Reaktor Fusi Nuklir Eksperimental Jepang Diresmikan

Reaktor Fusi Nuklir Eksperimental
Reaktor Fusi Nuklir Eksperimental

Tokyo | EGINDO.co – Reaktor fusi nuklir eksperimental terbesar di dunia yang beroperasi diresmikan di Jepang pada hari Jumat (1 Desember), sebuah teknologi yang masih dalam masa pertumbuhan tetapi dianggap oleh beberapa orang sebagai jawaban atas kebutuhan energi masa depan umat manusia.

Fusi berbeda dengan fisi, teknik yang saat ini digunakan di pembangkit listrik tenaga nuklir, dengan menggabungkan dua inti atom, bukan membelah satu inti atom.

Tujuan dari reaktor JT-60SA adalah untuk menyelidiki kelayakan fusi sebagai sumber energi bersih yang aman, berskala besar, dan bebas karbon – dengan lebih banyak energi yang dihasilkan daripada yang digunakan untuk memproduksinya.

Mesin setinggi enam lantai itu, berada di hanggar di Naka, utara Tokyo, terdiri dari wadah “tokamak” berbentuk donat yang berisi plasma berputar yang dipanaskan hingga 200 juta derajat Celcius.

Baca Juga :  Bank Sentral China Perketat Regulasi Industri Keuangan

Ini adalah proyek gabungan antara Uni Eropa dan Jepang, dan merupakan cikal bakal proyek besarnya di Perancis, Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional (ITER) yang sedang dibangun.

Tujuan akhir dari kedua proyek ini adalah untuk membujuk inti hidrogen di dalam agar menyatu menjadi satu unsur yang lebih berat, helium, melepaskan energi dalam bentuk cahaya dan panas, dan meniru proses yang terjadi di dalam Matahari.

Para peneliti di ITER, yang mengalami kelebihan anggaran, terlambat dari jadwal, dan menghadapi masalah teknis yang besar, berharap dapat mencapai cawan suci teknologi fusi nuklir, yaitu energi bersih.

Sam Davis, wakil pemimpin proyek JT-60SA, mengatakan perangkat tersebut akan “membawa kita lebih dekat ke energi fusi”.

Baca Juga :  Mayat Perempuan Ditemukan Di Bawah Lift Bandara Kualanamu

“Ini adalah hasil kolaborasi antara lebih dari 500 ilmuwan dan insinyur serta lebih dari 70 perusahaan di seluruh Eropa dan Jepang,” kata Davis pada peresmian hari Jumat.

Komisaris energi UE Kadri Simson mengatakan JT-60SA adalah “tokamak paling canggih di dunia”, dan menyebut dimulainya operasi “sebuah tonggak sejarah fusi”.

“Fusi berpotensi menjadi komponen kunci bauran energi pada paruh kedua abad ini,” tambah Simson.

Prestasi “perolehan energi bersih” berhasil dicapai pada bulan Desember lalu di National Ignition Facility di Lawrence Livermore National Laboratory di Amerika Serikat, rumah bagi laser terbesar di dunia.

Fasilitas AS menggunakan metode yang berbeda dengan ITER dan JT-60SA yang dikenal sebagai fusi kurungan inersia, di mana laser berenergi tinggi diarahkan secara bersamaan ke dalam silinder berukuran bidal yang berisi hidrogen.

Baca Juga :  ANA Boeing 737-800 Kembali Ke Bandara, Jendela Kokpit Retak

Pemerintah AS menyebut hasil ini sebagai “pencapaian penting” dalam upaya mencari sumber listrik yang bersih dan tidak terbatas serta mengakhiri ketergantungan pada bahan bakar fosil yang mengeluarkan karbon yang menyebabkan perubahan iklim serta pergolakan geopolitik.

Tidak seperti fisi, fusi tidak membawa risiko bencana nuklir – seperti yang terjadi di Fukushima, Jepang pada tahun 2011 – dan menghasilkan limbah radioaktif yang jauh lebih sedikit dibandingkan pembangkit listrik saat ini, kata para eksponennya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :