Rapidus Kesempatan Terakhir Mengembalikan Jepang Ke Peta Chip Global

Rapidus - Jepang
Rapidus - Jepang

Tokyo | EGINDO.co – Proyek Rapidus Jepang yang menyatukan beberapa perusahaan terbesar di dunia adalah “kesempatan terakhir” untuk mengembalikan sektor semikonduktor yang dulu dominan di negara itu ke peta global, ketuanya memperingatkan.

Dan, meskipun perusahaan ini didukung oleh kekuatan finansial dari pemerintah, Tetsuro Higashi mengatakan kepada AFP dalam sebuah wawancara bahwa dia tidak mempunyai ilusi tentang tantangan di masa depan.

“Seluruh dunia kini sudah terdigitalisasi. Menjadi sangat penting bagi Jepang untuk membangun industri teknologi digital yang sangat kuat,” kata Higashi, seorang veteran industri dan mantan presiden Tokyo Electron, produsen utama alat untuk membuat chip.

“Jepang tertinggal lebih dari satu dekade dari negara lain. Dibutuhkan banyak uang untuk mengejar ketinggalan.”

Tokyo telah menjanjikan subsidi hingga 4 triliun yen (US$25,7 miliar) untuk membantu melipatgandakan penjualan chip yang diproduksi di dalam negeri menjadi lebih dari 15 triliun yen pada tahun 2030.

Perusahaan Manufaktur Semikonduktor Taiwan (TSMC), yang memproduksi separuh chip dunia, telah merasakan manfaatnya, dengan raksasa tersebut membuka pabrik fabrikasi baru di Jepang pada bulan Februari dan merencanakan pabrik kedua.

Baca Juga :  Jepang Rekomendasikan Kenaikan Upah Minimum Terbesar

Pemerintah telah memberikan komitmen sebesar 920 miliar yen kepada Rapidus, sebuah perusahaan patungan yang melibatkan Sony, Toyota, IBM dan lainnya, yang kini membangun pabriknya di wilayah Hokkaido.

Tujuannya adalah untuk memproduksi chip logika secara massal di Jepang mulai tahun 2027 menggunakan teknologi dua nanometer, yang merupakan terobosan baru dalam chip yang mengandung jumlah transistor yang sangat kecil.

TSMC dan perusahaan lain sudah berlomba untuk mencapai produksi penuh chip 2nm mereka, yang akan sangat penting dalam mendukung revolusi kecerdasan buatan (AI).

Namun Higashi yakin bahwa Rapidus dapat melakukannya – dan tidak ragu-ragu mengenai apa yang dipertaruhkan.

“Ini bisa menjadi kesempatan terakhir bagi Jepang” untuk meluncurkan kembali industri pembuatan semikonduktor yang kompetitif, katanya.

Menjelajahi Permintaan

Pada sekitar tahun 2027, permintaan global akan semikonduktor yang canggih dan hemat energi diperkirakan akan meledak seiring dengan semakin banyaknya teknologi AI dan digital yang memasuki kehidupan sehari-hari masyarakat, kata Higashi.

Baca Juga :  Evergrande China Hadirkan Kendaraan Listrik Pertama

Perusahaan teknologi AS seperti Google dan OpenAI juga berinvestasi besar-besaran di Jepang dengan harapan bahwa negara tersebut, yang pernah menjadi pionir teknologi terkemuka di dunia, dapat memperoleh kembali keunggulannya dalam bidang AI.

CEO Nvidia, yang chipnya saat ini mendominasi AI, mengatakan perusahaannya akan “melakukan yang terbaik” untuk memasok Jepang.

Namun jelas bahwa Jepang tidak boleh terlalu bergantung pada pasokan asing, kata Higashi, seraya menambahkan: “Kita sedang menjadi masyarakat digital. Semua jenis industri di Jepang akan sangat bergantung pada semikonduktor.”

Jepang adalah pemain besar dalam industri semikonduktor pada tahun 1980an hingga awal tahun 1990an, menguasai separuh pasar global dengan NEC dan Toshiba yang memimpin.

Sekarang perusahaan ini menguasai sekitar 10 persen pasar, meskipun tetap menjadi pemimpin dalam peralatan dan bahan pembuatan chip, dengan perusahaan seperti Tokyo Electron, yang dulu merupakan perusahaan tempat Higashi bekerja.

Baca Juga :  Jokowi Senang Investasi Di Luar Jawa Meningkat

Namun tujuan Jepang juga memiliki sudut pandang geopolitik, bersama dengan Amerika Serikat dan negara lain yang berupaya mengurangi ketergantungan mereka pada pabrik TSMC di Taiwan karena kekhawatiran akan invasi Tiongkok.

Pada saat yang sama, Washington berupaya membatasi pasokan chip generasi berikutnya ke Tiongkok untuk menghambat upaya AI di Beijing.

Meski menghindari pembahasan geopolitik secara langsung, Higashi mengatakan ia mengharapkan perusahaan-perusahaan di negara sahabat, seperti Jepang dan Amerika Serikat, berbagi tugas untuk menjaga rantai pasokan internasional.

“Di Jepang, seperti Amerika Serikat, terdapat banyak perusahaan peralatan produksi dan perusahaan material besar. Mereka berurusan dengan pelanggan yang membutuhkan produk yang sangat canggih,” katanya.

“Para pembuat peralatan produksi dan perusahaan material memberikan dukungan mereka kepada kami.”

Dan keberhasilannya harus menginspirasi para insinyur muda untuk lebih mengembangkan sektor chip Jepang, tambahnya.

“Kita harus menciptakan semikonduktor baru dan menginspirasi masyarakat bahwa kita dapat menciptakan dunia baru,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :