Reaktor Nuklir China Ditutup Untuk Pemeliharaan

Reaktor Nuklir China
Reaktor Nuklir China

Beijing | EGINDO.co – Sebuah reaktor di pembangkit nuklir di Cina selatan telah ditutup karena rusak, kata operator itu pada Jumat (30 Juli), tetapi bersikeras tidak ada masalah keselamatan utama.

Pihak berwenang China bulan lalu menyalahkan kerusakan kecil pada batang bahan bakar untuk penumpukan gas radioaktif di pabrik Taishan di provinsi Guangdong, menggambarkannya sebagai “fenomena umum” yang tidak perlu dikhawatirkan.

Perusahaan nuklir Prancis Framatome, yang membantu mengoperasikan pembangkit itu, bulan lalu melaporkan “masalah kinerja” yang menyebabkan pemerintah AS mencari kemungkinan kebocoran.

“Setelah percakapan panjang antara personel teknis Prancis dan China, Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan … memutuskan untuk menutup Unit 1 untuk pemeliharaan,” kata China General Nuclear Power Group (CGN) pada hari Jumat dalam sebuah pernyataan online.

Perusahaan menambahkan bahwa “sejumlah kecil kerusakan bahan bakar” telah terjadi.

CGN mengatakan kedua reaktor di pabrik telah “mempertahankan operasi yang aman dan stabil di seluruh” dan bahwa unit yang rusak “sepenuhnya terkendali”.

Insinyur sekarang akan “menemukan penyebab kerusakan bahan bakar dan mengganti bahan bakar yang rusak”, tambah pernyataan itu.

Ada lebih dari 60.000 batang bahan bakar di reaktor dan proporsi batang yang rusak “kurang dari 0,01 persen”, kata kementerian lingkungan dan regulator nuklir China sebelumnya.

Mereka menyebut kerusakan itu “tak terhindarkan” karena faktor-faktor termasuk manufaktur bahan bakar dan transportasi.

Raksasa energi Prancis EDF – pemilik mayoritas Framatome – sebelumnya juga menyalahkan penumpukan gas radioaktif pada lapisan yang memburuk pada beberapa batang bahan bakar uranium.

EDF mengatakan pertama kali diberitahu tentang masalah batang bahan bakar pada bulan Oktober, tetapi baru mengetahui tentang penumpukan gas pada pertengahan Juni.

Baca Juga :  Polisi Dirikan14 Penyekatan Di Puncak Saat Pemberlakuan GAGE

Data pemantauan lingkungan resmi menunjukkan sedikit peningkatan radiasi di dekat Taishan dibandingkan dengan pembangkit nuklir lainnya di China, tetapi para ahli mengatakan ini tetap dalam kisaran normal tingkat radiasi lingkungan di Guangdong.

“DIMONITOR SECARA PERMANEN”

Penutupan tersebut mengikuti perusahaan Prancis yang menyatakan pekan lalu bahwa mereka akan menutup reaktor nuklir di Prancis jika mengalami masalah yang serupa dengan yang dilaporkan di pabrik Taishan.

“Berdasarkan analisis, prosedur operasi EDF untuk pabrik Prancisnya akan membuatnya menutup reaktor untuk sepenuhnya memahami masalah dan menghentikan perkembangannya,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Namun, mereka mencatat bahwa situasinya “tidak mendesak”. Tingkat radioaktivitas di air sirkuit utama reaktor “tetap di bawah tingkat regulator di Taishan, yang sejalan dengan standar internasional”, kata mereka.

Tetapi berdasarkan data sebelumnya yang diberikan oleh pejabat China, kerusakan integritas struktural beberapa batang bahan bakar “tampaknya terus berlanjut, dan sedang dipantau secara permanen”, tambah perusahaan itu.

Masalahnya adalah pukulan terbaru untuk desain Reaktor Bertekanan Eropa (EPR), yang digunakan untuk membangun pembangkit listrik di Prancis, Inggris dan Finlandia yang telah mengalami penundaan dan pembengkakan biaya miliaran euro.

Sumber : CNA/SL