Ratusan Ribu Orang Berlindung Saat Topan Baru Melanda India

Topan kuat kedua yang menghantam India
Topan kuat kedua yang menghantam India

Kolkata | EGINDO.co – Topan kuat kedua yang menghantam India dalam dua minggu menghantam pantai timur pada Rabu (25 Mei), mengirim ratusan ribu orang berebut ke tempat penampungan darurat menjelang angin dan hujan yang menghancurkan.

Topan Yaas berawal di Teluk Benggala ketika tim penyelamat di seberang negara terus mencari mayat dari Topan Tauktae, yang menewaskan sedikitnya 155 jiwa pada 14 Mei.

Yaas berubah menjadi badai “sangat parah” pada Selasa malam dan Departemen Meteorologi India memperkirakan hembusan hingga 185 kilometer per jam ketika menghantam pantai dekat perbatasan antara Benggala Barat dan negara bagian Odisha pada Rabu.

Di tengah kekhawatiran bahwa topan itu dapat membantu menyebarkan gelombang virus corona mematikan yang melanda India dalam beberapa pekan terakhir, hujan deras melanda desa-desa dan kota-kota pesisir beberapa jam sebelum kedatangan Yaas.

Tornado yang mendahului badai menewaskan dua orang karena sengatan listrik saat menerjang distrik Hooghly di Benggala Barat, kata pihak berwenang.

Kolkata, kota utama Benggala Barat, memerintahkan agar bandara Internasionalnya ditutup hampir sepanjang hari Rabu karena badai yang akan datang.

Dengan beberapa ahli yang menyalahkan pemanasan global karena memicu topan yang lebih hebat di lautan di sekitar India, pihak berwenang semakin mengandalkan evakuasi massal dari pantai yang terancam untuk mencegah hilangnya nyawa akibat badai yang di masa lalu telah menyebabkan ribuan orang tewas.

Lebih dari 1,2 juta orang telah dipindahkan ke tempat penampungan di Benggala Barat dan Odisha, yang dilanda topan hampir setiap tahun.

Penduduk desa menunggu di tempat penampungan saat Topan Yaas meluncur menuju pantai timur India di Teluk “Setiap kehidupan itu berharga,” kata kepala menteri Odisha Naveen Patnaik saat ia mengimbau penduduk untuk tidak “panik” dan menjauh dari pantai.

Sebuah rekor 4.800 pekerja bencana telah ditempatkan di dua negara bagian, dilengkapi dengan pemotong pohon dan kawat, komunikasi darurat, perahu karet dan bantuan medis, kata Pasukan Tanggap Bencana Nasional.

‘Pukulan Mengerikan’ Kedua negara bagian sedang berjuang dengan gelombang virus corona yang telah menewaskan lebih dari 120.000 orang di seluruh India dalam enam minggu terakhir.

Sementara masker telah didistribusikan di tempat-tempat penampungan darurat dan petugas bantuan berusaha untuk memaksakan jarak sosial, banyak pejabat khawatir topan baru hanya akan mempercepat penyebaran virus.

“Topan ini menimbulkan masalah ganda bagi jutaan orang di India karena tidak ada jeda dari COVID-19,” kata Udaya Regmi, kepala Federasi Internasional Masyarakat Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Asia Selatan.

Badai itu “merupakan pukulan telak bagi banyak orang di distrik pesisir yang keluarganya terkena infeksi COVID-19 dan kematian,” kata menteri negara bagian Benggala Barat Bankim Chandra Hazra kepada AFP.

Hazra menambahkan bahwa ini akan menjadi “tantangan besar” untuk menjaga jarak sosial di tempat penampungan darurat. Beberapa pusat vaksinasi di distrik yang terancam serta Kolkata menghentikan operasi karena badai dan operasi khusus telah diluncurkan untuk memastikan pasokan oksigen dan obat-obatan ke rumah sakit, kata para pejabat.

Pejabat di Bangladesh, yang terletak di sebelah timur Benggala Barat, mengatakan mereka tidak memperkirakan badai akan melanda negara delta itu.

Teluk Benggala memiliki kondisi yang mendukung perkembangan siklon, termasuk suhu permukaan laut yang tinggi.

Beberapa dari badai paling mematikan dalam sejarah telah terbentuk di sana, termasuk badai pada tahun 1970 yang menewaskan setengah juta orang di tempat yang sekarang dikenal sebagai Bangladesh.

Sumber : CNA/SL