Reaksi China Atas Komentar Dari Jensen Huang Nvidia Di Taiwan

CEO Nvidia Jensen Huang
CEO Nvidia Jensen Huang

Taipei | EGINDO.co – Perusahaan semikonduktor Nvidia Corp dan pendirinya Jensen Huang telah menjadi sasaran warga Tiongkok yang marah dan media daratan setelah Huang menyebut Taiwan sebagai “negara”, dengan beberapa menyerukan boikot perusahaan tersebut.

Minggu lalu, pada kunjungan terakhirnya ke Taiwan, Huang terlihat sedang mengunjungi pasar malam di Taipei. Ketika ditanya dalam wawancara dadakan yang disiarkan pada tanggal 29 Mei oleh Sistem Televisi Tiongkok Taiwan tentang pentingnya pulau tersebut, Huang menjawab: “Taiwan adalah salah satu negara terpenting di dunia. Negara ini merupakan pusat industri elektronik.”

Huang, 61 tahun, lahir di Taiwan dan pindah ke Amerika Serikat pada usia sembilan tahun. Di Taiwan, ia diperlakukan seperti bintang pop, memberikan tanda tangan dan berhenti untuk berswafoto.

Dalam sebuah artikel pada hari Kamis (6 Juni) yang secara langsung menegur Huang, media daratan Guancha.cn mengatakan ia “terlalu terbawa suasana”.

Baca Juga :  2 Rumah Sakit Xi'an China Ditutup Karena Kegagalan Lockdown

“Nvidia adalah perusahaan teknologi yang kuat dan ingin memperluas pasarnya di daratan, tetapi tidak lebih kuat dari perasaan 1,4 miliar orang, dan perusahaan daratan tidak akan pernah bekerja sama dengan perusahaan mana pun yang mendukung ‘kemerdekaan Taiwan’,” kata artikel tersebut.

Artikel tersebut meminta Huang untuk memberikan klarifikasi kepada “rekan senegara dan mitra kerja di daratan” tentang apakah ia salah bicara.

Setelah artikel tersebut, berita tersebut menjadi salah satu topik yang paling banyak dibicarakan di situs mikroblog Weibo pada hari Jumat, karena beberapa pengguna internet juga menyerukan boikot.

“Kita harus melarang semua produk Nvidia dan hubungan apa pun dengan perusahaan tersebut,” kata seorang pengguna.

Baca Juga :  DPR: WHO Tak Rekomendasikan Ivermectin Untuk Pasien Covid-19

“Pengusaha hanya akan peduli dengan keuntungan … Anda tidak tahu di mana keuntungan mereka,” kata yang lain.

“Tetapi pada tahap ini, kita mungkin akan merugikan diri sendiri jika kita memboikot Nvidia, karena kita perlu bergantung pada chip mereka. Kita harus lebih kuat atau kita akan menghadapi dilema.”

Beijing melihat Taiwan sebagai bagian dari Tiongkok, yang akan dipersatukan kembali dengan paksa jika perlu. Sebagian besar negara, termasuk Amerika Serikat, tidak mengakui Taiwan sebagai negara merdeka, tetapi Washington menentang segala upaya untuk merebut pulau yang diperintah sendiri itu dengan paksa dan berkomitmen untuk mempersenjatai Taiwan.

Nvidia telah terperangkap di tengah permusuhan geopolitik Tiongkok-AS. Tiongkok Daratan tetap menjadi pasar terpenting di Asia bagi Nvidia, yang menyumbang lebih dari 20 persen pendapatan global perusahaan itu dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga :  China Memperingatkan Penyebaran Wabah Covid-19 Terbaru

Namun, pemerintah AS memperketat pembatasan ekspor chip ke Tiongkok pada bulan Oktober, memblokir akses Tiongkok daratan ke unit pemrosesan grafis yang dirancang khusus Nvidia untuk klien Tiongkok sebagai tanggapan atas pembatasan sebelumnya.

Pada bulan Januari, Huang mengunjungi Tiongkok daratan untuk pertama kalinya dalam empat tahun. Perjalanannya dipandang sebagai isyarat niat baik terhadap staf dan klien perancang chip di negara itu.

Pada saat itu, penyiar negara CCTV mengatakan dalam sebuah komentar bahwa kunjungan itu “mencerminkan kekhawatirannya tentang kemungkinan kehilangan pasar Tiongkok”.

“Sektor kecerdasan buatan Tiongkok tumbuh pesat dan memimpin dunia bersama AS … Nvidia tahu apa yang dipertaruhkan,” kata CCTV.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :