utara di Punggye-ri telah menimbulkan spekulasi selama berbulan-bulan bahwa negara tersebut akan melanjutkan uji coba senjata nuklirnya seiring upaya mereka untuk memperkecil hulu ledak untuk digunakan dalam rudal balistik.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :